Yang benar jadi salah, gara-gara kaya jadi salah, minoritas juga ikutan salah.

Tentu dah pada tahu kasus meninggalnya pengendara motor karena melawan arus lalu di tabrak mobil.. parahnya pengendara mobil dikeroyok massa. Saksi mata mengatakan sambil menghakimi pengemudi mobil ada terdengar teriakan massa
“orang kaya tanggung jawab loe” dan “jangan mentang-mentang punya mobil”.  (Baca disini)

image
Sumber: pertamax7.com

Diskriminasi dijalan oleh pengguna jalan benar-benar tidak berpihak pada pengendara mobil. Kasus tabrakan motor dan mobil , meski mobilnya bener malah bisa jadi salah. Suara mayoritas dianggap benar… parahnya mayoritas pengguna jalan adalah pemotor… jadi pemotor yang paling benar gitu… ? Not fair… tapi itu yang terjadi di jalanan. Dijalur SF, motor dengan seenaknya melawan jalur hingga menyebabkan kemacetan. Kalau ada mobil berani nerobos kerumunan pemotor yang melawan arus bisa babak belur tuh.
Sedikit cerita diungkapkan rider “keturunan” saat berhenti dibelakang garis putih dilampu merah. Harusnya dia yang  bener kan? Tapi menurut pengguna jalan lain pengendara itu salah!
Pengendara “keturunan” itu malah diklakson dan dicaci maki pengendara lain… (baca disini)
“Sok suci”-lah
“Maju, goblok! Jalan didepan masi kosong tuh!”-lah
“Woi, anjing, jalan!!”-lah
“Cina, minggir lo!-lah
Astaghfirullah… SF sendiri punya banyak sobat orang Cina. Ga pernah SF merasa didiskriminasikan mereka saat kumpul bareng.

Diskriminasi ini pernah terjadi didepan SF sendiri
Saat SF bersitegang dengan pengendara mobil gara-gara SF dipepet hingga hampir masuk got ( mobil maksa nyalip dijalan sempit), kebetulan pengendara mobil anak “keturunan” . tukang becak pada turun dari becaknya berniat menghakimi pengendara mobil sambil teriak-teriak “hajar saja mas” . Kejadiannya mungkin berbeda jika yang bermasalah dengan SF adalah tukang becak. Bisa jadi malah saya yang disalahkan. Keadaan ekonomi, kekuatan massa, kondisi lalu lintas jadi pembenaran bagi pengendara berlaku seenaknya… seperti apa jadinya jika mental bangsa kita dinilai dari kelakuan pengguna jalannya…?
Butuh keberanian untuk jadi orang benar…. untuk berbuat salah lebih gampang, tinggal nyari temennya.

Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh , sepertinya idiom tersebut disalahartikan oleh pengguna jalan terutama di kota besar.

Sumber inspirasi :
http://nasionalis.me/2014/05/logika-orang-indonesia-makin-miskin-makin-benar/

38 thoughts on “Yang benar jadi salah, gara-gara kaya jadi salah, minoritas juga ikutan salah.”

  1. Karena sederhana, org miskin susah sekolah jd org miskin mental dan pendidikannya rendah dan udh lumrah kalo di seluruh dunia si miskin lbh banyak daripada yg kaya. Dan pada akhirnya si miskin main keroyok seenaknya, miskin harta dan miskin akhlak makanya sampai sekarang blm jadi orang kaya

  2. intinya semakin miskin anda maka semakin benar anda.
    .
    .
    .
    saya sendiri sudah pernah jadi korban penghakiman ala kaya dan miskin, suruh ganti rugi.. apesss..
    padahal ane juga bukan termasuk konglomerat juga (pengen konglomerat sih 😀 )
    waktu itu naik motor, motor ane ketabrak sama orang lain, gara2 motor ane lebih kinclong dari dia, dan dia warga setempat, habislah saya…
    temennya banyak jeee, wakakakak..
    #lempar 30rb tancap gas.. werrr…. mboh nang buri ngomong apa 😀

  3. di blitar jg sama bro. naik mobil ambulance trus nabrak anjing yg lepas ke jalan. ambulan dikejar trus ditimpuk batu. aneh g tuh

  4. makanya kita yang “gak diakui sebagai rakyat” berharap masih ada keadilan di negeri tercinta ini. harapan sekecil apapun tetap berarti buat kita, misal blogger bikin artikel semacam ini. semoga gak lama, keadilan benar2 merasuk jiwa raga di seluruh rakyat.
    jangan ada lagi golongan2 yang mengatasnamakan rakyat berbuat anarkis, kalian tidak pernah mendapat mandat saya mewakili saya alias rakyat.

  5. karena orang-orang miskin merasa “selalu tertindas” oleh orang kaya, dan ada sebagian orang kaya yang memang “menindas” orang miskin ditambah lagi penegakan hukum terkesan lebih berpihak terhadap golongan mampu sehingga orang miskin melakukan protes sosial dengan cara mereka sendiri, salah satu bentuknya ya seperti ini 😥

    1. Setuju.. emang begitu keadaan di indonesia skrg ini. Contoh gampangnya aja kalo ada kasus alphard nabrak motor, polisinya di kantongin 500 rebu jg udah kelar pekara..

  6. laaaahhh kan saya juga pernah bilang gini :
    – motor vs mobil apapun kronologinya tetep mobil yang salah.
    – motor vs bis/truk, tetep sama aja bis/truk yang salah.
    – motor vs kereta? ya teteup keretanya yang salah. Udah tau motor mau lewat knapa kereta nggak berhenti dulu? #koplak.

  7. itu lebih karena miskin moral nya… orang yg miskin duit tapi tetap berusaha baik juga masih banyak koq..

    kalo sudah gitu sayah cuma bisa bilang…. SING WARAS NGALAH…

    #salah bener lak tabrakan tetep ae loro

  8. Kasihan.. sudah miskin harta, masih miskin budi pekerti, hati nurani, jangan-jangan miskin iman juga? Lalu apa yang dibanggakan sebagai manusia kalau yang sederhana dan nggak pake modal saja (budi pekerti, hati nurani dan iman) nggak dipake..?

  9. Hampir setiap hari saya geleng2 kepala kalo di jalan. Saya bukan orang kaya, sekarang apalagi dulu, cuman naik motor biasa bkn moge, tp saya kaga pernah punya pemikiran atau berprilaku seperti itu? Ini lebih ke arah pergaulan sosial kl menurut saya. Org di strata bawah cenderung bergaul dgn yg senasib-sepenanggungan dan sesama level, makanya mental, cara berpikir dan prilaku mereka jadi tergiring, terbentuk dan terkunci di spot tersebut. Yang paling merasakan susahnya jadi org itu ya kalo kita berada di strata tengah2, maju-mundur-atas-bawah kena semua, coba tanya ama yg punya warung tuh, hehehe…
    Semuanya tergantung pribadi orgnya juga sih, walaupun mayoritas emang pada bejad. Saya pernah nolongin pemobil yg mau keluar dari pom bensin, krn gak ada motor dan mobil yg mau ngalah, jadi terpaksa saya yg palangin tuh jalan, wkwkwkwkwk… Pdhl seblmnya saya cuman berniat ngambilin paku gede yg ada di jalan tepat di dpn pom bensin itu, eh… saya lht mobil itu kok kaga jalan2, krn kalo mobil itu kaga jalan saya juga susah lewat, wkwkwkwkwkwk…

  10. saya kalo sedang bawa mobil sedan pasti sering di dim dari belakang misal waktu macet atau nunggu lampu bangjo …tapi begitu bawa taft ban gede komplit bemper besi depan belakang …. aman deh ga ada gangguan dr belakang hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.