Kecepatan rata-rata mobil buat turing kok rasanya lebih kenceng dibanding motor ya?

Pengalaman beberapa kali turing lintas provinsi menggunakan mobil maupun motor, SF ingin berbagi opini bahwa kecepatan rata-rata naik mobil bisa jadi lebih kencang dibanding motor. Beberapa hal yang jadi penyebabnya.
image

Untuk motor perlu upaya yang lebih berat memacu motor dalam kecepatan tinggi dalam jangka waktu lama. Resiko juga lebih besar ditanggung oleh pengendara motor. Kemampuan pengereman, perlunya menjaga keseimbangan, beban perpindahan berat saat pengereman yang ditanggung pengemudi, semakin kencangnya terpaan angin yang menghantam tubuh hingga kurang stabilnya pandangan karena helm terhantam angin dikecepatan tinggi bikin pengendara motor mikir dua kali memacu motornya pada kecepatan tinggi pada saat turing. Kecepatan 80-90 mungkin dianggap pas saat turing luar kota diatas itu sepertinya terlalu melelahkan. Tidak halnya dengan mobil …saat jalanan kosong kecepatan segitu rasanya nanggung.
image

Pas balik dari Surabaya ke Jakarta pakai taruna beberapa waktu lalu kebetulan laju mobil SF sedikit pelan karena deretan mobil tertahan truk yang mengangkut beban berat, tiba-tiba wusss disalip vixion yang sepertinya terburu- buru. Beberapa saat lolos dari truk tersebut SF memacu taruna dengan kecepatan sedang. Beberapa saat kemudian SF melihat vixion yang menyalip mobil SF beberapa waktu sebelumnya. Pada kecepatan 100-110 di spedometer taruna vixion itupun tersalip. Saat itu rider vixion terlihat agak ngoyo… postur tubuhnya terlihat menahan terpaan angin , jaketnya yang ga press bodi terlihat terombang ambing oleh angin. Sedangkan SF kecepatan 100-110kpj masih nyantai, anak2 di jok belakang masih bercengkrama dengan ibundanya. Pada beberapa kesempatan dengan kondisi jalanan kosong dan aspal mulus SF bisa memacu mobil SF dikecepatan 120 dengan tenangnya. Padahal mobil termasuk mobil lawas yang termasuk jangkung, kalau mobil baru ya lebih nyaman lagi mestinya.

image
Edisi khilaf khusus tol cukup sekali ini.... ga brani lagi

Sebenernya SF pernah juga memacu tiger beberapa detik pada kecepatan 120kpj saat turing dengan bunda faiz… deru motor rasanya seperti teriak-teriak kaya orang diperkosa 🙂 , angin menerpa ga karuan, motor terasa terombang ambing , itu yang bikin nyali langsung ciut.
Kecepatan motor aktualnya memang bisa sama bahkan melebihi mobil. Namun sangat beresiko dan sangat melelahkan memacu motor dalam kecepatan tinggi dalam waktu lama. SF jelasnya ga sanggup melahap rute Jakarta -Surabaya dengan motor dalam waktu 16.5jam nonstop seperti yang SF lakukan beberapa waktu lalu bersama taruna.

Posted from WordPress for Android

51 thoughts on “Kecepatan rata-rata mobil buat turing kok rasanya lebih kenceng dibanding motor ya?”

      1. masih bingung dengan teknik selip serem itu ,,,, syerem juga yang depan ngerem :v
        edyan mobil tembus 160,,, kudunya beso bawa gopro saja :v
        berarti inovanya 170 km/jam yak didepannya :v , pasti om mario seneng :v

        1. Ya nggak mepet bgt lah… ga sampe 160.
          untung taruna agak tinggi jadi pandangan lebih luas… begitu ada gerombolan mobil didepan gas dikendorin.. eh innovanya masih ngegas saja sambil selap selip…. klo taruna dipaksa ngikut ya bisa ngguling 🙂 tau diri lah… 🙂

        1. yg jelas awalnya pengen tes xenia…di 145 an bisa nyalip, kecepatan taruna dah sulit bertambah … eh tiba2 mak wuss innova nyalip dengan entengnya… ngintil deh dibelakangnya perlahan jarum speedo naik…sepertinya kalau ga slip stream susah capai 155kpj. ketemu juga sama grandmax yg ngedrag selepas gerbang tol… kena juga di 140an. 145 an kecepatan taruna dah males nambahnya. kondisi taruna abis servis besar… tune up plus plus, carbon cleaner, kalibrasi injector, spooring balancing dll. pulangnya pake roofbag full loaded lari mentok di 125 itu dah oleng .
          entah kenapa komen bro yogas ini masuk spam semua… barusan saya keluarkan satu persatu dari ratusan spam yg ada

          1. makanya saya BBM, maaf yak kalau ganggu hehehe…kalau gada kontaknya, ay pasrah deh ada di spam terus wkwkwkwk

            oooo habis servis besar… nyosssss

    1. Ha3… kesuwen istirahate… motor memang bisa lebih kenceng tapi sungguh melelahkan dalam jangka waktu lama… kalau naik mobil kepelanen malah capek sering mindah gigi

  1. Tergantung cc dan jenis motornya kang, ane pernah dibonceng bokap pk hd fatboy. Lari 100-120kpj masih rileks ko, cuma main d rpm 3000-4000rpm aja.
    Beda dengan motor2 ane yg lain, terbsar cuma 200cc, lari 100-120 rasanya mesin kaya mau meledak…
    Kalo mesin dibawah 200cc enaknya cuma sampai 80-90kpj aja….
    Kalo 250cc macam inazuma yg pernah ane rasakan, enaknya cuma sampai 12kpj aja.
    Ga tau dah yg 650kpj keatas, mungkin mirip2 kaya hd kali…..

      1. inazuma emang rileks mas lari 120kpj,
        pernah test juga, RPM di 6000an, hampir 7000 lari 120-125kpj

        tapi kok kerasa berat buat nambah speed ya?
        kerasa kayak overdrive itu rasio gigi, top speed juga rata2 cuma tembus antara 145-150kpj

        tapi buat turing nih 2cyl cukup ajib, torsi bawah menghentak tapi halus,,, getaran juga minim banget, sayang suzuki gak serius masarin dimari

  2. mobil bisa masuk jalan tol jadi ngebut lebih tenang,ga takut ada kendaraan berhenti/belok sembarangan. kalo naik motor speed menyesuaikan motornya, dulu pernah naik mx jkt-semarang 10 jam badan langsung pegel2.

  3. 16.5 jam nonstop …., hebat.
    Istirahat berapa kali Om …., Nga pegel kaki ?? Ane aja Pas ke Padang Panjang…, nyetir 3-4 jam berhenti buat istirahat. Tp bablas nga pakai Nginap

    1. Ga pake istirahat… brenti cuma makan, isi bensin + toilet, dan sholat… pagi-sore ngejos terus… begitu malam mata minus + silindris saya ga kuat jadinya cuma lari 70kpj

    1. coba bawa avansa, speed segitu rasanya udah mau take off 😀
      kijang kapsul memang anteng sih. masuk akal karena bobotnya juga berat.

      1. avanza/xenia standar lari 100 aja limbung

        modal dikit pasang strutbar sama ganti shock lari 140 anteng.
        banyak yg udah coba mentok speedo 180. jangan ditiru hehe

  4. Takut mati oom kalo pake motor, pake mobil sih santai papa saya aja jalan 160 anteng. Kemaren sempet 1600an KM 15 jam dengan istirahat solat makan dsb.

  5. Waah suka kenceng juga niiy… kalau naik motor memang capeknya terasa jd memaksa sang rider utk lbh sering berhenti istirahat. Kalau naik mobil kan lebih santai, adem, gak cepat lelah, berkendara 3 jam nonstop masih oke.

  6. Motornya Vxion dan tiger ya jelas aja pontang-panting kena angin, pake motor yang cruiser beneran dan di jalan tol Trans Jawa….baru deh touring….ngimpi….

  7. Tergantung kondisi jalan saat long trip juga sih mas. Kemacetan di setiap kota yang dilalui sangat berpengaruh. Kalau solo touring lewat jalur selatan, kecepatan rata2 motor saya kayanya masih bisa lebih cepat ketimbang mobil deh.

  8. taruna ane cm sanggup 100kpj om,itu aj dah goyang dombret,ane pk oxxy fgx 2005 om,service rutin,cek kaki2,spooring blncing,tp speed susah nambah plus body goyang dombret,ad saran?

Leave a Reply

Your email address will not be published.