Apa SF salah jurusan sewaktu kuliah ya… Suka motor tapi masuk akuntansi

Awal-awal kuliah sempet timbul penyesalan dihati… kenapa ya SF ambil jurusan akuntansi. Hobi saat itu jelas utak atik motor… dari SD sampai SMP juga gitu … Sepeda onthel dibongkar ga karuan. Alasan utama saat itu karena nuruti Ortu. Tapi ternyata SF salah strategi yakni salah naruh urutan pilihan saat UMPTN. SF yakin ga bakal ketrima akuntasi (saat itu jurusan paling favorit IPS) makanya SF taruh diatas, dengan optimisme bakal ketrima jurusan dibawahnya yakni teknik mesin 🙂 . Eh lah SF malah ketrima pilihan pertama akuntansi padahal ngisi tes UMPTN jurusan IPSnya ngawur. Ha3… doa ortu mujarab yak…

Jadinya SF yang saat itu bengal, gondrong , punya motor GL ijo model racing masuk ke area asing… mahasiswa-mahasiswa yang kelihatan rapi, smart, borju. Pokoke resmi banget…

wpid-glijo-3.jpg
Sempet ogah-ogahan kuliah karena ga sesuai minat tapi akhirnya lulus juga. Bisa ditebak setelah lulus , kerja juga dibidang akuntansi dan perpajakan.
Tapi namanya minat yang terpendam di lubuk hati terdalam. Modifikasi ga pernah lepas dari keseharian SF. Barang apapun milik SF ga lepas dari keusilan SF. Apalagi yang namanya motor 🙂

SF akui salah pilih jurusan.. tapi ada hikmahnya. Alhamdulillah ….karena kerjaan dibidang akuntansi dan perpajakan ini pula sehingga SF jadi kebanggaan Orang Tua dan keturutan punya moge meski cuma mini moge.
Bukan berarti meskipun kerjanya dan latar belakang pendidikan akuntansi, pengetahuan soal otomotif terutama motor jadi terabaikan. Untunglah ada rekan-rekan blogger dan komunitas sehingga SF banyak dapat info dari dunia maya dan akhirnya malah memberanikan diri bikin blog. Jadi klo ada pengetahuan SF yang masih terbatas di dunia permotoran ya… mohon maaf 🙂
Better sharing than shouting

Posted from WordPress for Android

44 thoughts on “Apa SF salah jurusan sewaktu kuliah ya… Suka motor tapi masuk akuntansi”

    1. diperlukan mental kuat… klo ga kuat bakal bosssennn…. untung banyak makhuk halusnya… bikin ga ngantuk dikelas karena sering liat “celengan ” dibangku depan 🙂 . kalau ga dapet view bagus ya ketiduran deh dikelas… 😆 makanya saya dulu dapat julukan dewa ranjang… * ojo ngeres…. maksudnya klo dah duduk di kelas bawaannya sering tidur… maklum sehari2 kerja kejar tayang bisnis konveksi dan percetakan

        1. Sip…sip.. better sharing than shouting 🙂 Saya sendiri sering mendoring rekan2 ngeblog… itung-itung beramal dengan berbagi pengetahuan/pengalaman dan nambah temen

  1. kalo saya interest di cmptr,namun kliah di sipil…beda levelnya…seh.krena klo kliahpun buknnya kta bsa milih2 plajaran.
    secara default ekonmi d bwah jur mesin kog om(tgkat ksulitnya) dan untk jur teknik kbnyakan terapan dari fisika.
    mnrut sya hubgnya suka ga ma fisika? biarpun ska mtor klo ga ska fisika..ya ga bkal lulus(kec di univ akreditasi b-kebwah)

    1. saya SMA suka IPA anti IPS malah. Matematika juga lumayan… makanya milih mesin . tapi karena ortu maunya akuntansi ya dituruti ditaruh pilihan atas… mungkin hari pertama UMPTN beruntung ( Ilmu pengetahuan dasar, termasuk Matematika dan bahasa Inggris) hari keduanya IPA serius, IPS ngawur tapi asal ngisi semua 🙂 tapi malah ketrima Akuntansi… seperti saya bilang Doa Ortu mujarab 🙂

  2. Nasib udh ditentukan Tuhan..

    mid 90-an milih jurusan geologi pas UMPTN karena dengar cerita orang kalo kerja di mining/oil bagus gajinya… padahal jurusan geologi & perminyakan saat itu termasuk yg ‘non favorit’.. Alhamdulllah cerita orang tadi benar adanya dan kita gak perlu compete terlalu berat karena timingnya tepat dimana saat lulus kuliah msh sedikit populasi org dgn background pet-geoscientist dan industri jg mulai menggeliat.

    *Padahal hobby-nya mancing.. untung gak ada jurusan mancing di University kita.. hehe

  3. Suka mongtor kuliah statistik jadi p200ns eh pns… Sempet masuk teknik mesin, tp ga sesuai harapan Cuz mesin yg dipelajarin jebule mesin umum, aye kira blajar mesin mongtor gitu… Rasax Pingin bingit kursus mekanik trus bengkel… 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.