Untung rugi engine braking

wpid-honda-gl-max-125-indonesia.jpeg

Teringat jaman SMA saat SF basih bengal dan suka trek-trekan dijalan. Dalam kondisi GL Max cuma ganti knalpot racing dan jetting berani trek-trekan di jalan raya menembus kemacetan musuh bebek 2 tak, GL Pro, Hingga Tiger. Kuncinya gampang… pertahankan RPM pada putaran atas. Jadi saat terhalang mobil/ kendaraan lain segera pakai engine brake dengan cara turunkan gigi dan utamakan rem depan. Begitu lolos langsung tancap gas dengan posisi RPM masih diatas. Nah saat itu motor sekelas tiger pun kewalahan lawan GL MAx standard . Jelasnya pengguna tiger yang juga teman sekalasΒ  SF belum tau trik ini. Beberapakali rematch tetap susah mengalahkan GL Max SF.Β  Itu dulu… jaman motor masih dibelikan ortu, kalau motor rusak juga tinggal nodong ortu :mrgreen:

Sekarang jelas beda… sudah insaf punya buntut dua dan sayang buang duit buat betulin motor. πŸ™‚

SF sadar banyak kerugian mengurangi kecepatan menggunakan engine brake. Cek daftar berikut :

– Rantai menahan beban motor saat deselerasi, termasuk gir dan karet bos. Resikonya tentu lebih cepet aus

– Jeroan mesin tak lepas ikut menerima efek negatif gara-gara engine brake. gigi rasio, kopling set, setang seher, kamrat, seher, templar dll tentunya ikut tersentak, dengan sumber penggerak yang berkebalikan dibanding saat motor berakselerasi.

Namun ga hanya merugikan, selain mempertahankan putaran mesin yang berguna untuk keperluan balap, engine brake juga bisa meningkatkan keamanan sewaktu berkendara. Dengan penggunaan yang tepat dan sewajarnya engine brake dapat mencegah roda belakang mengunci/ atau selip berlebih saat mengurangi kecepatan di jalan basah dan/atau berpasir. ya mendekati fungsi ABS lah apalagi kalau skil ridernya oke :).

Tapi dalam situasi erkendara normal sebaiknya hindari engine brake yang tak perlu. Lebih baik kampas habis daripada komponen girset dan jeroan mesin yang ikut aus.

 

 

29 thoughts on “Untung rugi engine braking”

      1. ya bukan engine break juga sih hehe.. tapi karena blum kondisi pelan banget jadi ngejentak gitu mesin & rantainya. makanya umur rantai kurang bagus nih belum lama udah bunyi2an aja

  1. Pernah iseng nyoba engine brake make motor bebek non kopling, sebelum tikungan tusuk konde langsung nurunin gigi. Eh ban belakang sampe ngesot2 πŸ˜€

  2. Wah bukan hanya keperluan balap om yan, tapi di keseharian juga engine brake sangat membantu, malah harus dibiasakan, ini dalam arti berkendara normal ya…kalau dipake kebut2an (konsisten) jelas semua parts mesin akan cepat aus…karena RPM akan naik mendekati redline saat gigi diturunkan. Tapi namanya juga buat balap, aus ga masalah, ganti lagi.
    Dalam keseharian, engine brake dibiasakan agar tidak terlalu http://kobayogas.com/2013/12/17/little-worm-tyre/mengandalkan kinerja rem, jika rem stack atau bagel atau bocor atau blong, pengemudi tau cara terbaik memperlambat kendaraan, dan tidak panik. Memperlambat ya, bukan menghentikan.
    Selain itu, kebiasaan melakukan engine brake (sekali lagi dalam kondisi berkendara normal), dapat mengirit bbm, terutama di mesin berinjeksi, karena saat melakukan engine brake dan gas ditutup, maka injector akan stop supply bbm ke dalam ruang bakar…kok masih bisa jalan dan hidup mesinnya kalau injektor stop supply? Lebih karena masih ada gaya sentrifugal dari mesin sehingga mesin tdk smp mati.. (cmiiw)..

  3. itu kan engine brake dengan mainin kopling, bukan rev matching (meminimalisir perbedaan speed roda sama speed mesin -rpm-)? kalo rev matchingnya bagus, engine brake nya smooth kok om, kayak nurunin gas aja

    kalo bagus ya, seringnya masih belom bagus, masih belajar :p

Leave a Reply

Your email address will not be published.