Ganti/nambah tunggangan mesti upgrade? semua ada masanya


Sekedar refresh dari ingatan …. berikut beberapa yang pernah SF pakai buat harian
1.Honda grand – Milik ortu, SF pakai kelas 1 SMA – sudah dijual
2.Yamaha vega – Milik ortu, pengganti honda grand – sudah dijual
3.Honda Kharisma – Milik ortu, pengganti vega yang ga bertahan lama – dijual dan beli lagi tahun mudaan
4.Honda GL Max 125 neotech 1996 – Dibelikan Ortu dari pertengahan kelas 2 SMA hingga lulus kuliah – sudah dijual
wpid-braketgeserditiger_2.jpg
5.Honda Tiger 2004 – Motor pertama beli sendiri tahun 2005 – masih ada dipakai rutin hingga sekarang
6.Suzuki Spin 2007 – Dipakai harian oleh bundafaiz, SF juga kadang pakai ngantor, nganter kepasar, dan motor paling sering dipakai dilingkungan perumahan
7. Kawasaki Ninja 250 2009 – masih ada, motor hobi sesekali dipakai kerja
8. Taruna FGX SE 2003 – Buat keluarga weekend, jjs, dan mudik
Kalau ditilik dari sejarah diatas.. alhamdulillah saat ganti motor buat tunggangan sendiri rata-rata mengalami upgrade (spin ga dihitung punya bundafaiz 😛 )
Pengennya sih selepas Ninja 250 upgrade ke moge 650 cc namun kebutuhan akan roda 4 ga bisa ditawar lagi…
semua ada masanya… sebelum merintis bisnis sediri sebagai sampingan kerja sekarang nampaknya Ninja dah mentok.

Kalaupun ingin ganti tunggangan kudu mempertimbangkan kondisi kerja SF di Jakarta apalagi kenaikan BBM. Sepertinya downgrade dari sport ke matic/bebek rasanya lebih bijak. Jujur saja Spacy, Vario 125 dan Supra helm in 125 nampaknya cukup menarik minat…

Upgrade tunggangan memang ada masanya… monggo jika belum ada tanggungan atau jika ada budget sisa untuk upgrade tunggangan… Tapi prioritas keluarga jangan dikalahkan ego. Rumah, mobil, sekolah anak, sampai biaya hidup sehari-hari kudu diatas kesenangan pribadi.

22 thoughts on “Ganti/nambah tunggangan mesti upgrade? semua ada masanya”

  1. Saran ane.
    Ninja jadi klx ntah yg 250 or 150, biar gimana juga jakarta dan sekitarnya banjir mulu…… Trus tetap keren….
    Tiger baru jadi bebek or matik fungsional….. Pas lg ga banjir paling asik pk matik….. Bisa bawa blanjaan banyak pula…

  2. Seratus!! Setuju sekali, ada saatnya dan masanya, dan jangan disesali kalau tidak bisa, karena jika sudah berkeluarga jelas nomor 1 mereka…
    Naek kelas hanya keinginan egoisme semata dan jangan dipaksakan jika memang gak mampu2 banget hehhee…
    Kalau mampu muter2 di skutik, ga masalah, biar skutik tapi baru terus tiap tahunnya, mampu di bebek juga sama dst… Kerennya masih dapet toh? Baru terus gitu loh tiap tahun 🙂

    http://kobayogas.com/2014/02/06/pojok-sharing-tipe-pembersih-ruang-bakar-mesin-pilih-tuang-atau-semprot/

  3. Kalau sering banjir, mending supra helm in drpd vario 125. Vario mulut saringan udara ada di dekat pijakan boncengan kiri, jauh lebih rendah drpd supra yg di dekat sein kanan depan. Lagian lebih puas pakai supra, walaupun terasa mahal krn mesinnya kalah canggih dibanding vario. Tapi kalau lihat banjirnya, mungkin lebih pas jetski. 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published.