Motor bapak-bapak masih melekat di motor honda , perlukah melepas diri dari bayang-bayang ini?

> image
Sebagian besar rider senior (babe-babe / kakek-kakek) membelikan anaknya motor honda … dalam benak mereka honda itu irit, perawatan gampang, nyaman dan ga bisa kencang sehingga aman buat anaknya… :mrgreen:
Teringat jaman SMA dulu yang namanya GL max/pro itu motornya bapak-bapak/ om-om kurang cocok untuk anak muda πŸ™‚ , rekan-rekan SF banyak yang menunggang bebek dan sport 2 tak.  SF sebenernya ingin RGR atau ninja terpaksa mengubur impian, syarat dari ortu motor kudu honda… akhirnya GL max ada ditangan.. (Alhamdulillah masih motor batangan πŸ™‚ ) biar ga seperti motor om-om SF operasi dah πŸ™‚

SF coba mempersempit bahasan untuk motor sport.
Berdasarkan pengamatan SF saat ini… anak muda banyak yang memilih sport yamaha dibanding honda, alasannya lebih sporti, kencang dan gaul. Rider bapak-bapak/ om-om banyak yang memilih GL Series cenderung lebih senior , apalagi yang jaman segini masih pake tiger (bahkan beli tiger), mayoritas (ga semua loh πŸ˜† ) adalah bapak-bapak.
Honda berusaha keluar area permainannya sendiri dengan menjual motor sport fairing CBR150 maupun CBR250, lah kok pasar ternyata lebih melirik N250 πŸ™‚ , begitu juga saat honda menjual CB150R tetep saja ga menggoyahkan tahta SOHC si NVL… apakah honda susah lepas dari bayang-bayang motor bapak-bapak. Buktinya saat menciptakan motor sport masih mentingin motor irit ,nyaman , performa tertahan dll sehingga meski DOHC tapi kemampuannya kurang optimal. Apakah dengan masuknya motor sport yamaha R15 dan R25 honda tetep mempertahankan CBR series seperti ini adanya? Jelasnya anak muda atau bapak berjiwa muda lebih memilih yamaha … desainnya lebih klik gitu loh…
R25 turunan sport R6/R1
N250 turunan sport ZX10
CBR250 turunan motor touring VFR 1200
CBR diluaran laku karena handling mudah dan irit, tidak demikian di Indonesia…. motor sport fairing adalah selera anak muda atau bapak berjiwa muda πŸ™‚ . Melihat fakta dilapangan selama 2013 mayoritas (14 banding 1) lebih memilih N250.. mau ngeles apa hayo…..
image

Saran buat honda sih kalau keluarkan sport di Indonesia jangan nanggung lah, desain nomer siji, selanjutnya power jadi pendobrak image.

Posted from WordPress for Android

30 thoughts on “Motor bapak-bapak masih melekat di motor honda , perlukah melepas diri dari bayang-bayang ini?”

    1. Karena konsistensi hinda awalnya cuma main 4 tak… sport 4 tak dilawan bebek 2 stroke ya ngos-ngosan juga πŸ™‚
      Karena itulah kaum pekerja suka dengan honda lah saat itu pualing irit dan awet…. pemuda2 sukanya yg 2 stroke lah….

  1. Setuju om.. Filosofi Honda(AHM) emang agak krg pas buat sport.. Safety safety n safety. Lbh cocok bikin metik, metik Honda emang josh bgt.. Tp untuk sport mreka msh perlu belajar bkin tangki rata dl deh n jgn downgrade mesin mulu(AHM).. Ane liat cbr dr yg 250 pe 1000 bkn motor trkencang, dr data spek uda trlihat klo ngomong motor standar.. Yg aneh konfigurasi mesin CBR series tu developnya dr mna ya? RCV jelas pke V4,bkn inline..

    1. bruakakakakak….
      betul om, suzuki aja gak membanggakan hayabusa yg jelas-jelas dipake sebagai basis motor terkencang pada test di padang garam itu lho…
      yg bisa jalan diatas 500kpj.

  2. yang slah adalah mind set anak mudanya aja yang udah dicekokin hal yang salah motor keren itu harus kenceng motor keren itu harus nungging…padahal mahnyiksa apalagi liat kondisi jalanan jadio ya bener honda yang selalu menyesuaikan produk dengan kondisi lokal…

    1. Nah itu dia… nanggung desainnya….. rangka udah oke banyak acuan untuk desain motor berrangka teralis… eh malah terinspirasi vixion lama yang desainnya dianggap ketinggalan…. padahal banyak anak bangsa yg pinter desain.
      Klo ga ya nembak desain moge honda trus disesuaikan dimensinya…. cb150 secara desain mungkin bisalah ngelawan vixion lama… tapi klo sama NVL berat lah…

Leave a Reply

Your email address will not be published.