Mesin galak diputaran atas cuma cocok untuk motor sport

Lupakan soal overbore maupun overstroke karena SF masih awam soal ini.. klo mau nambahi sih monggo 🙂
Dalam benak SF motor sport fairing adalah motor yang diciptakan untuk menggali kecepatan tinggi, pantesnya motor ini dibekali mesin yang performa atasnya sangat bagus… karena berorientasi pada putaran atas wajar jika percepatan diawal kurang maksimal. Contoh motor yang SF maksud adalah Ninja 250 2 silinder.
image

Apakah mungkin mesin ninja 250 2 silinder disematkan ke KLX 250? Sepertinya hampir mustahil… motor akan kurang agresif. Karakter mesin ninja 2 silinder yang powerful di putaran atas lagaknya keterlaluan jika ditemplokin ke motor trail… area bermainnya beda… motor trail ga didesain untuk ngejar top speed maksimal sebuah motor namun lebih ke akselerasi dan torsi besar untuk lolos dari jebakan lumpur.
Hal yang berkebalikan ternyata terjadi pada motor fairing lightsport….
Mesin motor trail malah sangat memungkinkan ditemplokin ke motor pure sport contohnya ya Ninja 250 mono… mesin diambil dari KLX 250. Hasilnya power delivery lebih merata di segala rpm… meskipun RPM ga setinggi ninja 250 2 silinder tapi buat lari di sirkuit balap ga malu-maluin. Bahkan berpotensi menggilas Ninja 2 silinder di sirkuit. Untuk kecepatannya sendiri Ninja mono juga tergolong sadis ga jauh sama Ninja 250 2 silinder (mongga baca ulasannya disini )
Jadi untuk motor lightsport mesin trail malah lebih fleksibel untuk berbagai jenis motor. Yang sudah terbukti ya contoh diatas mesin KLX pada Ninja 250 mono.
Tapi ada loh mesin motor sport fairing yang ternyata cocok dipakai di motor trail… contohnya mensin CBR 250 yang di sematkan di motor trail CRF 250. Hal ini karena honda CBR 250 meskipun motor fairing tapi diciptakan oleh enginer sebagai kendaraan komuter dinegara maju,  power didesain lebih menonjol di bawah dan putaran tengah beda dengan ninja 250 2 silinder. Karena itu mesin CBR juga pas ditemplokin ke mesin trail 🙂

Posted from WordPress for Android

40 thoughts on “Mesin galak diputaran atas cuma cocok untuk motor sport”

      1. Maaf bro, gak tau kenapa udah seminggu belakangan ini, blog saya k suspend sendiri. Dari kmaren dah kirim email k wp tp blm dpt balesan. Ntar kalo udah gak k suspend saya kabari lg bro!

  1. Bukannya engine CBR 250 tuh memang dipakai duluan di CRF 250 om? CBR belakangan. cmiiw. Jadi memang antara CBR 250 maupun Ninja 250 mono sama2 ngambil basis engine dari motor trail

    1. Setahu saya beda. Tapi entahlah… saya juga dapet infonya dari hasil googling. Crf dulu pake unicam , cbr 250 pake dohc. Awalnya emang rame cbr bakal pake unicam tapi ga jadi. Malah pake versi bonsai dari firebladen nah CRF versi baru dah ga pake unicam, malah pake mesinnya CBR 250. Cmiiw

      1. Om Faiz bener ternyata. CRF yg terbaru pake mesin CBR (bukan kebalikannya), tapi yang versi CRF 250L. Kalo yg CRF versi kompetisi (250R) dan 250X masih pake Unicam. cmiiw maning

  2. Sepertinya dikarenakan kemajuan material mesin dan kecanggihan pengapian, sehingga satu mesin motor bisa diaplikasikan pada berbagai genre motor, selain itu efisiensi dan mengejar harga jual yg terjangkau, imho.

  3. wkwkwk.. klo pulsar jeli pake lah mesin ktm excf 250cc. jgn pake mesin indehoi nya. tp syg bajai tinggallah trong tong tong tong

  4. rata2 jalan indo pada tambal sulam..motor kenceng2 juga mo ngebut dimane..belum jalan sempit dsb..hadehhh..paling sip ya motor turing..ajib buat mbolang.hahaha

  5. Klo ane interest bgt sm Motor2 Dual Purpose..Mudah2an YAMAHA atau HONDA buat Edisi Vixion or CB150R yang model2 Enduro….

Leave a Reply

Your email address will not be published.