Pengguna pulsar itupun melego motornya

image

Sebenernya ini sudah berlalu beberapa waktu lalu, baru sekarang keinget SF kisahnya 🙂 . Salah seorang pengguna pulsar sebut saja bro H, telah berganti motor sebuah bebek matic. Selain karena fungsional berlebih yang ditawarkan matic barunya (bagasi dan tangki bensin besar) doi memutuskan untuk melego P180 karena eksistensi BAI di Indonesia telah tamat.

Sebenarnya suku cadang pulsar ga susah -susah amat karena banyak penjual parts online di internet. Bengkel-bengkel kepanjangan tangan dari BAI pun masih menyediakan sparepart dan menerima servis pulsar ini. Namun rasanya tetap saja hal itu cukup merepotkan jika Pulsar ini dipaksa sebagai motor capek alias motor untuk operasional sehari-hari. Kalau ada apa-apa kudu hunting kesono kemari. Apalagi kalau sparepart tersebut ga ready stock ya bisa inden lama … untuk itu rekan ini terpaksa “lem biru” pulsar kesayangannya.
Nyaman sih nyaman tapi pekerja full time seperti dia tentu ga ingin direpotkan oleh perawatan motor. Maklum dia sendiri ga hobi motor. Motor sekedar jadi moda transportasi. Sepertinya lambat laun Pulsar gen lawas sebelum P200NS sedikit demi sedikit akan makin susah ditemui dijalanan.
Sama juga sih nasibnya seperti tiger SF , semenjak diskontinyu tahun depan motor ini akan makin hilang beredar dipasaran. Makin langka dan eksklusif.. 🙂 tapi paling tidak suku cadang masih gampang dicari. Inden pun tinggal pergi ke bengkel deket rumah 🙂

Posted from WordPress for Android

20 thoughts on “Pengguna pulsar itupun melego motornya”

  1. Tiger akan langka….
    Buahahhaahaha….
    Ngakak gulung gulung…. Ga bakalan kayanya…. 20tahun tiger eksis buka waktu yg sedikit…. Honda cb100 aja banyak, apalgi Tiger…. Ga bakal eksklusif itu motor…. Buanyak dimana mana… Mungkin kalo minimal dihitung 20tahun dari sekarang bisa jadi….
    Pulsar aja ada belepetan dimana-mana….. Kasian bgt BAI bertindak pengecut….
    Udah Lembiru aja Tigernya kang….
    Ganti matik fungsional.

  2. Sepertinya lambat laun Pulsar gen lawas sebelum P200NS sedikit demi sedikit akan makin susah ditemui dijalanan.
    =====================================
    P200 NS kan yg bru dng join kawasaki?!?

  3. Inget ada orang waktu itu, nawarin tuker tambah dengan T250 saya, dia berani nambah 5jt buat nuker P200nya , alesannya sparepartnya ribet…dan menurut si pemilik Pulsar, dulu pernah nyoba T250 milik teman kantornya, katanya jauh lebih nyaman dan lebih keliatan macho….saya bilang lha emang T250 lain ngk mau mas ?, kenapa musti punya saya ?…si pemilik Pulsar bilang, klo T250 saya sudah rapih, kaki kaki sudah kekar dan keliatan moge look, makanya dia tertarik…..wehehehe saya bilang maaf mas, ngk dijual, soalnya warisan alm bapak hehehe, lagian klo dipake dijalan masih bikin penunggang motor laki pada ngelirik wekekekekek

  4. trgantung jiwa rider nya sih..kadang memilih motor itu masalah hati (gaya nih bahasanya). klo dah srek dgn motor dari merk atau tipe tertentu, maka kelebihan kekurangan motor itu akan kita terima, ibarat klo dah cinta apapun kita terima dan jalani.

    saya juga pulsar rider udah 64rb nih odometer, buat sy msh enjoy aja biar BAI g jelas, motor masih terawat & nyaman. Tiap hari pke kerja 72km depok-priuk. Intinya memang buat rider yg tidak punya kecintaan lebih terhadap motornya pasti mudah mengeluh bgtu ada kndala & males cari info sana sini buat urus motor. dan rider macam gini cocoknya memang pke motor yg banyak bengkelnya, biar ga ribet klo ada masalah. tapi buat rider yang punya kecintaan lebih terhadap motornya bisa bebas pke motor apa aja 🙂 karena dengan kecintaan lebih akan mendorong rider untuk usaha lebih dan selalu ada solusi

Leave a Reply

Your email address will not be published.