Kenapa harus ertiga gx manual

Awalnya SF sungguh berniat meminang Innova diesel second…. pertimbangannya karena kenyamanannya… tapi karena kualitas solar Indonesia yang dikuatirkan kurang ramah dengan mesin commonrail innova serta perawatan yang menurut rekan SF cukup menguras kantong bikin SF berfikir ulang. Kok pas iseng-iseng browsing nemu komparasi innova diesel dengan maruti ertiga diesel yang dilakukan media India (monggo googling sendiriΒ  πŸ™‚ banyak komparasi 2 kendaraan ini )Β  kaget juga karena diberbagai aspek maruti ertiga diesel bisa menyaingi innova padahal beda kasta. Semenjak itu SF jadi sering menggali info soal ertiga…

image

Ngomongin ertiga tentunya ga lepas dengan mobilio yang saat itu lagi booming beritanya. Racun juga disebar oleh seorang sahabat SF yang menceritakan betapa puasnya dia setelah meminang mobilio.
Komparasipun SF lakukan secara online mengenai kedua mobil ini…
Hasilnya sudah SF share beberapa hari lalu (cek disini).
Tentunya kurang sreg kalau hanya membandingkan secara online tanpa mencicipi langsung. Nyonyapun segera digandeng menuju dealer suzuki … sejenak merasakan kabin ertiga, mengamati interior, mencoba posisi duduk di masing-masing baris… racun pun disebar sang sales… kursi tengah bisa digeser mundur 24cm, konsumsi bensin irit, ac duingin, dan terutama interios ga kalah dibanding mobil mewah. Nah disini bunda keracunan akut seperti halnya SF.
Selanjutnya ke pameran honda untuk mencicipi mobilio. Begitu bunda membuka kabin dan duduk di jok depan… trus langsung mengernyitkan dahi… kok interiornya gini ya… diluar kabin SFΒ  diiming-iming sales mengenai mesinnya yang powerfull dan irit, model sporty, serta jaminan nama besar honda.Β  SF pun tergiur… gimana tidak? power lebih besar namun juga bisa irit. SF kemudian menyusul bunda masuk ke kabin mobilio.. dan memang kesan nyaman dan mewah yang SF dapat saat nyoba ertiga ga SF dapatkan. Segala kelebihan mobilio akhirnya kurang SF pertimbangkan lagi. Nampaknya honda punya banyak PR di sisi interior terutama dashboard mobilio.
Ertiga telah diniatkan terutama transmisi matic. Kendala kembali SF hadapi karena SF ga bisa meminang ertiga baru di Bekasi mengingat KTP SF masih Surabaya… meski ditawari nembak KTP hanya dengan biaya 750rb tetap SF masih ragu legalitasnya. Belum lagi urusan kelengkapan surat kendaraan dll yang butuh waktu 2 mingguan… bikin SF makin ga sreg, padahal saat itu iming-iming cashbackΒ  cukup menggiurkan 13jt potongan harga plus bonus asesori gps,talang air,karpet, solar guard, dll.
Akhirnya SF putuskan untuk hunting ertiga bekas dengan kondisi mint. Karena susahnya cari ertiga matic bekas seperti keinginan bundaSF, SF berusaha mengalihkan minat nyonya agar mau cari ertiga manual… berbekal info jika mobil manual lebih irit bensin, irit perawatan, harga jual stabil plus pedal kopling ertiga sangat ringan karena sudah mengadopsi kopling hidrolis bikin bundaSF akhirnya luluh… akhirnya Ertiga GX putih tahun 2013 jarak tempuh 5000km berhasil SF dapatkan.

image

Ini adalah keberuntungan kedua SF dalam meminang kendaraan bekas. Yang pertama Ninja 250 mulus SF dapatkan dengan KM 600an, harga selisih 8jtan dibanding barunya. Kali ini ertiga SF dapatkan dengan selisih 25 jt dibanding harga baru (klo ada cashback masih selisih 15 jtan)

image

Ga ada penyesalan meminang mobil ini karena ternyata menawarkan segala kelebihan . Misalkan mesin cukup powerfull dan irit (apalagi dibanding taruna SF), speedometer digital dengan informasi lengkap termasuk suhu,konsumsi bensin, dan jam, kursi pengemudi bisa naik/turun, maju/mundur, kursi tengah bisa mundur 24cm jika mobil hanya digunakan 2 baris,kabin cukup kedap, dan interior yang bikin serasa didalam mobil mewah…. selisih budget dibanding mobil baru bisa untuk menambah hiburan untuk keluarga. Eh ya hampir lupa saat beli mobil ini sudah dilengkapi GPS garmin, Sarung Jok, karpet dasar, dan assesori lainnya.
Review akan SF lakukan di lain waktu.. biar ga dikira SF membelot jadi blogger roda 4 :mrgreen:

73 thoughts on “Kenapa harus ertiga gx manual”

      1. Ertiga itu…
        kalo dari depan seperti swift(kurang fog lampnya saja)
        dari samping terlihat swift di panjangkan dengan gaya MPV
        dari belakang, hmm seperti terlihat kosong tapi manis. kalau bumper belakang diganti dengan yang ada dual kenalpot jadi terlihat agresif.
        Tapi kenapa ya, saya lebih tertarik lagi dengan saudara kembarnya, Masda VX-1 terlihat lebih agresif. entah kenapa…?

  1. kalo kata honda, budget segitu baru dapet mesin bagus. kalo mau interior mewah, wani piro? :mrgreen:
    nggak masukin grand livina seken sebagai opsi om? soalnya kan dari mesin cukup oke, irit dapet, tampilan lumayan, belum terlalu lawas juga untuk harga seken yg sama dg ertiga.

    1. Dikantorku buanyak yg pake livina…. dan beberapakali nyoba jadi pengemudi maupun penumpang sama2 kurang sreg… sayanya gedhe kabin livinanya sempit…. sempet dibangku belakang cuma 3 km saya langsung protes pindah tengah karena ruang kaki dan kepala ga banget… miring sana sini bikin pegel. Eh dibangku tengah diisi bertiga saling overlapping(pinjem istikah kobayogas) he3…. acnya juga kurang sejuk klo buat rame2 (entah memang bawaan atau karena perawatannya). Intinya kabin kurang luas, dan ground clearance kurang tinggi

      1. jauh lebih lega ertiganya mas? padahal sepintas nampak panjang livina..memang sih kalo dari tinggi keliatan livina pendek..
        ground clearance nya beda dr diisi sendiri atau pas full muatan mas?
        kalo dari segi tanjakan gimana mas ertiganya? kan sering liat di BC itu ertiga dan livina..

        1. Kabin ertiga sungguh lapang nih pernah disiksa kobayogas disini http://kobayogas.com/2013/10/18/full-test-ride-suzuki-ertiga-mt-ke-anyer-as-driver-performa/
          Soal GC juga lebih tinggi Ertiga
          Saat jadi penumpang livina (full loaded) sempet kena polisi tidur waktu laju mobil kurang pelan. Ertiga saya blm jajal tapi dari spek GC masih tinggi ertiga. Tanjakan blm pernah jajal. Tapi saat di nagrek pas macet2an livina oke2 saja tuh. Dengan cc dan tenaga lebih besar kudunya GL cukup lumayan tapi katanya juga gigi bawah GL panjang jadi mengurangi kekuatan saat nanjak. Ertiga saya cuma pernah jajal tanjakan atrium senen saja.,, he3..,, jadi ga bisa komparasi. Soal speed menang GL tapi ga penting bgt lah ertiga yg full loaded saja bisa 170kpj kok…GL jelasnya lebih…. tapi ga bakal pernah saya lakukan πŸ™‚ … begitu juga soal handling… di kecepatan tinggi lebih stabil GL. 140 is my limit…. ertiga cukup mumpungi kenyamanannya di kecepatan ini.
          intinya cari saja kelebihan mobil yang anda butuhkan/prioritaskan… kebetulan kelebihan pada Grand Livina bukan yang saya prioritaskan.

          Ssst… fyi saya suka mabok kalau jadi penumpang mobil rendah πŸ™‚
          Memilih mobil tunggangan memang butuh pertimbangan matang… set prioritas anda, dan tentukan pilihan… gunakan literatus dari pihak independen bukan dari pihak yg punya kepentingan

          1. yep setuju om kalo cari referensi jangan di yang berkepentingan..makanya aku tanya ke dulur-dulur blogger yang tentunya sudut pandangnya lebar.. πŸ˜€

            nah, kembali ke kebutuhan juga om..kenapa mikir r3 sama gl karena nyari nyaman..apalagi sebelumnya dari sedan tentu senengnya buat ngebut.. :mrgreen:

            nah itu mas pemikirannya ke ground clearance dan kemampuan tanjakannya mas..kalo dari pengalaman dulur-dulur blogger nggak masalah ya berarti aku bisa ngasih rekomendasi ke yang butuh itu mas.. πŸ˜€

            matur nuwun untuk masukan dan review singkatnya mas.. πŸ˜‰

  2. Wedew punya tunggangan ‘anyar’ nih ceritanyaaaa…
    Berarti slogannya sekarang suzukikunaiki.
    Saya pernah naik ertiga tapi sebagai tebenger. Lumayan nyaman, bawaannya jadi ngantuk. Ditambah jalanan macet. Tapi susah bobok karena diomelin sama yang punya mobil diminta nemenin ngobrol wkwkwkwkwk.
    Numpang urun rembug aja kayaknya transmisi matik mahal perawatan nggak juga sih, karena :
    – nggak ada kampas koplingnya cmiiw. So nggak ada ritual kampas habis lantas turun girbok untuk ganti kampas baru. Klopun girbok matik yang udah berumur tapi masih sehat diturunin itu untuk membersihkan/nguras oli. Untuk usia pemakaian kampas kopling manual ya tergantung pemakaian. Jika mobil sering dibetot + slip kopling kayak narik rx-king ya bakalan cepet selip hehehehe…
    – usia oli matik yang rata-rata hingga 150rb km (tergantung rekomendasi pabrikan masing2). Bahkan saya pernah miara sedan mercy rekomendasi ganti oli matiknya tiap 200rb km (tertulis dibuku manual). Mobilnya sampe buluk terus dijual oli matiknya belum ganti wkwkwkwk. Namun justru disitulah kelemahannya. Banyak user mobil matik yang telat/kelupaan ganti oli. Karena justru pantangan terbesar girbok matik itu klo telat ganti oli. Buahayaaaa. Bisa langsung jebol.
    – Semua girbok matik dirancang pabrikan, tahan seumur hidup mobilnya (asal nggak telat ganti oli). Banyak yang bilang mbenerin girbok matik klo udah rusak mahal. Itu benar adanya, tapi perasaan mbenerin girbok manual klo jebol lumayan berasa juga kok. Pokoke selama mobil standar nggak dipake rally, nyentul, slalom, ngedrift, dll dijamin semua girbok awet baik matik maupun yang manual.

    Baydewey depan rumah saya tempat sampean dulu sering makan mie ayam udah berubah jadi rumah bertingkat tiga tuh ckckckckck…
    Maen2 lah kerumah. Punya mainan baru niy. Ntar boleh test ride deh hehehehe…

    1. Miara Matic itu emang gampang-gampang susah sih.
      Kuncinya di Oli. 20rb ganti oli, 40rb di flush. itupun cuma 2 liter. Beda Kl nge flush…, bisa habis 6-7 liter. nga ada cerita ganti kampas kopling.
      Cuma apesnya kl ECT-nya kena (ECT = electronic Control transmission)…, Harga partnya bikin Pingsan tabungan. Sebagai gambaran…, ECT si “kaleng” harga partnya 9.5 jt

      ECT ini part yang mengontrol kapan harus pindah Gigi. Pas ngebejek, gigi baru pindah di +/- 5000rpm, pas lagi santai di 1500-2000rpm.
      kl konvensional mengandalkan tekanan Oli untuk pindah gigi

    2. Ya sih dengar pendapat beberapa orang juga gitu… itu buat ngeles ke nyonya biar ilfill sama matic πŸ˜†
      @demungan:beberapa waktu lalu sempet lewat daerah situ…. maklum nyonya penggemar andakar tapi sayangnya kemalemen. Kira2 klo parkir didepan rumah ganggu trafic ga ya…. soale mobil juga sliweran disitu kan

      1. Gak masalah mas. Garasi rumah masih bisa menampung tamu yang pakai roda 4 kok hehehe. Lagian pake bolot aja lah. Lebih simple gitu xixixixi…
        Apalagi klo datang malam. Kan sekarang didepan rumah ada yang usaha nasi uduk lho. Sebelah rumah buka nasi goreng, mi goreng/rebus, kwetiauw. Pokoke kenyang lah hehehe

      1. 750-1jt itu ngurus ktp jakarta ya? kalo saya mending administrasi pendaftarannya aja yg dibawa ke daerah, kena otr daerah ga masalah. apalagi di perantauan alamatnya ga tetap (belum punya rumah) jadi males kalo tiap pindah ngurus ktp lagi

  3. oot share pengalaman pindah ktp jogja ke jakarta
    bikin skck ke kelurahan, polsek, polres
    cabut ktp jogja ke kelurahan, kecamatan dan dinas catatan sipil dan kependudukan minta surat keterangn pindah (ktp asli ditahan)
    minta rekomendasi rt rw daerah yg dituju di jakarta
    minta rekomendasi jaminan tempat tinggal di daerah yg dituju di jakarta
    bawa akta lahir, skck, rekomendasi rt rw, surat keterangan kerja di jakarta, jaminan tempat tinggalsurat keterangan pindah ke kelurahan daerah yg dituju di jakarta
    dari kelurahan di jakarta akan memberikan surat pengantar ke dinas catatan sipil dan kependudukan
    Dinas catatan sipil akan memberi surat pengesahan dan kembali ke kelurahan untuk foto ktp (nunggu 14 hari kerja)
    setelah foto nunggu proses ktp dan KK baru selesai
    setelah ktp dan kk jadi maka minta tanda tangan dan cap rt di kk asli lalu kembalikan ke kelurahan
    setelah dicap kelurahan maka kk sudah jadi, kasih copynya ke rt yang asli buat kita
    KTP dan KK jadi

    Biaya sebenarnya gratis kecuali SKCK, kalau di jogja kel dan kec minta adm sekitar Rp 2000, di jakarta (kel pancoran) dan dinas catatan sipil free kecuali di RT kasih 50rb

    1. Waduh ngurus ginian kudu cuti besar saya …ha3… dines saya pindah2 jadi no use ngurus pindah domisili… apalagi kendaraan saya 4 biji. Jadi dipertahankan domisili homebase… repotnya ya soal kendaraan ini

      1. gak cuma cuti besar cak… cuti raksasa kalo memang ngurus sendiri apalg jarak kota nya jauh πŸ˜€
        waktu saya ngurus naturalisasi dari bonek ke arem2mania (krn nyonya emoh jd bonek) cuti sampe bolak balik…
        ngurus pengantar dr RT, RW, Kelurahan dan kantor polisi 1 hari,
        ngurus di kecamatan cuti lagi 1 hari,,,,, nunggu seminggu,,,,, ngambil pengantar yg dah jadi dan bawa ke dispenduk cuti 1 hari lg…. nunggu 2 minggu untuk ke dispenduk lg buat ngambil pengantar ke kota tujuan cuti 1 hari lagi..
        kalo soal biaya sih banyakan duit yg keluar buat bensin sama nyemil dijalan…

        Harus nya itu dilakukan juga di kota tujuan,,, tapi kadung keseringan cuti yo wes pengurusan ktp baru di kota tujuan nitip orang kelurahan πŸ˜€

      2. ya memang mahal di waktunya sama beli tiket mudik :D, tapi sebenarnya semua bisa diwakilkan kecuali skck dan foto ktp karena harus cap sidik jari.Untuk cabut berkas di jogja minta tolong sodara, tapi ternya jika ktp daerah mau pindahke jakarta harus bawa skck jadi ya terpaksa mudik sehari ngurus skck. Sebelumnya ada yg nawarin ktp+KK 1,5jt tapi begitu dikejar, katanya jakarta selatan sulit, ga punya chanel. yo wis akhirnya urus sendiri begitu jadi lumayan puas dapat pengalaman.

  4. Ooo jd itu alasannya ambil manual…. Jakarta sama sby itu macet2nya bikin esmosi, jd pk mobil manual d kedua kota itu aga ga rekomen….. Matik is the best buat kota2 super macet…..

      1. Sejujurnya saya pengen tau kemampuan melahap jalan labil. Soalnya high ground clearance kalo ga disertai intake-outtake (kalo ga salah istilahnya kayak gt, maksudnya masuk dan keluar nya mobil yg dipengaruhi dr design body depan blkg dan jarak roda ke posisi body terujung mobil) yg pas jd percuma

  5. kakak saya diracun R3 ga mempan, pilihnya Avanza alasannya cuma “harga jualnya jatuh” ya saya bilang kalo mau harganya ga jatuh ya beli tanah aja :mrgreen:

    1. Hrg mobil bks skrg pada jatuh, mau merk Toyota sekalipun. Saya mau jual Xenia aja susahnya minta ampun. Pada nawarnya murah2, apalagi pedagang yg nawar, bisa bikin nangis bombay. Untung aja ada sepupu pas butuh mobil buat kantornya, dan dia tau gimana saya memperlakukan barang2 saya. Nego dikit lepas deh…

  6. dah nyobain ertiga punya sales suzuki minggu kemarin, emang cukup wow mobil ini. kabinya hening dan bantingannya juga cukup lembut. sayang test drivenya cuma sebentar dan jalannya relatif bagus jadi blm bisa membandingkan dengan all new GL. kl dari kelegaan kabin emang lebih lega ertiga karena biar dimensi lebar ertiga dan GL mirip2 tapi ketebalan panel pintu GL lebih tebal dan juga ertiga lebih tinggi jadi kesannya lapang, tapi dibanding duo avaza – xenia masih legaan duo itu deh kayaknya. mengemudikan ertiga feel yang saya rasa seperti mengemudi mpv lainnya, serasa tegak dan tinggi, beda dengan mengemudikan GL yang feel-nya semi-semi sedan, jadi serasa agak ndelosor dan rendah. dibanding duo xenia-avanza saya lebih menjagokan ertiga untuk fun mengemudinya. tapi kl buat naik2 gunung emang FWD (ertiga, GL, mobilio) bakal kelabakan dibanding RWD (avanza-xenia), kalo gak dalam kondisi bermacet2 sih okey serasa gak ada bedanya (di tol cipularang yang jalannya naik turun, GL masih bisa salip-salipan dengan avaza 1.5, tapi giliran kena macet di nagrek yah… yang ada hanya berdoa semoga kopling gak sampe gosong), mungkin ini salah satu penyebab duo xenia-avanza masih berjaya (secara ertiga lebih wow dibanding duo tersebut, tapi sekarang tetap aja gk berkutik penjualannya). btw, ertiga emang lebih wow dibanding xenia-avanza, dan kemarin saya dapet tawaran diskon 17 jt + talang air buat ertiga tipe GL dan GX (kaca film, karpet dasar dah jadi fitur standart katanya), bikin ngiler sih tapi hati ini masih belum pindah dari All New GL.

    1. Sepertinya GL kelasnya sedikit diatas ertiga… tapi kurang sreg bagi saya yg bongsor ini… blm lagi di lingkungan perumahan saya masih sering ditemui jalanan amburadul dan polisi tidur

  7. Serena C26 enak juga tu mas, lega plus Panaromic roof. badan XXXL bisa duduk dengan nyaman….ono rego ono rupo

    1. belum siap mental klo merk amrik… sodaraku pengguna zefira di Jogja kalau butuh parts hunting ke atrium senen- jakarta. kalau beli di dealer harganya mengenaskan! πŸ™‚

  8. “berbekal info jika mobil manual lebih irit bensin, irit perawatan, harga jual stabil”. ini hanya mitos. sebegai blogger otomotif hendaknya lebih bijak bikin blog dan pernyataan seperti ini. coba cari informasi yang dilandasi bukti dan ilmiah.

    1. Monggo baca komen diatas mas bro, banyak share dan saling bertukar ilmu. Dimanapun mobil manual lebih irit dibanding matic mas bro, soal perawatan okelah bisa dibilang sama, trus harga jual dipastikan juga bagusan manual.

      1. – lebih irit manual itu betul. No doubt. Terutama pemakaian dalkot. Klo lukot relatif sama aja 11-12.
        – perawatan menurut saya lebih simple dan murah matik (subjektif).
        – resale value so far sih dari pengalaman pribadi bbrp kali pakai dan jual lagi mobil matik gampang banget dan harganya pun lumayan. Untuk jabodetabek dan kota2 besar yang dominan macet yah. Tapi untuk yang domisili diluar kota besar mungkin lebih laku versi manual.

        1. nah kemaren juga sempet tawar menawar manual dan matic…. dapet mobil matic 5 juta lebih mahal dibanding manual. kondisi mobil kurleb sama. padahal kondisi baru matic 10 juta lebih mahal dibanding baru.

        2. nih salah satu artikelnya. kalo mau di google sih banyak. kalo matic konvensional dulu sih iya boros. hari gini matic boros?

          1. Sip saya sedang siapkan artikel matic vs manual… mungkin bisa diperhatikan di artikel diatas prioritas diawal kami cari matic loh… mitos itu untuk bujuk nyonya biar setuju ke manual sesuai kehendak saya. Yang jelas alasan saya meminang mobil manual ga berhubungan dengan 3 mitos tersebut. Sabar artikel sedang digodog πŸ™‚ paling besok saya launch

        3. jika skill anda tinggi saja baru mobil manual bener2 irit. karena reaksi bawa mobil di tanjakan, di turunan gunung (tinggal ubah ke N), mengkombinasikan variasi gigi di setiap trek, ini yang butuh skill πŸ˜‰

          sesungguhnya mobil matik itu terlalu canggih. teknologi ini dibuat untuk membuat irit. bener irit. tapi memang gak seluarbiasa yang manual. cukup tanpa skill mumpuni kita bisa bawa mobil matik jadi irit, ya tinggal gassss polll rapopo πŸ˜‰

          *mobil matik bisa irit jika berjalan dengan konstan. jika stop n go siap2 duit beli bensin πŸ˜€

          http://mobil.otomotifnet.com/read/2010/04/07/9814/158/22/Tepis-Mitos-Seputar-Transmisi-Matic-Agar-Tak-Sesat —> di artikel ini katanya mobil matik gak bisa diderek, itu salah. TAPIIIIIIIII kalo mogok JANGANNNNNNN didorong OKE!!! πŸ˜‰

          Jangan juga derek mobil orang lain. Jangan kejut juga gasnya. Bisa rontok ntar gigi2nya.

          Katanya perawatan murah. IYA, asal rajin ganti oli mesin sama oli gear matiknya. DOUBLE ya bayarnya. Ya kalo gitu ganti oli gear matik aja. Lagian jarak servisnya beda sama oli mesin. :mrgreen:

          MATIK buat akselerasi itu KESALAHAN BESAR. MEski bisa laju dari manual akselerasinya, itu sudah menyalahi teknologi ini dibuat. MATIK dibuat untuk kemudahan dan irit.

          Dan salah juga kalo matik enak buat macet. Bener enak gak gas. Tapi gak enak juga kalo harus nguras kantong dan membuat polusi udara. Kalo mau beli MATIK dan MATIK juga mesinnya biar bisa mati sendiri kalo gak bermanfaat. KAYAK vario 125 itu loh. apa sih namanya. πŸ˜€

          MANUAL itu lebih ke skill sih. Saya paling suka DOWNshifting gear tanpa REM. Itu sensai yang gak bisa dibuat oleh mobil matik. Brummmm brummmm…. knalpot racing…. bummmmmmm. Huahahahahahaha πŸ™‚

        4. satu lagi salah kaprah. N (netral) tidak lebih irit dari memasukkan ke gigi. selain tidak lebih irit juga bahaya. please blogger bikin artikel yang baik, jangan terus menerus pembodohan.
          ini bukan mau jadiin matic vs manual. cuma saya tergerak untuk meluruskan banyak salah kaprah yang selama ini beredar. sebagai hobiis otomotif apalagi blogger hendaknya lebih bijak.

  9. kijang innova diesel gak masalah kok mas pake biodieselnya pertamina.udah lama jg sy pake….first generation innova diesel tahun 2005.konsumsi bahan bakar jg jauh lebih hemat dibanding yg versi gasolinenya.cuma mmg dia hrs ganti oli mesin lebih sering,setiap 5000km.btw denger2 ertiga mau ada versi dieselnya….lg test running skrg

  10. saya pilih manual kalo suka ke luar kota. dengan skill dan jam terbang bisa bikin mobil irit. mobil bisa negebut pula. hehe πŸ˜‰

  11. dapat harga berapa om? pengen ngeracunin bapakku ertiga,jazz, atau grand livina tapi paling nggak mempan, sesama penyuka mobil susah saling ngeracunin wwkwkwkk

Leave a Reply

Your email address will not be published.