Dulunya Velg Palang dihindari, Sekarang Jadi Fitur Standar

Enaknya punya pengalaman mengendarai motor lintas generasi… bisa share gimana sih motor jaman dulu itu. SF coba bahas soal velg palang atau yang biasa juga disebut CW (Casting Wheel) atau velg racing.
Jaman SF punya motor pertama kali yakni honda GL max neotech keluaran 1996 (agak lupa) velg CW bukanlah velg favorit. Apalagi yang aftermarket. Ada beberapa alasan kenapa velg CW kurang favorit :
1.  Belum ada/masih sedikit motor bawaan pabrik yang menggunakan velg CW
2. Masih sedikit penjual ban tubeless, kalaupun ada merk import dan harganya nggilani 🙂
3. Jarang yang jual velg CW aftermarket yang berkualitas. Kalau pengen motor sport gagah kudu pake limbah moge
4. Ada anggapan velg CW ga bisa diluruskan kalau bengkok

Karena itu modifikator dengan budget terbatas ogah melirik velg CW ini. SF dulupun yang mengidamkan motor berkaki kekar terpaksa puas dengan velg original tiger (+ ban tiger) yang ditemplokin di GL max SF.
image

Kalau sekarang velg CW seolah jadi menu utama, dengan alasan
1.Banyak velg aftermarket dengan kualitas dan model lumayan. Ukuran juga lebar… bikin motor nampak kekar. Kekuatan juga sangat lumayan. Ga perlu stel ruji secara periodik.
2. Cocok dipadukan ban tubeless… sehingga kalau tertancap paku ga perlu buru-buru nambal ban.. cukup nunggu waktu luang.
Pilihan ban tubeless juga makin banyak dan vampang diperoleh dimanapun. Tukang gambal ban juga sudah bisa tambal tubeless . Ga seperti dulu yang hanya tukang tambal ban mobil
3. Sudah banyak bengkel press yang bisa reparasi velg CW yang oleng (press velg).
image

Karena perubahan kondisi ini akhirnya membentuk mindset di masyarakat… velg CW adalah fitur wajib motor sekarang… kalau mau ngecek silahkan cek motor CW dan motor SW larisan mana ?
Ga salah pabrikan membekali produknya dengan velg CW sebagai fitur standar.

Posted from WordPress for Android

18 thoughts on “Dulunya Velg Palang dihindari, Sekarang Jadi Fitur Standar”

    1. tul broooo….aneh saya liat sekarang ini…sekarang pabrikan memakai velg CW,,,,eh di tangan ALAYERS malah di ganti dengan velg jari2 dan ban cacing,,palagi dipakein di Ninja,,,jelekeeeek banget

  1. Saya kalau jalan di Indonesia mulus dan gak berlubang dan gak banyak pakunya lebih milih SW ketimbang CW. Sayang sekarang ini itu semua hanyalah mimpi jadi terpaksa ber-CW ria…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.