Kecepatan tinggi antara motor dan mobil, jelas lebih ngeri motor

 

image

Pengalaman sebelumnya SF pernah riding si bolot pada kecepatan 140 kpj dan ini masih jauh dari kecepatan maksimal yang bisa dicapai N250. Sedangkan waktu naik taruna kemaren bisa nembus 150 kpj dimana kecepatan ini rasanya dah mentok. Trus apa bedanya saat 2 jenis kendaraan ini dipakai di kecepatan tinggi?
Riding motor kecepatan segini jelas butuh nyali lebih sebabnya
– Pengemudi langsung terpapar angin, semakin kencang motor semakin kencang terpaan anginnya. Lah kalau dimobil mau lari 10 kpj atau 300 kpj kalau pakai AC ya sama saja hembusan anginnya.
– Bobot ringan pada motor bikin motor ga stabil untuk jalan bergelombang… perubahan kontur jalan lebih dirasakan langsung oleh pengemudi
– Faktor psikologis. tentunya saat naik motor kecepatan tinggi rider tersadar hanya ada pakaian dan helm saja yang memisahkan tubuh rider dari maut. Ban juga cuma 2 serasa daya cengkeram lebih terbatas . Sedangkan dimobilĀ  pengemudi lebih nyaman.. jok empuk, sekeliling mobil dilindungi rangka. Belum lagi mobil masa kini nabrak di kecepatan 200kpj saja pengemudinya masih selamat karena adanya fitur airbag… makin merasa aman ngebut sejadinya… apalagi kalau masih bocah 200 kpj masih berani bermanuver membahayakan…

image

– Satu lagi… kecepatan tinggi di mobil bisa dilakukan di jalan tol yang bebas hambatan… ga ada orang menyeberang, jalan lurus jarak panjang dan kondisi aspal relatif lebih mulus.. lah kalau dimotor? Dilakukan di jalan raya yang sangat riskan penyeberang jalan dan jalanan rusak

Jadi kalau ditarik kesimpulan rider motor lebih bernyali dibanding pengekudi mobil šŸ™‚

Posted from WordPress for Android

36 thoughts on “Kecepatan tinggi antara motor dan mobil, jelas lebih ngeri motor”

  1. ane naik motor paling nyampe 120Kpj (tiger revo) kalau mobil baru nyampe 110Kpj (suzuki sx4) ini kecepatan di speedo yaaa…itupun sudah ngeriiiiii…..

  2. Paling pol nyoba mobil (honda accord) di tol cipularang pas masih sepi mentok di 200 kpj itu pun jalan menurun keburu dah habis jalannya, kalau motor paling pol ya 110 kpj itu pun kudu motor yg memang secara desain sanggup di genjot 100+ kpj, pernah coba bebek sampai 100 kpj itu udah geol-geol dan susah mau ngerem….

  3. bawa motor cs1 maksimum 123 kpj lumayan medeni walau sebenernya pengen lebih, tapi ngliat kondisi sudah nggak berani..
    bawa mobil esteem 1.6gt baru 140 kpj, mesin di rpm tinggi karena belum gear tertinggi, masih bisa rileks kalo pindah gear, jalan masih panjang, tapi nyali ciut soalnya bukan di jalan tol dan inget remnya cakram – tromol.. :mrgreen:

  4. Sepupu saya sehari2 kerja ke Kantor jarak kurleb 30-40km… Bosnya yang orang Bule heran, kok berani banget?

    Itu bule bilang kalo di US motor itu kendaraan ekstrim, orang lebih milih naik mobil ketimbang motor…

    šŸ˜€

  5. kalo menurut saya ya, kecepatan yg tertera di speedometer kadang blm tentu akurat, nilai akurasinya kurang lebih bisa -+ 10 % belum lagi kalau kendaraan kita menggunakan lingkar ban yg tidak lagi standard, tapi sebenarnya jika kita pikir lebih dalam lagi untuk apa kita melebihi kecepatan dari kecepatan yg telah di tetapkan oleh peraturan lalu lintas, lha banyak ruginya daripada untungnya.

    1. bensin pasti lebih banyak keluar
    2. untuk kendaraan yg sudah berumur jika dipaksa pasti akan mempercepat kerusakan mesin, namun jika hanya sekali kali wajar untuk membersihkan kerak mesin dan knalpot
    3. kemungkinan kecelakaan makin besar.
    4. yang paling banyak kita sering lupa adalah mobil/motor yg kita pakai adalah kendaraan produksi umum jadi segala macam desain dan ukurannya tidak menunjang untuk kecepatan tinggi.
    5. mobil balap yg sudah di desain untuk balap dengan tingkat keamanan tinggi saja masih ada pembalap yg meregang nyawa krn kecelakaan.
    6.dan mohon diingat adalah air bag dan safety belt di mobil hanya membantu mengurangi cedera saja tidak ada jaminan keselamatan, begitupun dengan helm dan riding gear yg di gunakan pada pengemudi roda dua.

  6. taruna spedo meternya lebay sy pernah membandingkan dengan kijang atau avanza ternyata pada kecepatan yg sama menurut filing spedo taruna melebihi kedua mobil tsb

  7. sudah pernah membandingkan spedometer taruna dengan avanza atau kijang mas?…. kalau saya sudah ternyata spedo taruna lebih lebay

  8. Hmmm tergantung motor dan mobilnya juga ya mas..
    Saya pakai mobil dirumah anj 140 itu udah asli ga pede…
    Pakai motor sport, dpt 208 baru mulai nyalinya kena.
    Spek kendaraan mempengaruhi stabilitas, feedback ke kita dan akhirnya confidence kita memacu kendaraan tsb.

  9. ngeri motor karena dilakukan di jalan biasa. kalau sama2 di jalan tol saya lebih pede ngebut pake motor karena kalo naik mobil speed 150 atau 30 rasanya sama dan sama2 bisa ngantuk, kalo motor semakin kenceng semakin terasa oleh tubuh jadi bisa lebih waspada

  10. mas bro,taruna oxxy ane mlh blm sempet 100kph udah geter hebat stirnya,knp y? sporing blncing udah,kaki2 dah d rekondisi,ban msh bgus,knp y bro? ada saran?

  11. Kalo saya pribadi ngeri 2-2nya, pernah coba bawa motor sampe 130 kpj dan mobil sampe 160 kpj, memang lebih syerem motor. Tapi…. pernah juga dapet pengalaman kurang enak di tol karena di pepet secara sengaja/tdk sm supir yg (mungkin) lg stress atau lg mengantuk…
    Intinya adalah, penting untuk sadar berlalu lintas dan menghormati pengguna jalan lain, karena keugal-ugalan kita dijalan gak hanya bahaya utk diri sendiri, tapi bisa jadi malapetaka juga buat orang lain. So keep safety ride & drive. šŸ™‚

  12. Saya pernah mencoba membandingkan kecepatan bus dan mobil dengan jalan beriringan. Saya menggunakan bus Mercy OH 1525 lari 120km/jam dan di belakang rekan saya dengan mobil larinya 130km/jam dengan jarak selalu sama. Mobil lebih kencang dari bus pada spidometer namun tidak bisa mendahului.

Leave a Reply

Your email address will not be published.