Ini alasan SF knapa ganti knalpot buat si bolot adalah keharusan, tidak bagi motor SF yang lain

image

Beda dengan Tiger maupun spin yang SF biarkan memakai knalpot standard. Knapa di Ninja 250 (si bolot) SF merasa modif knalpot jadi suatu keharusan? Sedikit flash back… setelah uang terkumpul SF beli knalpot duluan sebelum ngedeal ninjanya :mrgreen:
image

Keinginan kuat SF untuk meminang Ninja adalah karena mesin multisilindernya… sebelum membelinya sudah terlalu sering SF nelen ludah saat dilewati Ninja berknalpot racing…. unussual… suara ninja ga umum, ga seperti suara motor lain… sudah kaya moge yang seperti ini SF cita-citakan.
Memakai ninja dengan memakai knalpot aslinya bagi SF sensasinya ga bakal jauh naik tiger bore up. Siulan multi silinder ninja berknalpot standarย  baru terdengar di putaran agak tinggi, sedangkan SF sendiri kurang suka ngebut banget ๐Ÿ™‚ . Karena itulah semenjak punya Ninin jadi ketagihan knalpot racing…suaranya sangat menggoda… berdehem sedikit serak karena mesin 2 silindernya. Lupakan kenaikan power yang didapat… karena SF anggap itu bonus
image

Tiger dan spin dirumah SF pertahankan knalpot orinya. Cukup lah untuk motor operasional… ga bikin nambah boros juga.
berbeda dengan ninja yang jadi motor hobby untuk mendapat kepuasan lebih. Riding bersama ninja adalah quality time… maklum motor hobby.
Knalpot yang SF incer punya syarat utama tampilan manis dan cukup menghasilkan bunyi sedikit diatas bunyi yang dihasilkan knalpot standarnya. Ga mengganggu orang lain dan ga mengganggu komunikasi SF dengan Bundafaiz yang sering menemani SF riding sibolot. Karena itu knalpot yang SF koleksi semuanya sibekali dengan DBkiller. Ga ada yang terlalu berisik.

Posted from WordPress for Android

76 thoughts on “Ini alasan SF knapa ganti knalpot buat si bolot adalah keharusan, tidak bagi motor SF yang lain”

  1. Kalau suka suaranya, kenapa nggak ngrekam suara moge beneran saja, terus didengerin pakai earphone sambil jalan. Bagi diri sendiri suara mengelegar, bagi orang lain, jalanan tetap jadi tempat yg tenang. Kok cara berpikirnya persis orang main mercon, suka suaranya, tapi maksa org lain utk ikut mendengarkan.

      1. numpang komen,
        selama kita pake motor bakar ya tetep aja kita maksa orang lain ikut dengerin loh om.
        kalo enggak ya pake motor listrik ๐Ÿ˜€

        1. mas joko saya juga anti knalpot berisik… tapi klo anda perhatikan sekeliling berapa banyak produsen kanlpot yang sudah melengkapi DBkiller? anak motor yang bener2 tau bakal ngomong klo Nob1 silent sport memang ga berisik, Akrapovic Ori jelas adem dan ga berisik. entah anda kurang mengikuti dunia motor atau punya pengalaman buruk soal knalpot jadi nganggep semua knalpot non ori salah dan berisik.
          Saya menyebut knalpot aftermarket sebagai knalpot racing karena untuk mempermudah saja penyebutannya… karena semua knalpot aftermarket menawarkan naiknya tenaga. dan disini belum ada yang memisahkan definisi knalpot full race atau street use…

        2. Maaf kalau menyinggung, tapi dari pabrik sudah ada uji kelayakan apakah sepeda motor itu boleh dipakai di jalan raya atau tidak. Jika kita mengganti partnya, harus diperhatikan ori atau nggak. Kalau ori/oem, berarti uji kelayakan itu masih berlaku. Kalau nggak ori, berarti komponen itu harus ada pemeriksaan apakah legal street atau nggak. Kebanyakan yg ada di jalan, racing use, atau nggak ada uji kelayakan sama sekali krn dari pabrikan kecil yg tdk jelas. Masalahnya jalan raya adalah sarana umum, yg memakai aturan juga. Selama ini polisi tidak menegakkan aturan, tapi itu tdk berarti kita boleh melanggar aturan.

      1. Memangnya nonton live di tengah jalan? Ada tempat konser, tapi bukan di jalan. Ada tempat pakai knalpot racing, tapi di sirkuit, bukan di jalan raya.

        1. Lah… ya emg sejak kapan ada konser di tengah jalan umum-___- knalpot racing branded kan biasanya emg ada yg dibedain tuh street use sama race use… Btw temen nya temen gua ada tuh yg demen suara 4cylinder sampe di ngumpulin video2 exhaust moge di convert2 ke mp3 di dengerin sendiri, gua sih malah jadi kasian ngeliatnya

        2. Coba sekarang saya tanya…

          Lebih kaget mana disalip sama motor Mio (misalnya) knalpot standar secara tiba2, atau Ninja 250 knalpot aftermarket?

          Kalo saya sih terus terang aja lebih kaget disalip sama kendaraan gak bersuara, tau2 udah weusss… Bayangin kalo pada saat itu tiba2 kita pindah jalur ke lajur dia? Apa gak bakal terjadi tabrakan?

          Beda sama disalip Ninja pake knalpot aftermarket misalnya. Dari jauh udah kedengeran ada motor mau nyalip, jadi kitanya udah aware dan siap siaga kasih dia jalan…

          Itulah salah satu fungsi knalpot bersuara…

          Noted: Saya gak pernah bilang knalpot racing, tapi cukup aftermarket. Karena kalau racing ya memang benar2 dibuat untuk kebutuhan balap, diset sesuai kebutuhan mesin supaya power bertambah banyak dan gak terlalu peduli sama efek ke lingkungan. Jadi haram hukumnya dipakai di jalan raya.

          Beda sama aftermarket yang udah “street legal” macam produsen knalpot branded macam Akra misalnya. Semua udah diset dan lulus uji dari kebisingan dan ambang batas polusi. Jadi tetep aman untuk dipakai di jalan raya…

        3. Aku rasa ini jadi bergeser ke masalah mental pengguna. Nggak peduli pengguna mio atau ninja, kalau mentalnya rusak ya tetap saja rusak. Sebagai contoh, tiba2 pindah jalur tanpa menengok ke belakang/melihat spion, mendahului secara tidak aman. Mau pakai mio, mau pakai ninja, semuanya salah pengendaranya, dan bukan salah knalpotnya. Silahkan pakai knalpot street legal, tapi mendahului secara sembarangan, tetap saja kurang ajar. Knalpot bukan sarana komunikasi, bukan bahasa utk mengatakan, motor gue kenceng krn suaranya lebih kenceng dari motor lu, minggir!

        4. jujur aja sih ane gak pake knalpot racing, tapi buat ane yg hobi otomotif sih bisa denger ada moge knalpot aftermarket lewat ya hiburan tersendiri buat ane, ane gak berpikiran macem2 kayak “wah sombong nih orang”, “ni orang pasti nyuruh minggir” dll.. kalo memang mindset nya udh gak suka sama yg pake knalpot aftermarket ya pasti pemikirannya gitu.. atau situ ada trauma buruk tersendiri dgn knalpot aftermarket?

        5. @ babuy
          Baguslah kalau Anda nggak nyuruh orang minggir dgn suara knalpot, tapi coba perhatikan komentar haryudh4 . Apa tujuan dia punya knalpot bersuara lebih keras, bukannya nyuruh orang minggir? Prakteknya, di jalan raya, lebih sering spt itu yg terjadi.

          Kalau soal trauma mungkin nggak. Tapi bukankah padatnya jalan raya sekarang sudah cukup bikin stres? Masih mau nambahin stress krn knalpot racing?

        6. Bukannya nyruh orang lain minggir, tapi kasih warning kalo ada yang mau menyalip. Ketimbang diem2 tau2 udah nyalip, malah lebih kaget. Sering soalnya saya alami, kaget disalip motor yang suaranya senyap…

        7. Ternyata aku salah sangka, haryudh4 bukan yg nyuruh orang minggir pakai knalpot, tapi yg suka jalan pelan shg menghalangi yg lain. Apapun kasusnya, knalpot brisik bukan jawabannya.

    1. ha3.. lucu sudah ngejudge orang tanpa tau kenyataannya… kalau kaya gitu kenapa beli ninja bro… cukup pake spin nyonya saja trus dengerin suara moge 4 silinder di HP . Mas bro tau seberapa volume knalpot custom saya? saya ukur pake DBmeter hanya selisih 1 DB dari knalpot tiger ori itupun diukur Ninja 13rb RPM tiger 9rb RPM. klo di RPM yang sama knalpot Ninja saya lebih rendah… makanya saat jalan 90kpj di ninja (mungkin =95-100kpj di tiger) suara ninja lebih ga memekakkan telinga dibanding tiger yang di RPM segitu suara knalpot sudah menderu ga karuan .
      Mas bro pernah disalip tiger lawas di kecepatan 100 KPJ , atau bebek misal dikecepatan segitu anda denger ga suaranya? klo ga denger berati ada sesuatu ๐Ÿ™‚
      suara motor tetep diperlukan agar terdengar orang lain (dengan wajar) karena demi keamanan juga.
      di negara maju saja kendaraan listrik juga perlu diatur agar bersuara kok

      1. Bagus jika Anda peduli dgn kebisingan motor, itu patut dipuji. Hanya saja, kalau Anda tahu proses yg dilakukan pabrikan motor atau knalpot utk mengukur kebisingan, itu jauh lebih rumit dan menggunakan alat yg jauh lebih dpt dipertanggungjawabkan drpd yg kita secara pribadi punya. Secara pribadi aku memilih utk menghargai hasil kerja keras mrk dengan menggunakan knalpot yg mrk sarankan, atau knalpot aftermarket yg ada tulisannya street legal. Bisa saja sih, knalpot buatan sendiri lebih senyap drpd knalpot standar, tapi apa kita mau mengulang prosedur pengukuran kita sewaktu ditilang polisi? Apa nggak repot?

        Oya, aturan tentang knalpot itu berkembang, jadi membandingkan motor lama mungkin nggak cocok. Ambangnya juga beda utk tiap jenis kendaraan.

    2. namanya jalan pasti berisik om, namanya juga jalan raya tempat berkumpul dan lalu lalangnya kendaraan…klo mau senyap di kamar aja om ๐Ÿ˜€
      menurut ane, moge atau bebek 4 tak pake knalpot racing gak masalah asal suaranya sopan n sesuai ketentuan (karakter suara ngebass adem bukan cempreng, kisaran 80an db)…asal jgn 2 tak n knalpot racing cempreng aja…

  2. Bener bgt… Ane setuju komen ini, ibaratnya bagus bgt,
    ane ga suka knalpot racing…
    Apapun pembenarannya…
    Dulu pas n250 muncul memang ane suka suaranya, ternyata sekarang…. Mereka malah menjadikan knalpot sebagai klakson, yg mengisyaratkan….
    Sori bro…. Lo minggir sonoh….
    Jd terasa terzolimi… Ane iri…. Benar sekali…. Dan rasanya ane ga sendiri…. ๐Ÿ™
    jd harapan ane memang peraturan no knalpot racing itu diterapkan dengan baik…. Agar ga terjadi kecemburuan sosial

    1. Masalahnya kebanyakan pengendara motor dimari sering jalan seenaknya, udah tau pelan malah di lajur kanan…

      Dikasih lampu dim boro2 minggir, lah make spion juga cuma asal aja. Giliran diklakson, bukannya minggir malah noleh…

      1. Kalau kesabaran kita di jalan tergantung situasi, berarti belum sabar, krn semua orang juga sabar kalau nggak ada masalah. Baguslah di kasih lampu jauh, itu sopan. Klakson sebenarnya kurang sopan, krn itu pertanda kita sudah marah. Knalpot racing, memang bikin orang minggir? Bikin orang mau nimpuk mungkin malah iya.

        1. Ini gak ada hubungannya sama kesabaran… Intinya cuma pelan, sedang dan ingin mendahului. Mau pelan ya di sebelah kiri, dan kalo ada yang mau mendahului ya sebaiknya kita minggir kasih dia jalan… Simple!

        2. Tata krama spion bernada gak sopan itu emang ada di beberapa negara, salah satunya Jepang.

          Cuma bedanya orang Jepang pada tau diri… Kalo jalan pelan ya di lajur untuk pelan, jadinya kalo ada yang mau mendahului jadi enak. Gak perlu kasih tanda berupa lampu dim atau klakson lagi…

          Lah di Indonesia? Naik kendaraan pada seenak udelnya aja. Udah tau jalannya pelan, tapi gak kasih kesempatan yang lain untuk mendahului…

        3. Jadi knalpot dipakai sbg pengganti klakson? Apa malah nggak tambah parah? Klakson cuma kadang2, knalpot sepanjang waktu. Berarti sama saja menyuruh orang minggir sepanjang waktu.

    2. Saya setuju penerapan aturan batas mak kebisingan knalpot motor… Sorry to say tapi memang sebagian besar pengguna ninja berknalpot racing juga melipat spion jadi bisa diduga nyetirnya pun ngawur selap-selip bahkan sering juga mainin gas ga jelas… Nah banyak pengunjung blog ini yang nganggep semua rider ninja ga tau aturan. Akhirnya merambat nganggep semua knalpot aftermarket adalah salah….
      Saat jalan di BKT saya cukup jalan 80 kpj dan itu terasa kencang… sebelum nyelip saya sein kanan dan ga pernah bleyer-bleyer ga jelas. saat di jalan padet jelasnya saya malah ngalah , bukan karena spion saya terbuka selalu. karena ga nyaman pake ninja trus selap selip ga karuan. malah bikin capek. Saat paling enjoy riding ninja kesayangan adalah sore hari bareng nyonya… jalan santai bukan ngebut mengintimidasi . kalau masalah membuat iri pengendara lain… ya mohon maaf saja. Semua hal yang ga kita punya terkadang bikin iri… itu yang bikin kita semangat kerja. saya cukup iri waktu dijejerin Z800 berknalpot aftermarket… suara ninja saya langsung tenggelam disamping motor ini. tapi saya justru menikmati jalan nem[pel dia beberapa meter. Malah saya berterima kasih karena diberi kesempatan dengerin suara motor eksotis itu.
      jangankan motor 4 silinder. saat ada ninja 250 berknalpot imporpun saya berusaha menempel untuk mendengarkan kemerduannya.

      1. Sepakat sama SF, saya juga setuju ada aturan pembatasan desibel knalpot aftermarket. Jadi knalpot yang suaranya bikin budek kuping kaya punya anak2 balap liar bisa dibumi hanguskan.

        Jadi jangan asal gak standar terus main tilang aja…

  3. Makanya ane balik ke standar lg ๐Ÿ™‚ Rada malu jg klo di LaMer diliatin mulu?!?Entah ngliat suka ato benci !?!?Lg boncengan jg jd enak ngobrol coz g teriak bin budek ๐Ÿ™‚ Balik ;lg dr personalnya yg low profil ato show off.. :)Lbh k fungsi ato gengsi ๐Ÿ™‚ Lbh ke estetika ato prestise ๐Ÿ™‚

  4. Mari kita dukung pembatasan DB buat knalpot, pake alat ukur yang bener, pake cara ukur yang bener. Jadi sesama umat gak usah ribut. Apalagi kalo cuman didasari rasa iri. Ninja pake akra ori + db killer juga tetep dianggep salah. Jangankan suara akra, suara adzan juga dianggep berisik kalo hati udah kotor duluan.

    1. Dari pabrik motor, knalpot sudah diuji kelayakannya, baru motor tipe itu boleh dijual. Knalpot aftermarket juga sama, ada standarnya, masih boleh di jalan apa nggak. Cuma masalahnya, sudah jelas ada tulisan “RACING USE ONLY”, tapi orang kita ternyata belum bisa baca, shg pakai di jalan raya. Jadi ini bukan soal hati, tapi soal bisa baca peraturan apa nggak.

        1. tiger revo, vega zr, force, jupiter z1 juga pada berisik om, beda dikit sama knalpot aftermarket yang pake db killer *CMIIW*

        1. makanya jd biker dituntut harus cerdas, kalau gak mau bising jgn jalan di jalanan…karena menurut ane sejak dulu era 2 tak kendaraan sudah bising,nah untuk 4 tak pakai racing harus diliat dr segala sisi jg jgn asal narik kesimpulan negatif…toh polisi jg sudah mngambil tindakan dgn buat aturan pembatasan DB suara knalpot…sesama pengguna jalan harus punya sikap toleransi jg, klo terganggu jgn nempel sma kndaraan itu…gtu aj kok repot…gak usah pake ribut n debat segala kayak anak kecil…

          *salam bikers

  5. Begini susahnya tinggal di negara yang asal-usul pengendaranya heterogen (ada yang riding untuk hobi dan hanya untuk transportasi). Jadi masih pro kontra tentang knalpot aftermarket (resing katanya).

    Saya berani taruhan, orang yang anti sama knalpot aftermarket boleh dibilang hampir semuanya dari kalangan no 2, naik motor hanya untuk transportasi (bukan karena hobi).

    Sedang motorcyclist?

    Bohong lah kalo dia gak suka suara motornya keliatan lebih oke. Walau gak semua juga suka knalpot bersuara, pasti ada aja menyisakan sebagian kalangan yang lebih suka motornya senyap…

    Saya pribadi lebih suka knalpot bersuara, tapi tergantung bagaimana suaranya juga… Kalo adem dan enak didenger motor 4 silinder misalnya, ya oke. Tapi kalo berisik memekakan telinga ala knalpot anak2 balap liar, ya mending dilindes pake tank aja tuh knalpot ๐Ÿ˜€

    Sekedar opini pribadi saya aja ๐Ÿ™‚

    1. Mungkin kembali ke hal dasar saja bro. Jalan raya itu sarana transportasi atau penyaluran hobi? Bukannya mau melarang orang menyalurkan hobi, krn aku juga suka naik sepeda motor, malahan jauh lebih menikmati naik motor drpd mobil. Tapi, gunakanlah jalan sesuai fungsi yg sebenarnya. Fungsi sekaligus hobi, itu bagus, tapi hobi dulu baru fungsi, apalagi di tempat umum, sepertinya kok kurang pantas. Kepentingan umum lebih besar drpd kepentingan pribadi, apalagi hobi pribadi.

      1. Btw ente naik motor karena emang menikmati / suka banget naik motor, atau karena terpaksa karena punyanya cuma motor?

        Kalo soal itu, jujur aja. Saya punya beberapa temen yang juga di rumahnya udah pada terparkir mobil. Dan buat dia juga keliatannya gak sulit lah buat ngempanin mobilnya itu untuk dipakai sehari2… Tapi ya balik lagi ke individunya masing2, kenyataannya ya memang dia lebih enjoy naik motor ketimbang mobil…

        Itulah maksud saya dari istilah pengendara yang dibagi dari 2 tipe itu…

        *Noted: Gak semua harus memiliki mobil untuk bisa hobi naik motor.

        Kalo masalah soal hobi motor dan jalan raya, itu balik lagi ke individu masing2. Dia udah cukup bertanggung jawab gak dengan motor hobinya itu dipakai ke jalan raya?

        Masalah fungsi jalan raya, sekarang saya mau tanya. Memang fungsi jalan raya itu buat apaan sih?

        Terus apa kita salah berkendara dengan kendaraan yang bersuara? Kalo masalah mengganggu, menurut saya jauh lebih mengganggu orang yang naik motor pelan tapi di lajur kanan dan gak mau kasih jalan ke kendaraan lain yang mau mendahului…

        Dan kalo masalah knalpot aftermarket (resing katanya), balik lagi ke poin yang udah saya jelasin di atas. Maksud saya boleh pakai asal udah memenuhi standar, misal dari tingkat kekerasan suara dan polusinya. Sesuai aturan yang jelas, jangan asal main tangkap aja yang gak standar… Padahal knalpot standar juga kalo lehernya bocor, malah jauh lebih parah daripada knalpot resing anak2 balap liar.

        1. Terserah deh dibilang nggak punya mobil, nggak ada gunanya juga nampilin bpkb di sini. Fungsi jalan raya sudah jelas, sarana transportasi, tanya deh ke pemerintah, memangnya bikin jalan utk pelampiasan hobi?

          Terus kalau ada pengendara motor pelan tapi di jalur kanan, apakah knalpot yg lebih keras solusinya? Kasih lampu jauh, kalau nggak sadar, terus ikuti, nanti kan dia sadar sendiri sudah menghalangi jalan. Pakai klakson? Itu sudah kurang sopan, kecuali hampir terjadi kecelakaan. Pakai knalpot? Logikanya di mana? Motor gue kenceng krn suaranya lebih kenceng, minggir lu! Gitu maksudnya?

          Pada kenyatannya, di jalan raya, sangat jarang orang pakai knalpot aftermarket street legal, makanya aku pakai istilah knalpot racing, yg memang artinya knalpot utk racing. Silahkan pakai yg street legal.

  6. jiah… komennya pada nentang knalpot racing.
    acuannya gak jelas.
    menurut ane yg perlu ditindak itu knalpot BISING
    bukan kenalpot NON ORIGINAL.
    mau knalpot aftermarket kalo suaranya gak berisik ya gak masalah.
    mau original kalo suaranya berisik ya maaf.
    silakan aja dengerin knalpot orisinil tiger, jupiter, GL MAX, glpro, win 100cc. budek.. atau knalpot harley sekalian biar brooonggg. atau perlu juga dengerin knalpot ori beberapa motor eropa yg juga berisik.

    1. Terus caranya menentukan bising atau nggak ketika sudah di jalan gimana? Sistem yg saat ini sudah jelas jalan, pabrik mendaftarkan uji tipe ke pemerintah, kalau knalpotnya terlalu bising, berarti ujinya tdk lulus. Pabrik knalpot juga sama, mrk menguji knalpot, ada yg bisa dipakai di jalan, ada yg khusus sirkuit.

      Masalahnya, banyak konsumen, yg sudah jelas knalpot ada tulisannya “racing use only” tapi tetap ngotot pakai di jalan. Masalah lain, ada pengguna motor yg memodifikasi knalpot, shg motornya itu, kalau diuji lagi, pasti tidak lulus, dgn kata lain tidak lagi layak jalan. Dan terakhir, banyak pabrik knalpot abal2, yg tidak punya alat utk mengukur kebisingan.

      Memang orang kita itu paling susah diajak tertib. Selalu mau menangnya sendiri. Akibatnya, sudah ada aturan, tetap dilanggar. Dan ketika aturan itu mau ditegakkan, malah protes tanpa solusi yg jelas. Intinya ya itu tadi, suka menang sendiri.

  7. haryudh4 :
    Coba sekarang saya tanyaโ€ฆ
    Lebih kaget mana disalip sama motor Mio (misalnya) knalpot standar secara tiba2, atau Ninja 250 knalpot aftermarket?
    Kalo saya sih terus terang aja lebih kaget disalip sama kendaraan gak bersuara, tau2 udah weusssโ€ฆ Bayangin kalo pada saat itu tiba2 kita pindah jalur ke lajur dia? Apa gak bakal terjadi tabrakan?
    Beda sama disalip Ninja pake knalpot aftermarket misalnya. Dari jauh udah kedengeran ada motor mau nyalip, jadi kitanya udah aware dan siap siaga kasih dia jalanโ€ฆ
    Itulah salah satu fungsi knalpot bersuaraโ€ฆ
    Noted: Saya gak pernah bilang knalpot racing, tapi cukup aftermarket. Karena kalau racing ya memang benar2 dibuat untuk kebutuhan balap, diset sesuai kebutuhan mesin supaya power bertambah banyak dan gak terlalu peduli sama efek ke lingkungan. Jadi haram hukumnya dipakai di jalan raya.
    Beda sama aftermarket yang udah โ€œstreet legalโ€ macam produsen knalpot branded macam Akra misalnya. Semua udah diset dan lulus uji dari kebisingan dan ambang batas polusi. Jadi tetep aman untuk dipakai di jalan rayaโ€ฆ

    ——————————————————————————————-
    ya kalau itu yg salah nyalipnya yg tiba2 tanpa kasih tanda, coba bandingin lagi kenbanyakan mobil juga bersuara senyap, padahal kalau nabrak lebih fatal akibatnya. Dan umumnya didalam mobil malah dibuat kedap suara agar suara dari luar tereduksi

  8. bukannya peraturannya ada y gan
    -uu no 22 th 2009
    tentang modifikasi
    -pp (lupa)
    tentang kalaikan jalan kendaraan
    -pp mentri lingkungan hidup th 2009
    tentang ambang batas kebisingan kendaraan
    ==============================
    point-point yang ane tangkep
    kendaraan yang di modifikasi selayakya kembali diuji kelayakannya. Untuk kenalpot, uji batas kebisingannya oleh laboratorium yang terakreditasi. untuk matic dijalankan dengan kecepatan 50kpj, untuk motor dengan trasmisi manual dijalankan 50kpj pada gear 2. pengujian dilakukan di lintasan ruangan terbuka, dan dilengkapi alat pengukur suara kiri dan kanan sejauh 50meter(dari lintasan kendaraan bermotor)
    ======================
    batasnya (untuk saat ini),
    175cc = 90db

    mohon dikoreksi jika ada kesalahan

  9. weleh2 rame tenan…wkwkwkw..:D
    knalpot bising? ane juga gak setuju, jangankan orang lain, ane yg pake sendiri aja ngilu denger suaranya waktu rpm tinggi (pengalaman pribadi), tapi…klo emang sudah pake DB killer dan lebih senyap kenapa enggak? mau knalpot ori atopun aftermarket tapi klo suara kenceng ogah ah, tapi klo senyap menurut ane its OK!
    NB: emang pak Silup harus kasih aturan yang jelas dan transparan, harus ada UU yg basicnya ya dari test suara, bukan asal tilang jika pake knalpot gak ori. CMIIW..:)

  10. rame bener euy, semua itu tergantung pengguna ato bikersnya, mau knalpot racing, ori pabrik, atao bobokan, kalo penggunanya gak sopan biar jalan digang sempit pake knalpotnya ori ya mbablas wae kaya bawa motor dijalan raya bising juga, walao pake knalpot racing ato bobok kalo sopan ya dijalan raya n digang pun pasti tau sopan santun, gak bikers bapak bapak sama abg alay sama aja, tergantung bikersnya, ane kebetulan rumah masuk gang, jadi tau bikers bapak bapak alay n abg bikers alay, tergantung bikersnyalah, gitu aja kok repot

Leave a Reply

Your email address will not be published.