61 comments on “Pembahasan soal matic dan manual rame juga ya… ini alasan saya pilih manual

  1. Betul. Tergantung lokasi.
    Kalau di daerah luar jakarta saya kira manual sudah cukup.

    Saya akhirnya pake matic selain krn kemacetan juga supaya istri yg bawa mobil. Istri kagok kalau sdh tanjakan dan turunan. Sejak ganti matic, mobil dibawa istri utk keperluan rt dan antar jemput anak. Lebij safety ketimbang pakai motor

    • Sip om… mobil saya jarang kekota πŸ™‚ di bekasi kota harapan indah jalannya kalau muter2 daerah situ mah jarang macet. Beberapa kali PP ke tangerang ngurusi surat ertiga kena macet parah masih bisa menikmati mobilnya kok… supir juga ga pekel… abis pake taruna yang koplingnya berat pindah ke ertiga dengan kopling hidrolis yang empuk bedanya jauh. He3…. pemakaian utamanya ntar Jakarta Surabaya… belum dijajal klo soal ini

  2. masih ngeri pakai metik, pernah nyoba injek gas langsung ngeloyor mauk parit, maklum jarang pakai rem kecuali untuk berhenti dan situasi mendadak…biasa main kopling dan gas untuk menurunkan laju kendaraan bang

  3. Mau matik mau manual tetep lebih enak disupirin mas. Yah palingan penyesuaian sedikit membiasakan duduk miring kira-kira 90 derajat dari moncong mobil. Jika udah terbiasa sih gak masalah. Full musik live lagi.
    #naek angkot wkwkwkkwwkwk

    • Bagi kaum beruang kurang nyaman duduk di angkot… kaya saya ini bisa2 ditarik double… apalagi semenjak pindah rumah sekarang lebih subur..he3….

  4. yup, kelemahan matic, kalo mau nyalip harus injak gas dalam-dalam, begitu ketemu powernya seakan speed langsung melonjak seketika. kalo gas dilepas masih ngloyor. satu-satunya penghenti cuma rem aja. engine brake cuma ada di posisi 2,1 dan L dimana itu gak ada di posisi D.
    kalo matic yg pake belt gatau deh,

    • Klo diposisi D emang ngloyor… rem jadi prioritas keselamatan. Makanya banyak matic dibekali abs biar ga ngunci bannya. Kalau manual bisa diakali dengan downshifting. Klo diposisi 1/2/OD bensin boros. Kudu pembiasaan kalau pake matic. Salah perhitungan bisa nyeruduk atau terjun dari gedung

  5. tapi lucunya orang baru naik matic kaki kanan di gas kaki kiri di rem, wkwkwkwk…
    ane juga gitu dulu. dan ternyata banyak yg seperti saya.

  6. Kalo bukan harian ane pun akan pilih manual, dulu ane biasa pk land cruiser punya bokap.
    Tp kalo buat harian kaya ane. ATOZ ane pun memakai matic…. Sebagai pertimbangan agar nyonya juga bisa pake.
    Sekarang lg incer diesel manual nih….. Pilih phanter ato kijang ya….? Mohon bantuannya

    • Pilih tahan banting, irit, sedikit mengabaian kenyamanan, power bukan prioritas, monggo lirik panther. Klo ingin nyaman , ga brisik, power mantab monggo pilih innova diesel. Pingin kuenceng pilih mits kuda πŸ™‚

      • Berarti tetap phanter…. πŸ˜€ masih kuat dengan solar kotornya indonesia…. Pertadex masih jarang… Lebih jarang dr pertamax, masih ada alasan buat pk bbm subsidi….

  7. Borosnya mobil matic sebanding dengan kepraktisan dan kenyamanan kala di dalam kota, sama saja dengan motor matic. Apalagi teknologi matic makin hari makin populer dan diperbaiki sementara transmisi manual relatif stagnan. Mungkin sekarang bekasnya matic cenderung murah karena teknologi yg dipakai masih kalah dibanding teknologi baru. Cepat atau lambat mobil matic akan mendominasi dan penjualan manual akan menurun kecuali untuk kebutuhan tertentu…

  8. saya juga suka manual. sempat nglirik triptronic tapi ga jadi karena konon perawatannya 2-3x matic biasa. terlebih mobil ber triptronic yang terjangkau budget saya sudah cukup berumur.

  9. Sy juga mantan pengguna fgx oxxy 2005 om,skr dititipin rezeki all new GL xgear matic,soal nyaman jauh lah ma taruna,cm klo jln rusak si taro jagonya,itu beneran om matic hrs ganti oli maticnya per 3 bln? Koq di buku service nissan livina ktnya tiap 10rb km,km sy baru 7rb km pdhal mobil dr bln agusts 2013,maklum jrg dipakai tiap hr,termsk telat ganti oli g sy?

    • Klo saya susah adaptasi dari mobil tinggi ke rendah. Ertiga saja masih saya rasa kependekan πŸ™‚ . 3 bulan itu itungannya untuk mobil harian. Baca2 sih 10rb untung2 nisa 5000 bareng pas ganti oli. 20rb untuk flush total oli matic sekalian ganti filternya… tapi masing2 sumber saya baca bisa beda2. Klo saya sendiri kurang nyaman ikut pertimbangan diler… contohnya oli, penggantian ada yang menyarankan 10rb km, saya sendiri 5000 km dah saya ganti.

  10. kebetulan dirumah ada jazz RS manual sama Yaris TRD matic. kalo ke luar kota lebih baik pake manual deh, soalnya bawa matic, responnya suka telat dan sekali keluar tenaganya langsung kayak kerasa nendang gitu, gak nyaman buat penumpang belakang.

    matic perawatannya gak seserem yang dibayangin kok, soalnya ane gak pernah dapet tagihan yang “ngagetin” selama ini πŸ˜€

  11. matic lbh boros dr manual bukan karena rpm nya lebih tinggi, cuma sebagian tenaga mesin terpakai untuk proses perpindahan gigi πŸ˜‰

    weekend dan mudik jg macet loh, terutama tempat” wisata dan pasar 😈

  12. Pilihan pertama saya untuk matik adalah kecanggihannya, itu kenapa Jazz CVT i-dsi ditebus saat tahun 2005 lalu (pengen VTEC tapi ketipus sales ngehek :D) CVT Jazz disertai dengan mode 7 manual mode dengan paddle shift ala F1, itu pertimbangannya, bisa melakukan engine brake ala manual walau tentu tak sebesar engine brake MT. Satu satunya di kelasnya…

    Perawatan? Ah cingcai, CVT dan kebanyakan matik lainnya asal rutin ganti oli transmisi aja, CVT tiap 20K sesuai buku manual, tapi saya dan kebanyakan temen-temen di klub mengganti di 10-15K mengingat kemacetan di Jakarta. CVT wajib pakai oli transmisi CVTF jangan ATF.

    Kalau sekarang, matik canggih jarang yang murah, jika harus memilih dan menyesuaikan dengan bujet saat ini, pilihan tetap ke matik walaupun konvensional, karena pertimbangan kemudahan… MT? Udah gada nyaman nyamannya lagi saat ini… kecuali management waktunya berangkat lebih awal dan pulang paling akhir πŸ˜€ Kalau begitu, dimana enjoynyaaaa hehee

    http://kobayogas.com/2014/05/11/meet-kawasaki-z-1000-cadas-bingit-tampangnya/

  13. wah pertama kali bawa manual saya langsung bisa tuh, bisa nabrak pager πŸ˜€
    btw mw tanya dong sf, waktu bikin silencer di stanlee kena harga berapa?

  14. Tiap orang kebutuhannya berbeda-beda, ada plus minusnya semuanya. Boros ga boros, perawatannya mahal atau ga mahal itu relatif. Mindset tiap orang berbeda-beda. Banyak faktor yang mempengaruhinya, Salah satunya pendapatan tiap orang juga beda-beda per bulanya juga menentukan.

  15. kaleng dirumah juga mobil sabtu minggu, tp tiap tahun jalan-jalan ke Sumbar, kampung nyokap.
    enaknya mudik pakai matic, yang pegel kaki kanan aja, hihihi.
    kl mau nyusul/nyalip ada 2 cara, Kickdown atau pindahin aja ke 3. sama aja ky pindah gigi dari 4 ke 3 di manual. begitu juga kl mau Engine Break, geser aja dari D ke 3. nga usah takut Over rev karena dilimit sama ECU.
    di matic mainin gigi kaya manual juga nga masalah…, Start dari 1,2,3,D
    tanjakan mainin setengah Kopling ? nga ada cerita di matic.

    jeleknya cuma 1, boros Kampas rem depan.

    • nah setuju nih ama bro satu ini, pernah pake matic swift dan akselerasi pake dari 1,2,3,D mirip pake manual, cuman karakter mesin beda2 dari tiap merk. Untuk akselerasi sama kayak manual, menurut ane krg cocok klo digunakan utk mobil honda, sentakan matic yg yahud ya, suzuki, nissan, toyota.
      masalah perawatan, tergantung sama yang pake, asal paham cara pake matic..selebihnya ok aja..tapi klo panic jangan salah injek gas hahaha…

  16. ngobrol2 sama driver kantor rata2 mobil matic kantor lewat 5 tahun jebol transmisinya. jadi rada ngeri juga waktu mau ambil matic, padahal pingin sebenarnya ganti matic. apa lagi kl lihat buget perawatan manual sama matic di 5 tahun pertama ato 100 ribu km mepet2. tapi pada akhirnya ambil manual juga dan sekarang rada nyesel, soalnya macetnya jalan tambah parah. cuma nempuh jarak gk sampe 10 km, tempat kerja – rumah bisa 1 jaman, terkadang lebih malah. tp kl lg gak macet sih asik2 aja πŸ˜€

  17. formula 1 masih ada pedal kopling nyo, hanya dipakai saat start dan mulai jalan saja, tuh tuasnya masih ada kok, pakai tangan kayak persneling

    • saya awalnya apreori dengan metik abang, mungkin saya orang yang paling banyak mencacat mobil metik, karena penasaran seorang sahabat bilang ke saya bila sudah menggunakan mobil metik toyota bakal enggan menggunakan mobil lainnya, saya sempat broswing mengenai metik toyota terutama dari makalahnya bang kobay yogas semakin mantab meski sedikit galau, dengan sedikit sepekulasi nekad saya ngambil mirage exced metik, setelah menggunakannya saya tercengang bang…mengenaik aselerasi performa bila kita dapat bermain dengan break nyaris melebihi manual, mengenaik keborosan BBM, saya menggunakan petramak sangat irit nyaris lebih irit dari manual, mungkin di sebabkan saya hidup di magelang yang jarang tbahkan nyaris tidak di jumpai macet meski jalan naik turun karena daerah pegunungan, suspensi sangat lembut dan nyaman setelah saya ganti ban setandar dengan ban tapak lebar ring 16 meski menerjang jalan kampung yang rusak serta polisi tidur yang agak tinggi, saya terbiasa driving dengan posisi eco dan jarang mengerem, meski ada beberapa kelemahan tapi bisa di abaikan karena kenyamanannya, ternyata benar makalahnya bang kobay yogas dan komentar teman saya, saya pengguna cc terkecul dan termurahnya mitsubishi di metiknya sangat nyaman abang.

  18. Transmisi Matic atau Manual punya kelebihan dan kekurangan masing masing, yang punya kantong tebel plus butuh kenyamanan silahkan pilih matic, yang betis kirinya lebih kuat dan kekar dan hobi mengatur kekuatan hingga titik maksimum mesin silahkan pilih yang Transmisi Manual..

    tapi yang perlu jadi catatan adalah sekuat kuatnya transimisi cara penggunaan dan perawatan rutin, kalo ngga dirawat keduanya juga rentan jebol.

    kalo ane pribadi sih pilih model matic triptonic, mau santai bisa mau kebut juga bisa…

  19. Kkalau saya di jayapura papua sih enakan pake matic disini macetnya ampun kalau pagi jam kerja n malam minggu,,,,,capek kopling bro,,,,, all new xenia manual aja tak tongkrongin dirumah ,,,enakan pake yaris matic lincah gesit n irit

  20. Matic boros, matic rewel, matic perawatan xtra? tidak jg. Smua tergantung yg make. Saya punya 2 mobil satunya lgx efi manual, satunya inova matic. BBM borosan lgx, mainnya 1:7. Inova matic mainnya 1:9 sampe 1:11. hanya saja inova lelet, kurang responsif. Kalau lgx responsif bangt. Servis berkala mahal? tergantung parts yang diganti. Oli mahalan matic, tapi ada beberapa part mahalan manual. nyaman pasti matic, manual jg nyaman tp pegel. Intinya beli mobil harus sama resikonya skalian.

    • Heran orang bilang panther touring lelet, saya pernah punya 2 nya, matic buat jalan macet tentu gak bikin pegel, buat ngebut? Saya ykin yg manual gak bisa ngalahin matic … Kalo dah ngacir…. Asik banget….

  21. Jikalau Mobil Manual , Lebih Punsa Sertifikasi Breaking Engine Yang Lebih Baik Dari Mobil Matik . Alangkah Baiknya Jika Milih Mobil Manual Walaupun Bagi Sebagian Orang Ribet , Namun Yang Patut Di Garis Bawahi : Memilih Mobil Bukan Sekedar Gaya , Dan Tidak Ribetnya Dalam Mengatur Perpindahan Transmisi , Namun Harus Dilihat Dan Juga Dipelajari Aspek Keselamatan Dalam Berkendaranya : Contoh Nyata Nya Lihat Dulu Spesifikasi Bobot Kendaraan Dengan Tingkat Acselerasi Dan Hp Nya Berimbang / Tidak , Walaupun Jaman Sekarang Sanggat Sulit Mendapatkan Mobil Yang Ideal ( Seimbang Antara Peforma Mesin : Bobot Kendaraan Ukuran Ban Juga Menentukan Pada Savety Ridding .

Leave a Reply

Your email address will not be published.