Edisi gagal gambotin ban vixion gara-gara ban bekas

Beberapa hari ini ada penghuni baru di garasi SF yakni old vixion…
vixion yang aslinya berkaki kerempeng ini sukses disulap jadi berkaki gambot dengan memakai velg berukuran 2.5″ dan 3.5″. Ban juga terhitung lebar untuk ukuran 150 cc yakni 110 depan dan 130 belakang. Arm vixion sendiri masih standard namun sudah digerinda di bagian sisi dalam arm agar muar ban yang lebih lebar.

Rupanaya, saat melihat ban bekas si bolot BT92 ukuran 150/60 yang terongok dihalaman, adik Ipar SF si pemilik old vixion ini tergiur mencobanya.

image

Ban belakang vixionnya langsung dibongkar… trus dibawa ke toko ban mobil untuk proses ganti ban. Proses melepas Ban IRC road winner 130/70 dan memasang Battlax BT92 150/60 berjalan tanpa kendala karena memakai mesin.

Kendala muncul saat mengisi udaraΒ  pada velg chemco 3.5″ dipadu BT92 lawas… angin dari kompresor tekanan tinggi tak mampu mengisi udara didalam ban. Nampaknya angin menerobos dari sela sela bibir velg dan ban.

image

Berbagai cara sudah dicoba seperti menghentakkan ban pada lantai, menaiki ban, dipegangi rame- rame hingga diiket pakai tali tampar plastik sembari ban dipompa tetap tak membuahkan hasil… akhirnya nyerah!!!

image

Ban IRC road winner kembali nemplok ke ban belakang vixion… sedangkan BT92 SF tinggal saja ditoko tersebut. Menurut pegawai senior toko ban tersebut, penyebab ban ga mau diisi angin yakni komponnya sudah tidak lentur lagi. Bener juga sih…. sejak pasang zeneos buat si bolot ban BT92 bekasnya nganggur dirumah. Karena menuh-menuhin tempat SF taruh saja di halaman depan yang langsung kena hujan dan terik matahari selama beberapa bulan. Kemungkinan penyebab lainnya lebar velg si bolot yang berbeda dibanding ukuran velg aftermarket vixion milik adik ipar SF. (Bolot 4.5″, vixion 3.5″).

0 thoughts on “Edisi gagal gambotin ban vixion gara-gara ban bekas”

  1. tinggal pasangin ban dalem, solves.
    tubeless jadi tube type, no problem kalo saya, ketimbang beli baru πŸ˜€

  2. Ban kan ada masa kadaluarsanya.. apalagi umurnya dipercepat dengan penyimpanan kehujanan dan kepanasan…

    1. Iya jugaa… berhubung barang bekas ya di hletakin saja.. saat ganti zeneos dulu kepikiran untuk buang ban ini… tapi kepikiran buat percobaan jadi dikeep… akhirnya dibuang juga

  3. Bukan lah itu karena groove velg-nya bukan buat ban tubeless, kan udah pernah dibahas kapan itu kalau velg ban tubeless itu groove-nya dobel, sementara velg disini rata2 buat ban tube jadi cuma single groove.

  4. pernah dahulu pasang ban tubless bekas, tp ukuranya kecil 100/xx, caranya dengan di isi ban dalam dahulu agar bibir sebelah ban nempel sempurna pada velg. kemudian ban dalam di ambil dari sebelah satunya, kemudian di isi angin seperti biasa, kalo blm bisa di gunakan tali tampar

    1. wuakakak.. itu pasti dari komen saya.
      maap lupa lupa,
      tadi bayangan saya itu dari ban ninja ke vixion doang, gak baca detail kalo ternyata bannya ukuran 150, udah digedein wkwkwk πŸ˜€
      soale sak ngertiku ukuran ninja 130, wkwkwkwk,
      kalo ban 130 bawaan ninja masih ada kok ban dalam yg cocok, bisa pake yg ukuran 120-80.
      ……

Leave a Reply

Your email address will not be published.