Ninja 250 mono motor yang bikin pegel, ngefek ke penjualan ga ya?

image

Jika kawasaki memang memposisikan Ninja 250rr mono sebagai pengganti Ninja 150 rr, maka motor ini akan sangat mungkin bakal dipakai harian oleh empunya… sama seperti Ninja 150RR yang hampir setiap hari SF lihat penampakannya.
Posisi menunduk Ninja 250 mono memang jadi nilai lebih saat dipakai di sirkuit… tapi jika dipakai di jalan raya untuk harian gimana?
Berikut SF kutip dari otomotifnet

Posisi duduk merunduk lantaran setang di bawah segitiga memang asyik di lintasan balap, jadi aerodinamis. Tapi di jalan raya yang padat merayap, riding setengah jam saja telapak dan pergelangan tangan sudah pegal. Setelah satu jam, bahu dan pinggang menyusul teriak minta istirahat, juga bokong karena jok tipis jadi panas, heheee… Kalau kondisi jalan lancar sih enggak terlalu masalah.

image

Apakah langkah kawasaki sudah tepat menggantikan Ninja 150RR dengan Ninja 250 RR mono yang ergonominya lebih tiarap dan lebih berat sekitar 250 kg belum lagi konsumsi bensin mono yang bakal lebih tinggi . Yang SF maksud konsumsi Rupiah/km… secara RR ga masalah nenggak premium. Kuatirnya keputusan kawasaki tersebut malah mengebiri pangsa pasarnya sendiri… alih-alih menyasar pengguna harian namun yang beli hanya penghobi saja… IMHO. Monggo berbagi pendapatnya…

Klo pendapat SF:
Apapun motornya jika dah terbiasa ya jadi nyaman saja sih apalagi kalau motor cuma satu-satunya.  Tapi kalau dah pernah jajal berbagai jenis motor pada kondisi (rute) yang sama tentu bisa menilai motor apa yang lebih nyaman.
Monggo pilih motor dengan bijak menyesuaikan kebutuhan, rute harian dan tentunya kondisi kantong :mrgreen:

28 thoughts on “Ninja 250 mono motor yang bikin pegel, ngefek ke penjualan ga ya?”

    1. kalo kondisi jalannya padat merayap sih dijamin tangan keram kang. kalo jalan lega pasti nyaman kok posisi stang kek gtu 😀 asal jgn boncengan aja hehe

  1. Sesuai dng clan Ninja …… saya rasa gak masalah ……. ini motor sport murni ……..dupakai balab oke , harianpun gak masalah asal siap dng konsekwensinya

  2. Berat banget om 250 kg, piss. Memiliki penggemar tersendiri, bebek balap saja tetap dipakai harian, padahal beli motor bebek harusnya lebih ke fungsionalitas.

  3. sbetulnya ini ninja mono cocok nya buat trackday. katanya tabloid otomotif, ini ninja lebih stabil di tikungan dibanding cbr, tarikan lebih enteng dari cbr juga

  4. hidup di jatim enak aja koq pake rr,malahan stang udah ganti yg lebih pendek,turing 400km nonstop masih enak,emang posisi menunduk enak nya di speed 80kpj keatas,dibawah 80 kurang nyaman.kalo dijakarta yg trafic nya amit2 nggilani ya nyiksa badan 😀

  5. Tetap akan ada yg beli biar gaya, tapi juga pasti akan ada yg nyesal beli karena melelahkan buat harian….ini memang nasib motor sports.

Leave a Reply

Your email address will not be published.