Ban Lebar pakai Ban Dalam?Pikir Ulang Deh

Sehubungan dengan artikel ban vixion beberapa waktu lalu, SF terinspirasi bikin artikel karena komen beberapa pengunjung yang menyarankan agar memakai ban dalam pada ban ukuran lebar.
Sempat beberapa saat SF memakai  ban dalam untuk tiger SF waktu itu tiger masih memakai velg ori dibalut ban tubeles ukuran 120/80-18 (sekitar 7 thn lalu). Problem menyerang saat tiger kena plat sehingga ban berlubang memanjang dan tidak bisa ditambal menggunakan tambalan tubeless.

image

Karena lagi bokek SF memutuskan memakai ban dalam, sembari menunggu dana untuk ganti ban tubeless. Beberapa bulan tiger SF dalam kondisi ini. Sampai akhirnya si Tiger kena paku… waduh alamat dah. Beberapa tukang tambal ban ga sanggup menambal tiger SF setelah melihat tiger SF yang sudah modif pakai cakram belakang serta ukuran ban belakang yang gambot. Jadinya dorong tiger beberapa KM sampai menemu bengkel motor yang sekaligus tambal ban. Awalnya montirnya berusaha nambal tanpa melepas roda belakang, seperti halnya saat menambal motor lainnya yang memakai ban dalam. Setelah angin dikeluarkan ternyata bibir ban masih menempel rapat pada bibir velg sehingga ban dalam gagal dikeluarkan untuk ditambal. Ya terpaksa bongkar ban belakang… setelah diinjak injak ban luarnya akhirnya lepas dari bibir velg dan bisa mengeluarkan ban dalamnya… pantesan bengkel ban biasa ogah bongkar tiger SF.

image

Itu masih dalam kondisi ban ukuran 120/80 lohnya… belum lagi ukuran ban diatasnya pastinya bakal sangat susah mengeluarkan ban dalam untuk ditambal. Belum lagi resiko velg rusak sangat besar. Jadi saran SF jika anda memakai ban lebar 120 keatas jika bocor dan ga bisa ditambal mending ganti ban deh. Karena akan merepotkan dan ga praktis jika bocor.

40 thoughts on “Ban Lebar pakai Ban Dalam?Pikir Ulang Deh”

  1. Velg jari2 ukuran nanggung 2.50 dibalut ban 110/70 17. Padahal gak besar2 amat, tapi pernah sekali ditolak tukang tambal pinggir jalan. Malah jadi curiga kalo dia penebar paku, soalnya peralatan cuma seadanya persis tukang tambal dadakan…

      1. Takutnya sih begitu… Soalnya kalo memang orang bener2 kerja mah gak mungkin nolak rezeki dan malah nyuruh ke tukang setelahnya yang dia bilang perlengkapannya lebih komplit. Ya mudah-mudahan aja tebakan saya salah…

  2. setuju bang… memang susah menambal ban dalam dengan ukuran ban besar dengan peralatan seadanya, malah kalau tidak hati hati pelek kebanggaan bisa cacat bikin galau….( pengalaman pribadi)

  3. waduh.. gitu ya.
    padahal analisis saya mas SF gak bisa nambal itu karena arm tiger yg seupil alias sempit.
    ban 120 itu mentok banget di swing arm tiger.
    arm tiger bahkan lebih sempit dari arm motor 150cc vixion. itu makanya dari pabrik si tiger cuma dipasang ban cungkring ukuran 3.00 (tilam) atau 100 (tirev). atau bannya yg kaku dan nempel banget ya…
    kalo ban tube type sih masih bisa dipake ban dalam, kalo yg tubeless eeehh ternyata sulit dicongkel 😀

  4. not recomended untuk negara jakarta 😀
    kalo di desa kaya ane sih jarang ranjau, paling banter ranjau tai kuda 😀

  5. Gimana dengan supermoto yg bannya bisa 140/80-17… Velgnya jari2 lo….. Apa minta bantuan planet ban aja, d planet ban bisa bikin velg jari2 jadi tubless…
    Yg serem lagi gimana harley davidson yg model classic… Velg jari2. Bannya bisa 200-16.
    Eh kawasaki estrella ban belakangnya ukuran berapa ya? Trus pk ban tubless ga? Kan velg jari2 tuh.

    1. Yup klo ga mau pasang tubeles ya resiko tanggung sendiri… apalagi kalau motornya ga ada standar samping.. kata tukang ban mending tolak saja daripada ngrepotin 🙂

  6. Saya dulu pake BT92 150/60 pernah ngalamin ban dalam “swalow” pecah di bawah flyover sumarecon. gak ada tukang tambal yang mau bukain . udah nyamperin 4 tukang tambal. akhirnya dipaksa jalan sampai toko ban yang punya alat press deket grand mall. datang jam 9:00 nunggu sampai buka jam 10:00 . gila… gagal jemput pacar, telat kekantor, harga ban dalam + pasang yang mahal. ckckckck
    KESALAHAN YANG MAHAL

  7. Senasib, kalo perjalanan luar kota, yang paling saya cemaskan ya ban bocor. Pernah beberapa kali bocor, kebetulan masih dalam kota (jogja), jadi bisa saya larikan ke toko ban yg punya alat buat ngeluarin ban dari velg. Karena kalo di tukang tambal ban pasti ditolak mentah2. Pernah juga saya mau bayar double, tetep mas nya nggak mau. Solusi nya, tutun motor ke toko ban terdekat.

    Saya pakai 130/70-17 untuk dtracker saya.

  8. Kutukan ban tubeless yang gede harus pakai mesin bukanya, saya pernah coba buka ban tubeless 130/70-17 tanpa mesin seperti di youtube modal 2 bilah kayu, 1 jam kebuka masangnya perlu kompresor dinding tubeless terkeras bt45, irc, michelin, yg lain rada lumayan lunak, conkel pakai 2 obeng min sendok baja, dilindungi kain/karet ban dalem jebol bibir velg aman eeh kawat ban bibir bengkok korban 1 ban untung sdh 1 tahun kepakai. (jaga2x sewaktu2x keluar kota sdh tahu triknya ( enak ban tubeless mobil ngak masalah wk wkw wk)

    1. Anjirr lngsung dua sekaligus ban tubeles pkaian byson saya bocor , ban belkang bisa di tambal tpi bagian depan udh gk bisa, kata si tukang bengkel tkut lobang nya makin besar, terus di sarankan makai ban dalam.
      Minta saran nya dong?

  9. Anjirr lngsung dua sekaligus ban tubeles pkaian byson saya bocor , ban belkang bisa di tambal tpi bagian depan udh gk bisa, kata si tukang bengkel tkut lobang nya makin besar, terus di sarankan makai ban dalam.
    Minta saran nya dong?

Leave a Reply

Your email address will not be published.