Edian ternyata korban benang layangan sangat banyak, seharusnya ada aturan khusus

image

Monggo mampir ke artikel terdahulu mengenai bahayanya benang layang-layang (baca disini) , dalam sehari banyak komentar pembaca yang menceritakan pengalaman jadi korban keganasan benang layangan aduan…

potretbikers
pada 2 April 2014 pukul 1:26 am berkata: Ganti
aku pernah tersangkut juga, untungnya nutup sampai leher si Masker….jadi

ketolong

mas huda
pada 2 April 2014 pukul 5:04 am berkata: Ganti
Beuh… ngeri, di kaskus ada yang sampe operasi hidung lho

semutmerah
pada 2 April 2014 pukul 5:36 am berkata: Ganti
ane pernah om. kena dibibir. kejadian di sukamiskin bandung. ke dokter terdekat ga bisa. ke rs ujung berung ga punya benangnya. segitu udah jauh. darah dah bercucuran sampe lemes. akhirnya dijahit 11jahitan di rs al islam… jauh bgt dr tkp. smpe skr msh phobia sm benang layangan….

st3v4nt
pada 2 April 2014 pukul 6:40 am berkata: Ganti
Teman saya kena di Jari di daerah Tomang, uratnya putus dan mesti di operasi di RS. Saya sendiri kena di kaki sendal yg dipake sampai belah kena benang. Makanya di PCX saya pake wind shield yg tinggi supaya aman dari benang layangan….main layangan pake benang gelasan di jalan memang moron….ortunya yg ngebiarin juga moron….

subaru
pada 2 April 2014 pukul 9:54 am berkata: Ganti
gw waktu kuliah kena di leher.. untung ketahuan duluan n gw putusin pake telapak tangan (masih beruntung benangnya bukan yang tipe super ulet)

dedisuryana
pada 2 April 2014 pukul 12:01 pm berkata: Ganti
pemain layangan, memang seharusnya dijauhi kalo lg motoran.. bukannya sombong, toh kalo kita “apes”, yg main atau keluarga pemain mau tanggung jawab? 😀

tempo hari jg pas lg cuci motor, sekalian bersihin rante, banyaaaaaak banget lilitan benang di gir belakang, susah banget mutusnya modal tangan doang. harus make gunting atau pisau dapur baru bisa keputus -..-” untungnya lilitan benang ketahuan, coba kalo enggak, bisa “ngunci” gir belakang kalo lg jalan

gc133hijrah
pada 2 April 2014 pukul 2:15 pm berkata: Ganti
Ane pernah kena, didaerah cianjur selatan…. Safety gear udah semua… Tp leher yg kena sayat…. Alhamdulillah ane sempat refleks nahan benang gelasan d leher dengan tangan yg berbalut sarung tangan meskipun ane harus jatuh, karna motor GL ane berhenti tanpa sempat ane tarik kopling. Jd safety gear aja ga cukup kalo turing d indonesia…. Rapatkan jaket sampai menutupi leher……

Achmad Sya’roni F
pada 2 April 2014 pukul 5:06 pm berkata: Ganti
beberapa tahun yg lalu bapak saya juga kena bagian muka sampai sobek. yang mainin di tengah kampung tapi benangnya kemana2 jadi ga ketahuan. dibawa ke rs biaya jahitnya 2juta

image

Sepertinya perlu tindakan tegas dari aparat karena sudah terlalu banyak korbannya. Apa nunggu sampai anggota DPR, pejabat negara, atau orang penting menjadi korban hingga ada ketegasan soal pelaku adu layangan?
Tadi SF sempat berdiskusi dengan seorang rekan…  harusnya layang-layang aduan dilarang dilakukan radius beberapa km dari jalan raya. Meski dilakukan dilapangan kalau layangannya sampai tinggi lalu putus karena kalah beradu benangnya akan terbentang jauh. Sepanjang jalur benang tersebut menjadi jebakan maut.
Atau perlu sekalian dilarang saja layang-layang aduan ini?

image
Kalau diadu keindahannya sih Oke saja. Pic: http://lintasmaduranews.blogspot.com

18 thoughts on “Edian ternyata korban benang layangan sangat banyak, seharusnya ada aturan khusus”

    1. SETUJU.
      nglarang anak bawa motor aja susah. yg ada malah seakan diijinkan oleh ortunya, miris lihat anak SMP bawa motor kelas wah, katakan FU, vixion, mx, dengan badan mereka yg kecil ya bisa dikatakan WAH motor2 itu.

  1. memang berbahaya sih.
    pernah kena benang juga di kampung mantan pacar yg sekarang jadi istri. tapi untungnya kaca helm posisi tertutup. kalau gak ya mungkin wajah ini bakalan bercengkerama dengan jarum+benang jahit.
    begitulah efek semakin padatnya pemukiman.
    jaman kecil dulu kalau main layangan pasti di lapangan atau di sawah.
    mainnya rame-rame, jadi bisa sekalian aduan.
    kalau sekarang memang lahan untuk bermain sudah berkurang. akhirnya ya mainnya di sembarang tempat.

  2. Sampai sekarang masih ada bekasnya d leher ane,
    saran aja, jika kita tau bakal lewat lapangan yg banyak pd main layangan sebaiknya tutupi leher dengan jaket sampai full…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.