Kenapa harus minerva yang ambil untung

Minerva dengan beraninya melempar RX-150 yang desainnya boleh SF lebih manis diantara sport 150 fairing yang ada. Motor yang dikabarkan niru R-125 ini betul-betul membuat siapapun terpesona. Tuduhan minerva niru yamaha jelas disangkal oleh minerva mereka bilang bahwa  pihaknya ga niru persis, namun desain ini merupakan hasil pengembangan sachs. Nah bayangkan R15 yang sudah cakep dikembangkan lagi kecakepannya bukan dari yamaha malah oleh minerva.  Jika stiker minerva ditutupi bakal banyak yang mengira motor ini buatan pabrikan Jepang atau bahkan keluaran Eropa.

image

Motor cantik ini dihargai 21jt monggo bandingkan dengan R15 atau CBR
SF rasa dengan sedikit saja penyesuaian harusnya R15 atau R25 bisa secakep RX-150. Tinggal nembak R125, disesuaikan dimensinya dan budget yang ada … jadi dah.

image

Saya rasa dengan manajemen yang bagus harganya bisa seperti harga R15/R25 sekarang.
Emang desain bagus ngefek ke harga secara signifikan? Bahan sama-sama plastiknya, cetakannya sama, labor costnya sama, palingan cuma bayar desainernya saja yang agak mahal. Jika dikomparasikan dengan hasilnya, bisa jadi yamaha untung lebih besar.
Jadi kenapa harus minerva yang harus ambil untung dari kegantengan R125?

40 thoughts on “Kenapa harus minerva yang ambil untung”

    1. Tapi kalau ga menjaga kualitas ya bakal ditinggal. Tapi minerva termasuk hebat, masih eksis hingga sekarang. Bahkan berani bikin produk yang desainnya selangkah lebih maju

  1. Kalo YIMM pinter mah saya gak bakalan keselnya sampai ke ubun2 bro. Nah, lht aja tuh si Klingon yg gagal total. Kenapa bkn new Fazer 250 yg gantiin Scorpio Z ? Basis mesinnya aja sama persis, hanya beda kubikasi, jadiin aja Fazer 225. Jamin pasti jauh lbh laku ketimbang Klingon. Udah dobel disk brake dan pakai velg + ban gede, disain pun lbh berkelas dan modern, ala Fazer series. Saya udah lht langsung dan test ride R15, dan kesimpulannya disainnya biasa aja, jelek sih gak. tp jg kaga cakep. Dibanding ama R125 ya bagai langit ama bumi bedanya. Pergerakannya YIMM udah gak sejalan ama harapan saya, jadi yo wes tak tinggalin aja status fanatisan Yamaha yg saya emban dr thn 88, wkwkwkwkwk……

    1. yoi! mau dibilang adek-kakak (r125-15) juga susah percayanya…
      yg 1 kurus tankinya kyk, kurang makan… belo lagi.
      yg 1 atletis… cakep pulak…

  2. R series produk global mas. YIMM ga bisa seenaknya sendiri bikin model kalo menyandang nama depan ‘R’ (R15/25), lain cerita kalau model bikinan yimm dipakai yamaha global. dan sepertinya pabrikan minerva tidak terlihat oleh yamaha global sebagai pesaing

Leave a Reply

Your email address will not be published.