CB150R gagal menumbangkan NVL, apa sebaiknya dirombak total?

wpid-cb150r23.jpeg

Desain kalah cakep dan kalah kekar dibanding NVL disinyalir jadi penyebab kenapa CB150 gagal merebut tahta penjualan motorsport 150cc naked dari  NVL . Desain CB tertinggal 1 generasi dibanding NVL yah segaris dengan vixion lama. Padahal desain vixion lama telah ditinggalkan Yamaha, dan keputusan yamaha sangat tepat dengan me refresh vixion menjadi New Vixion Lighning.  Dari sektor mesin meski CB150R menawarkan performa putaran atas yang lebih namun bukan itu yang menarik minat penyemplak sport 150cc . Banyak yang menggunakan sport naked 150 cc untuk kendaraan harian. Performa putaran atas malah kurang terpakai disini apalagi yang tinggal di kota besar . Justru perpaduan power yang merata dan konsumsi bensin irit lebih pas untuk pemakaian harian.

wpid-NewYamahaVixion2013-8-460x306-1.jpg

Lantas apa yang harus dilakukan honda…? sebaiknya segera merombak total desain CB150r. Lepas jauh dari bayang-bayang vixion lama, tonjolkan rangka CB yang tidak umum dengan mengelirnya dengan warna mencolok. desain ulang keseluruhan desain bodi dan kaki-kaki agar lebih kekar. Honda punya deretan moge naked yang seharusnya bisa dicontek desainnya.

Soal mesin gimana? karena hampir mustahil mengganti mesin CB150R dengan mesin lain… ya mesin yang ada kudu lebih di optimalkan lagi. DOHC gitu loh… masak performanya  mepet dengan SOHC. bahkan dari beberapa pengujian di mesin dyno power CB150R masih dibawah NVL. Kalau kaya gini konsumen yang power oriented juga galau…. milih CB150 tenaga beda tipis bahkan kalah dari NVL, konsumsi bbm irit NVL, desain gagah NVL, kaki-kaki lebih kekar NVL.  Jadinya konsumen yang ga fanatik merk lebih melirik NVL.

Perlu di cermati lagi oleh honda bahwa di kelas motor sport fanatisme merk sepertinya kurang berpengaruh. Sport 150 cc produk AHM lebih banyak varian (versa,cb150R,NMP) tapi ga bisa mengalahkan yamaha disegmen sport 150cc. Sport 250 juga demikian penjualan N250 series dalam sebulan malah hampir sama dengan penjualan setahun CBR 250 series… (artikel soal ini sedang disiapkan)

Agak berat memang langkah honda di kelas ini. kalau musuhnya vixion lama mungkin CB150R punya kesempatan, tapi kalau lawan NVL ya sepertinya memang terlalu berat.

wpid-cb150r_custom_b12.jpeg

Bisakah AHM bikin produk fenomenal berbasis CB150R? Karena untuk menjungkalkan NVL sepertinya butuh produk yang fenomenal

 

 

 

50 thoughts on “CB150R gagal menumbangkan NVL, apa sebaiknya dirombak total?”

  1. Secara tampilan cuma kurang sesendok aja kok, lampu belakangnya mesti direvisi macam cbr 150, lalu teralisnya kasi warna mencolok, udah itu aja,…..
    Ga perlu kekar2 macam byson or nvl, sport juga perlu ada yg ramping. Jd cbsf sebagai pembeda disini…. Asal bentuk buritan dan warna rangka diperbaiki, serta ga inden lebih dr 2minggu, yakin msnya bisa mendekati vixion, bahkan melebihi.

    1. Dimana-mana tes performa power itu menggunakan Dyno tes lee…bukan pke orang apalagi tes dragnya pake 2 orang yg dari kubu yamaha dijamin yg pke CB gasnya setengah-setengah….
      klo gak ngerti otomotif mending jangan sok pinter…

    1. menurut gw juga gitu, perlu waktu… itu new nvl mayoritas yang beli pemakai nvl lama yg refresh ke baru.. dan posisi pasar nvl lama memang paling besar di segmennya.. kalo mau cepat geser para fans nvl ke honda, harus dengan produk yang gress beneran.. bukan produk 11-12 sperti itu…

  2. sama lah kayak beat dulu, toh ga langsung menjungkalkan mio, tapi lama2 yu know laah.. untung yamaha cepet sadar buat ngrombak vixion nya… kalo di liat2 lagi racingnya mah cakepan cbsf malah….

  3. Mestinya mesin CBR150 Thailand yg di CKD… dynotest ga bohong…. power CBSF kalah ama NVL

    https://www.flickr.com/photos/114437437@N03/11957903686/in/set-72157639779952384/

    ON TRACK

    Kami memilih sebuah trek lurus sepanjang 2,2 kilometer. Trek ini kami pilih karena top speed akan bisa diraih apalagi kondisi jalan sepi sehingga memungkinkan dengan permukaan aspal yang mulus.

    Dua orang tester R2 didaulat menjoki kedua motor tersebut. Masing-masing teter akan mencoba kedua motor tersebut. Cara ini digunakan untuk menghindari kesalahan pengambilan data akibat perbedaan karakter dan bobot.
    Kedua tester R2 punya bobot badan yang berbeda, tester A memiliki berat badan 59 kg, sedangkan tester B hanya 50 kg saja. R2 menggunakan 3 kali run untuk mencari top speed masing-masing motor.

    Di awal run, tester A menggunakan StreetFire sedangkan tester B menunggangi Lightning. Start awal jarak sekitar 50 m, tester A menang lantaran akselerasi StreetFiree yang dibekali transmisi 6 tingkat percepatan tergolong ringan kecepatan puncak yang dihasilkan cukup tinggi yakni sekitar 130 km/jam.
    Tester B yang menggunakan Yamaha New V-Ixion sempat tertinggal, justru mulai mendekati dan akhirnya sanggup menyusul tester A kurang dari 200 m sebelum finish. Lucunya saat tester B mendahului tester A, top speed yang dihasilkan hanya 128 km/jam saja.

    R2 lakukan running berkali-kali, tester A yang menggunakan Honda CB150R kalah terus menerus di jarak 2,2 km. Dengan top speed yang tidak jauh berbeda, yakni 130 km/jam.
    Kini giliran tester A menggunakan Lightning sedangkan tester B memakai StreetFire. Perbandingan rasio gigi 5 percepatan milik Lightning membuat akselerasi di tiap gigi terasa panjang, namun cepat. Sementara karakter mesin StreetFire jadi mudah teriak dengan transmisi 6 percepatannya.

    Rangkaian pengetesan itu menghasilkan top speed untuk V-Ixion Lightning di angka 131 km/jam dan CB150 StreetFire di 130 km/jam. Tidak berselisih jauh.

    KESIMPULAN

    Dari rangkaian pengetesan oleh 2 tester R2. Lightning dan StreetFire nyaris seimbang. Perbandingan rasio gigi-lah yang membuat Lightning unggul.

    Andai gigi 6 di Streetfire bukan sebagai gigi overdrive, perbandingan gigi 6 didesain untuk efisiensi bahan bakar, akibatnya putaran mesin turun jauh. Seandainya dibuat rapat seperti perbandingan gigi lain, ceritanya bisa lain.

    1. Itu kan dari majalah R2 tonk…wkwkwkwk dah lama…kyaknya penulisnya bekas DO-an teknik mesin.
      Serius percayaa..???? kasih link yg review mana biar gw patahin semua hasilnya….
      Dari cara posisi rider aja dah keliatan mana yg sungguh2 nggeber mesin mana yg setengah-setengah….

      Ada beberapa kesokpinteranmu yg memalukan..
      1.mesin NVL bertipe overstroke dan CB150R overbore
      2.mesin NVL torsi awal lebih tinggi dari pada CB150R >>>karena mesin NVL tipe overstroke jelas
      3.Untuk power puncak NVL di rpm 8.000an sedangkan CB150R di 10.000>>> jd NVL rpm lbih dr 8.000 mesinnya dah teriak2 alias nggerengggggg
      4.masih ada bnyak lg tp 3 point diatas dah cukup…

      Dari point2 di atas sudah JELASSSSS….
      1.start awal NVL akan didepan…krn torsi dia lebih besar..
      (dipenjelasan lo malah CB150R didepan…pke alasan 6 speed transmisi lg..wkwkwkwkw tolol)
      2.di jarak medium ke atas (800 meter ke atas) CB150R akan mudah menyalip NVL…loh kok bisa…
      karenaaaaaaaaaa………
      Torsi puncak sudah sama-sama kecapai sekarang tinggal power puncak yg ambil alihhh….
      NVL rpm lebih 8.000 up mesin dah nggetar teriak-teriak sedangkan CB150R bisa smpe 10.000 up….
      Ngerti maksudnya tong..???
      Artinya mesin NVL rpm lebih dari 8.000 sudah kurang mampu mendorong motor untuk menambah kecepatan…nah klo CB150R masih mampu mendorong motor menambah kecepatan sampai rpm 10.000 up apaladi ditambah transmisi 6 speed….tambah wuzzzzz….

      oh iya tong lupa…CB150R top speednya 146 km/jam loh…..

      ada 2 syarat klo lo mau mbantah…..
      1.Lo punya motornya nggak maen asal omong doank….
      2.Lo ngerti tentang mesin gak….

      1. Hahaha ada yg panas tinggal lu pakia honda aja terus ajak balapan di jalan gt aja repot banding bandingkan kaya mw di kasih motor gratis aja dari produsen

  4. …. kalo dari segi plan nya AHM motor cb150r ini di anggap sudah sukses di pasaran…. dari awal muncul nya kan emang target AHM cuma 15rb an perbulan, selama ini cb150r tiap bulan penjualan nya sekitar segitu, karena keterbatasan produksi, kecuali kalo pabrik nya yang di “baru” udah jadi mungkin menaikkan target penjualan… klo CBR kasus nya di samakan dengan PCX, di kira orang mau inden kayak PCX, AHM menurut ane males jualan motor “IMPORT”, mulai dari : INDENT, HARGA udah ngak masuk akal, klo untuk cbr ama PCX menurut ane sama aja itu, harga ama indent nya di luar logika… :D…

  5. emang bukan didesain u/ head to head langsung dgn nvl.

    beda segment.

    jadi kalu kalha yach wajar aja.

    dan ahm juga pasti ngak buru-buru jungkalkan nvl.

    step-by step, terencana dan tersusu rapi strategynya.

    ndak mesti menang satu lawan satu kok dalam bisnis

  6. Desainnya sudah bagus sebenarnya. Hanya di bagian tertentu memang kliatan katrok dan norak. Model lampu belakang, tangki dan tutup tangki itu katrok. Desain trelisnya norak banget. Mending tuh trelis diganti pake twin-spar aka deltabox aja, pasti terlihat lebih kokoh. Apalagi kalo bannya digedein…. dan masalah-masalah yang “tak terduganya” segera dihilangkan.

  7. sebenarnya body depan udah oke ala cb500 tp diburitan harusnya bisa mengupdate dri basic design moge honda yg malah dipakai kompetitor dengan sedikit ubahan, nah disinilah letak minus designer honda yg kurang mengoptimalkan design mogenya untk diaplikasikan ke produk entry dengan penyesuaian dimensi…

    1. beneerrr… bagian belakangnya cbsf ampun dah…belom lagi tutup tangki bocornya itu…. produk 11-12 sama nvl ya mending ambil nvl.. aman dari bocor tutup tangki…

    2. Pernah denger reduce cost produksi gan….itu jawabannya,lo mau harga segitu dapet mesin bagus rangka bagus…pinternya…..
      jangan kira engineering honda bodoh gak ngerti tentang rangka….
      ane juga mau gan CB150R pake rangka POLYGON/DIAMONDnya honda…

  8. klo menurut saya, sebenernya ngk masalah sama design motor, yg jadi masalah klo mau modif jadi lebih keker musti biaya lagi buat beli velg lebar plus ban, nah klo nvl udah dari sononya keker, plus model knalpot CB yang menurut saya ngak bgt dah

  9. Saya salah satu pecinta produk Yamaha dari dulu…Force 1, F1ZR, RX-King….
    Karena penasaran dan tertarik CBSF, sy beli tanggal 28 Oktober 2013 Warna Merah…
    Setelah pakai sampai hari ini…Jujur saya katakan SANGAT MENYESAL Beli Produk AHM Kampretttttttttttttttttttttt…Lain cerita klo Produk Honda Global…
    Ternyata CBSF ga sebegitu heboh…..
    Hal-Hal buat saya menyesal
    1. Baru 3 Bln rangka sdh banyak berubah warna
    2. Finishing detail rangka CBSF ga jauh dgn Motor Cina, malah lebih rapi Mocin.
    3. Toolkit yang saya dapat ane bin ajaib..byk yg ga bisa dipakai
    4. Power DOHC yg dibanggakan ga lebih baik dari motor cina
    5. Detail cover sok belakang, baut pengikat sok depan AHM mesti belajar sm Insinyur Yamaha gimana rancang motor itu yang efisien dan mudah…bisa saya katakan insinyur AHM GOBLOK-GOBLOK…

    Tapi apa mau dikata Nasi sudah jadi bubur…skrang saya terpaksa menjalani hari-hari saya bersama CBSF Kamprettttttttttttttt,
    Mau dijual lagi…Isteri saya marah & ga setuju…….
    Saran saya pikir matang2 buat calon pembeli CBSF…ini bukan BC, tapi curahan hati…

    1. SALESnya yamaha teriak-teriakkkk…wkwkwkwkwkwkwk
      Honda itu jual kualitas om bukan model…percuma model garang mesin loyooo….
      masak sih kualitasnya lbih parah dari motor CINA….ckckckckckckc

      masak sih perusahaan astra jual produk jelek…
      masak sih karyawannya dibayar 2-3x gaji karyawan y*m*h* bikin produk jelek….
      mereka kan dibayar mahal krn produk buatannya berkualitas…terbukti penjualannya tinggi teruss…
      makanya om kerja di perusahaan astra yg hasil keuntungan produksinya gk dikasih kepemilik saham semua….
      gak mampu bersaing masuk astra kah…????

  10. honda sih perlu belajar banyak dari yamaha untuk motor sportt. kualitas mesin juga kurang mumpuni.maaf saya bukan fby tapi pengguna tiger 2007 sampai sekarang.tapi fair kasih penilaian produk honda.catatan produk yang memuaskan nmp dan verza.lebih value.klo cb dan tiger ya bye bye lah

  11. mungkin akan lebih prefect lg jika mau update buritan hornet600 & lebih mengoptimalkan karakter mesin dohcnya seperti update gigi ratio agar dri bawah sampai atas terus ngisi, rpm dapat dicapai dirpm lebih rendah ( 9000 rpm ) so bisa mendapatkan performa yg mumpuni & top speed tetep terjaga ( harusnya siy standard bisa tembus 145kmh ) FU yg 16PS aj bisa msa dgn 17PS gak mampu…..

  12. Karena pke kerangka teraliss aja jadi keliatan kurang kekar…krn emang untuk nurunin cost produksi juga…..
    klo pake kerangka POLYGON/DIAMOND macam cbr ya harganya gak dpet segitu pastinya,,,Yg jelas kualitas mesin gk usah diragukan lagi…

    1. Kata siapa mesin gak di ragukan baru tiga bulan ngaspal cb udah klotok klotok dalemanya mintak ganti apa lu mw tanggung jawab tu

    2. Nyesel w beli motor cb150r..masa dah d service gax bisa oper gigi..belum sebulan..dh rusak lagi…motor apa an kayak gnieee

  13. yg pasti CB150R motor laki banget
    buat apa motor body keker,
    tp dalemannya bencong. 😀

    soal performa itu tergantung
    kalau CB VS VIX sama2 standart jelas menang CB
    apalagi sama2 garapan malah lebih jauh lagi.
    jangankan VIX ninin 250cc standart saja tewas lawan cb garapan. 🙂

    liat teuh saudara kandung VIX,ymh0 R2S0 | 250cc | 2silinder | over bore
    (mesin dan body sesuai gk malu2in),jangan mau di bohongi beli motor abal2 ymh0.

  14. saya pengguna cb dari tgl 08 agustus 2014 dan sampai sekarang alhamdulillah ga ada problem , kalo gapercaya dateng ke tangerang dan kami ada komunitas namanya cyber tank (cb150r tangerang) makasih

Leave a Reply

Your email address will not be published.