Road trip dadakan taruna biru Bekasi – Surabaya, cable ties jadi penyelamat perjalanan

image

Sebenernya road trip ini direncanakan Seminggu lagi. Tapi karena ada berita duka , Nenek tercinta Bundafaiz meninggal dunia di Sumenep. Akhirnya SF memutuskan berangkat segera setelah menerima kabar duka itu. Kondisi taruna telah bener-bener siap setelah turun mesin beberapa waktu lalu. Ring seher baru sehingga kompresi penuh, kampas kopling baru, ganti engine mounting, injektor telah dibersihkan dan di kalibrasi ulang.Beberapa penyakit taruna yang pernah terjadi turing lebaran kemaren telah diperbaiki seperti oli rembes dan masalah panas mesin. Ini juga yang bikin SF gagal meminang PCX (selain inden yang panjang).

Perjalanan dari gerbang Harapan indah ke pintu tol Bekasi Barat cukup lancar, SF segera memacu taruna dengan kecepatan wajar di tol cikampek ini. Maklum kondisi cukup padat. Kondisi saat itu gerimis sehingga wiper dinyalakan. Sebelum simpangan keBandung karet wiper bergeser dari tempatnya dan hampir lepas… SF minggir sejenak untuk memperbaiki hal ini. Plastik pengilunci wipernya ternyata lepas. Padahal karet wiper frameless ini baru diganti loh… yowis tinggal iket saja pake cable ties.. aman dah.
image

Setelah melewati simpangan jalan yang kearah bandung SF lurus kearah cikampek beberapa kali taruna menyentuh 140kpj. Dikecepatan itu masih ada saja sedan yang melewati taruna biru ini tanpa ampun 🙂 . Kecepatan tinggi yang masih nyaman dihadapi taruna ini adalah sekitar 120kpj. Selepas itu setir terasa bergetar. Asal jalan lurus ga masalah bagi Taruna untuk dipacu kecepatan tinggi. Begitu terlihat ada halangan didepan jelasnya sungguh bahaya bagi taruna untuk bermanuver. Jelas lebih aman untuk mengurangi kecepatan.
Jalur Brebes-Tegal kurang bagus jadi laju mobil kudu dikurangi kalau ga ingin kaki-kaki rontok. Selepas itu SF masuk jalur tol kanci Jawa Tengah disini kembali SF bisa memacu Taruna bampir menyentuh 155kpj… SF sendiri kaget dengan kecepatan yang bisa diraih taruna ini, lah wong dulunya paling mentok 140kpj itu pun penumpangnya cuma 2. Lah ini penumpang dewasa 2 , balita 2 dan barang bawaan full dikabin belakang. Sepertinya ini juga akibat slip strim dibelakang innova yang SF kuntit beberapa saat.
Bunda sempet mengabadikan momen ini sesaat setelah SF sedikit mengendorkan gas karena terlihat iring-iringan kendaraan didepan. Saat membawa barang bawaan di atap jangan harap bisa meraih kecepatan ini… 120 kpj mobil dah goyang dombret dan kecepatan ogah nambah.
image

Sebelum masuk Tegal jalanan kembali rusak.. kali ini lebih parah dibanding jalur Brebes-Tegal. Tiba-tiba terdengar bunyi gesekan logam dan aspal terdengar keras di samping kiri mobil SF. Segera saja SF menepi dan melihat kondisi mobil. Footstep sebelah kiri copot bagian belakangnya… karet pemegangnya juga ilang entah kemana. Bunda terlihat tenang menghadapi hal ini… Palingan bentar lagi akal-akalan SF bakal keluar kalau kepepet. Bener saja setelah bongkar toolbox, pandangan SF segera tertuju pada cable ties.. SF sambung 2 cable ties ini dan mengikat footsteep ini dengan cable ties. Perjalanan pun dilanjutkan beberapa menit kemudian.
image

SF memang parno riding malam hari karena kondisi SF berkacamata tebal , begitu kena sorot lampu dari arah berlawanan silaunya ga karuan. Pulihnya juga agak lama… terpaksa SF mengendurkan gas cukup riding 70-80 kpj.

Akhirnya sampai juga di Surabaya waktu tempuh 16.5 jam , istirahat makan sekali , dan beberapa kali berhenti untuk isi bensin, sholat dan ke kamar mandi. Kondisi jalanan cukup lenggang…. kali ini perjalanan bersama taruna cukup melelahkan karena SF nyetir sendiri hampir bisa dibilang nonstop Bekasi – Surabaya yang berjarak lebih dari 800km ini. Bensin premium yang dikonsumsi sekitar 500rb.

Kali ini cable ties dinobatkan menjadi parts of the trip ! 2 kali menyelamatkan perjalanan SF 🙂

Posted from WordPress for Android

41 thoughts on “Road trip dadakan taruna biru Bekasi – Surabaya, cable ties jadi penyelamat perjalanan”

  1. Kuat banget mas….jarak segitu jauh ditempuh dgn cuma brenti makan sekali dan beberapa kali isi bensin,waktu tempuh jg cuma 16,5 jam.saya aja tangerang-jogja minimal 12 jam.nambah sampe sby?ya nginep dulu di jogja,ga kuat,hehe.ga kena macet kah di cirebon dan brebes?

    1. Enaknya ngakui 150kpj aja kali ya ada buktinya… daripada ngaku 155 tapi ga sempet kefoto 🙂 … kecepatan segitu butuh jarak sangat panjang. 120 kpj sangat mudah dicapai tapi untuk naik lagi agak susah… untung tarubi sempet slipstream dibelakang innova yang nyalip . Klo ga ada innova ini sepertinya sangat susah mencapai kecepatan itu…kecuali mungkin jalanan luar biasa panjangnya
      not bad lah untuk mobil berumur yang masih SOHC , GC tinggi, bobot berat… cukup dah… ntar balik ke jakarta nyantai saja… maklum dah ga dikejar waktu.

    1. Thx om bro… sesampai surabaya tidur 2 jam dirumah ortu .. dan lanjut ke Sumenep alias kota di timur pulau madura nambah sekitar 170 kman , besoknya balik ke SBY dan Minggu besok baru bertolak ke Jakarta.

  2. Wah, kayaknya si tarubi ni jajannya banyak ya mas, kalo saya sih(ya ini kn klo mnurut saya ya mas hehe..) mndingan ganti ke ertiga baru atau grand livina baru aja deh, diskon lg oke…mungkin duit skitar 160jt utk ertiga manual versi teratas atau grand livina SV manual, atau beli bekas dgn harga sekitar 130-140jt dengan umur pemakaian skitar 1-2 tahun, kalo pengen akomodasi setara tarubi bs pilih ertiga, kalo pengen pure kenyamanan bs ambil GLnya, yg jelas kedua mobil ni tangguh kalo mnurut saya, umurnya yg baru jg gk butuh banyak jajan dan jelas lebih nyaman buat turing….dan yg jelas sih…konsumsi bbmnya irit jauh dibanding tarubinya sampeyan….ini hanya brdasarkan pengalaman saya nyicipin ke3 mobil ini ya mas, kbetulan drumah ada GL, yah cuma sekedar mnyarankan biar tiap turing atau mudik gk ada artikel yg kesannya “menderita” hehe…peace mas….ya sampeyan sendiri bs hitung dr pertama beli ditambah bnerin ini itu, tambahin ini itu demi kenyamanan, blm prhitungan imaterial sperti kecewa dan tenaga yg trpakai, yah pengen ngasih masukan aja sih

    1. He3.. livina, ertiga klo lewat trayek saya drivernya bisa nahan nafas… jalan dutabumi seperti trek offroad saking parahnya. Klo hujan banjir. Carens sodara saya rontok kakinya abis jutaan. Klo banjir parkir di ruko depan perumahan karena mobilnya ga brani lewat.
      Sebenernya saat itu sudah hampir dilego taruna ini dan tuker GL ga jadi karena dah abis 7jt buat bongkar mesin dan beberapa juta lagi pasang in car entertain… soal boros saya ga mikirin sih wong mobil ga dipake harian kok… yg saya butuh mobil yg handal disegala medan. Dan menurut saya taruna sudah termasuk nyaman untuk kelas ini. Yang penting cocok untuk kontur jalanan Indonesia yang carut marut… apalagi diperumahan saya… tidak ada jalan yang rata di harapan indah… hampir semua jalanan mulus dihiasi polisi tidur tiap beberapa meter. Beberapa bagian jalan malah dibiarkan rusak parah. Klo kaya gini rasanya mikir berkali lipat untuk meminang mobil yang berlingkar roda kecil dan ber GC rendah. Salah satu alasan saya meminang Taruna adalah kakinya yang terkenal kuat dan bandel… ga jiper ketemu jalan ga rata…
      Saya mesem kecut saat rekan pengguna GL telpon orang rumahnya untuk memastikan jalan rumahnya banjir ga? Klo banjir dia memilih pulang naik angkutan umum dan meninggalkan GLnya di kantor… 🙂

      Klo dibilang menderita sih ya ga juga mas bro… logikanya gini klo mobil ga nyaman apa saya kuat dibalik setir nonstop 16 jam ?
      Sodara saya pengguna GL dan Innova saja geleng2 kepala kok.. 🙂
      Eh ya lupa.. saya bawa balita 2 orang loh ya… dan mereka lelap tidur dari jam 8 malem sampai tiba di Surabaya jam 4 pagi 🙂

      Ya kalaupun ganti saya sendiri prefer mobil dengan GC tinggi.. panther turing bekas atau terios mungkin saya pertimbangkan.

      Klo dipaksa milih antara ertiga dan GL sepertinya saya sendiri milih ertiga… karena dapat bisikan pengguna GL partsnya mahal.. dan mulai jajan diusia 4 tahun keatas.

  3. kalo ane niru mas yudibatang, karet ban dalem selalu jadi cadangan.
    dan rekor ane berkendara dipatahin mas SF, ekekek.
    ane cuma mentok 14 jam.

    1. Eh ada kelanjutannya lagi… setelah nyampe surabaya istirahat bentar trus lanjut menempuh 170 kman membelah pulau madura… nambah sekitar 4 jaman lah… he3…. yang jelas 2 hari masih kerasa ngantuknya 🙂

  4. rekor nyetirnya mantab mas.

    btw setuju sama pemikiran SF, untuk kondisi indonesia memang butuh kendaran yang handal dan serba guna.
    percuma mobil nyaman, irit tapi kurang handal.

    saya sudah pakai macam2 mobil mulai dari sedan sampai suv, yang irit, boros, nyaman, solar, bensin, dsb. ujung2nya malah pake mobil sejuta umat. hehe.
    ya itu tadi, paling cocok untuk kondisi indonesia, ga heran penjualannya tembus rekor muri.

  5. Anda beruntung. Tanggal 24 Desember jam 20.30 saya berangkat ke Solo. Mosok iya sampe Solo jam 16.00 besok sorenya? Ternyata malam natal mudik lumayan padet. Gak macet sih, tapi nggremet. Jalan paling kenceng 60kpj di pantura. Itupun jarang banget. Seringnya main di 30-50kpj. Ngantuknya gak nahan klo jalan nggak lepas. Waktu tempuh udah + tidur pules istirahat 2 kali @2jam-an. Lalu setelah stay bbrp hari di Solo mau lanjut ke Surabaya. Gagal total puter balik gara-gara ada bis SK dibakar massa. Jalur diblok. Macet parah. Dibuang kemana2. Nyerah akhirnya balik ke Solo meneh.

  6. Gile emg nih Taruan,….. gw juga dlu pngen punya ni boil. tpi sayang banget istri gw ga stuju, dy ngotot pngennya Grnd livina. skarang malah kwatir trus kl jalan rusak takut nyangkut kolongnya.
    salut wt SF deh..

Leave a Reply

Your email address will not be published.