Desakan Tiger untuk dijual semakin menjadi… Pusinnggg…

wpid-capture_339.png

Beberapa hari terakhir SF sedang dilanda galau (lagi) . Setelah proyek meminang PCX gagal karena inden yg ga masuk akal, duitpun lari ke keperluan lain ga jauh dari hobi juga sih tapi ada juga yang buat investasi πŸ™‚ Karena masih tersisa Sf gatal untuk memakainya menebus sebuah motor untuk operasional harian. Tapi syarat dari bunda dan Ortu di Surabaya bikin nyesekkk… Tiger kudu dijual …. Adeuhh! langsung SF menangis tersedu ndeprok dan guling- guling … (Hallah πŸ˜› , itu kan si Faiz klo ga dituruti beli mainan πŸ˜† )

Setelah dipikir-pikir masuk akal juga… susah untuk menambah motor baru dalam kondisi seperti SF.

Saat ini dirumah kontrakan sudah miara 4 kendaraan Taruna, tiger,ninja dan spin. Dinas SF sifatnya berpindah-pindah… susah kemana2 kudu boyong 4 kendaraan apalagi klo nambah kendaraan lagi. Klo tiger dikirim ke rumah SF di Surabaya, motor makin ga terurus dan ngrepoti ortu. Kasihan Ortu… parkir motor ada di depan garasi mobil . Kalau Ortu mau pakai mobil kudu keluarkan-masukkan tiger ini. Trus kapan juga pakai motor ini lah SF mudik ke Surabaya saja setahun paling 2X . belum lagi kudu nanggung pajak tahunan (mubazir)

Tiger silver item milik SF awalnya adalahΒ  motor harian sekaligus motor hobi. Karena itu ga mempertimbangkan sisi kepraktisan dan konsumsi bahan bakar. Nah keperluan sekarang SF lebih condong ke motor harian yang irit, praktis, dan nyaman menembus kemacetan. Belum lagi SF sangat menginginkan sensasi lain berkendara (rasa bosan kadang menyerang juga ya… )

Dilain sisi nilai historical tiger terlalu besar. Motor pertama beli dari hasil keringat sendiri, menemani jadian dengan bunda , buat turing honeymoon Surabaya-Jogja, hingga ngeluyur kemana-mana dengan tambahan 2 balita (Faiz, Nafis).

 

 

wpid-wpid-1326789765-picsay-1-1.jpg
Tiger di kontrakan lama

 

Jadi Opsinya ada dua :

1. Direstorasi total . Diantaranya : Bongkar mesin untuk bersihkan ruang bakar, cek kondisi piston ring piston+ booring, cek kopling hause uantuk kemungkinan oblagh,ganti boss gir, kalau kancingan gir tak tertolong ya terpaksa ganti velg belakang, ganti batang shock depan karena dah baret (tetep bocor meski dah ganti seal), perbaiki perkabelan… Sepertinya ongkosnya juga bakal lumayan :mrgreen:

2. Tiger dijual dan ganti Spacy/Vario 125/ Supra X helm in

Monggo urun rembugnya siapa tahu menginspirasi saya πŸ™‚

wpid-DSC_0640.jpg

Andaikan dines Sf menetap di homebase, bisa jadi kolektor motor nih- Klo koleksi motor di Jakarta(bekasi ding) ya remponnggg… selama dinas dijakarta saja SF dah pindah kontrakan 4X!

 

63 thoughts on “Desakan Tiger untuk dijual semakin menjadi… Pusinnggg…”

    1. Cukup sih cukup … sisa budget pcx yang ga jadi dipinang gara2 hilang mood. Dah berkurang buat beliin HP nyonya, turun mesin taruna, knalpot dan aquascape…. yang ngrawat nih yg ga ada

        1. Klo nanti bakal beli baru jelasnya tiger bakal dipulangin di surabaya… ada sih adik yg mungkin pake sesekali waktu… tapi ngeposnya si tiger bakal dirumah yg ditinggali ortu.. ngrepoti ortu klo pas pakai mobil, soale parkiran motor pas didepan garasi.
          Klo yg baru kan saya pake buat harian disini.

  1. Sama Mas… Motor saya juga udah mulai jajan mulu, nih aja kayanya minta turun mesin buat check-up. Sama nyokap malah disaranin suruh jual aja, uangnya buat DP Supra 125 biar dia bisa make juga katanya. Ya ogah lah!!!

    Sayang euy, dulu bokap beli dari tahun 94, terus pas SMA sekitar akhir 2008 mulai alih tangan ke saya. Nilai historisnya itu yang sayang kalo dijual begitu aja… Kecuali kalo dijual terus suruh ganti CBR gpp dah πŸ˜€

  2. Maaf Kang Yanuar…
    Ane harus kasih advised…
    Wake up man….
    Jangan hidup dibawah bayang2 masa lalu…
    Ane juga pernah punya megapro 200cc.
    Megapro itu udah ane anggap ibu ane sendiri…
    Setiap kali rusak, ibu ane yg bantu dananya, bahkan sampai ganti mesin 200 cc juga ibu ane yg menyetujui….
    Turing kesana-kemari juga dengan ibu ane yg udah nenek2 itu….
    Kenangan apalagi yg lebih indah selain dengan ibu.
    Toh akhirnya ane jual juga itu megapro… Karna rangkanya patah…
    Jual murah pulak…. 3,5jt bro…. Anggap aja cuma jual mesin…
    Ane ikhlas jual mpro ane yg penuh kenangan ibu ane disana, karna ane harus bangkit…..
    Ane ga Melo, ane lelaki sejati…
    Jadi vario 125 dah, juga jd suzuki shooter…..
    Ane juga udah ga terlalu minat dengan turing2an lg… Sesekali aja.
    Mobil adalah tujuan ane saat ini….
    Maaf yaa kang…. Ane cuma ingin kang Yanuar ga terhalangi oleh bayangan kenangan masa lalu…
    Udah… Kalo mulai ngerepotin banyak jajan, jual aja tiger itu, ato berikan k sodara untuk dirawat…… Bukan dijual, tp juga bukan untuk diminta kembali…
    Pissss yaa

    1. kalo demen ama supra 125 lebih baik yg non helm in, yg helm in modelnya cepet membosankan.
      tapi kalo bagi ane bebek 125 masih milih shogun NR πŸ˜€

      1. Saya ga liat model pak… πŸ™‚ yang penting fungsional… supra125 ga jauh beda dibanding bebek lain. Malah mending bebek lain. Klo supra 125 saya suka tangki bensin 5.5liter, irit, dan bagasi luas… ga perlu lagi pake box.

        Shogun ? Rasanya dah cukup punya motor harian suzuki… suku cadang susah. Dibengkel umum ga ada , di beres saja inden. Spin punya saya saja kudu inden kampas kopling, tebeng depan, dan sein. Spion saja ga sedia… akhirnya pake satria fu… padahal saat itu spin tergolong laku untuk itungan suzuki.

    1. jual tiger beli spacy sisanya buat beli knalpot,
      kok gak logis ya bro heheheh…
      harga jual tiger paling 10 jt itu dah bagus. spacy masih nombok sekian juta, masih tekor, boro-boro beli knalpot.

      jangan bilang beli kredit, wkwkwkk…:D

  3. mending di modif dual purpose om.. jadiin trail.. kan bisa buat tambah hobi adventure…

    bagaimana saran ane…
    eman sam klo dijual… historis nya ituuu lhoo gak bisa di beli..

  4. itu motor di rumah sudah kelas berat semua,ane saranin beli bebek yang ringan tapi powerful murah lagi , suzuki shooter/raider 115 fi !

  5. dijual aja mas πŸ™‚ .. Dahulu sebelum saya pergi kerja ke LN montor kesayangan Tiger2005 tak lepas lumayan nambahin cash buat keperluan yg lebih penting.. Banyak kenangan turing dgn montor itu & yg penting photo-nya terus tak simpen hehe.. Ada satu photo montor yg tak pajang ditembok di ruang fitness di rumah.. Ben tetep kelingan one day ane pensiun sehat dan siap turing lagih..

  6. Jangan dijual nantinya kangen, seperti saya yang dulu menjual RX King untuk ganti bebek, lalu minang scorpio, tetap saja rasa 2 tak itu tak tergantikan walaupun diganti dg motor yg sama tenaganya. Kecuali ganti inazuma, baru manteb, sama-sama motor touring.

  7. jual aja mas, paling sedihnya gak sampai seminggu. demi cinta sama keluarga gak papa kan? coba tanya istri dan anak, mereka biasanya lebih memilih kendaraan yang gak rewel.

  8. saya juga pernah ngalamin kayak gitu masbro, motor pertama dan punya nilai historis tinggi harus dijual. memang berat, tapi untuk kepentingan dan kebutuhan yg lebih besar, mau nggak mau harus mikir “ini cuma mesin, nggak lebih”. mungkin saran saya, untuk menghapus kenangan itu bisa dgn cara beli motor yg selama ini diinginkan πŸ™‚

  9. syg sih krn nile historisny tnggi tp klo terpaksa n udah g bs dibkin bendungan lg, preferable ny dijual pd kerabat/kawan yg terpercaya. jd klo pas kangen tnggl maen k rmhny :-D.

  10. Tiger nya di jual saja ke sodara, ato org yg sayang ama tiger, toh klo dipelihara terus, untuk di wariskan ke anak, anak juga belum tentu suka. Sport udah ada ninin, operasional udah ada spin ( jual or upgrade ke vario), cukup lah 2 saja sepeda motor.

  11. dilematis yah,.
    saya juga dikasi bawa /pegang tiger baru 2 th jalan, tapi yg 2 th itu smpe kenal sak dalem delmane, rasa rasanya bakal kangen berat klw ntr uda mbalikin k yg punya,.
    tapi y ttep aja, life must go on, we live for today and future.

Leave a Reply

Your email address will not be published.