Pentingkah oil warning light di R25? ditakutkan jadi strategi pemaksaan yamaha terhadap pengguna R25

Sudah duakali SF baca artikel mengenai indikator oli pada R25 yang pertama si otomotifnet.com dan yang kedua di blognya aripitstop.
Yamaha sangat totalitas dalam kelas sport 250 ini… dia langsung meng-overcome kelebihan rivalnya. Salah satunya dengan memberi fitur lebih dibanding rivalnya. Contohnya oil warning light
Lampu ini akan menyala jika usia oli sudah menginjak 5000km. Untuk isi oli kudu di bengkel resmi agar indikator ini dapat direset. Yang kedua lampu ini juga menyala jika kapasitas oli berkurang.

image
Sumber:aripitstop.com

Fitur ini antara perlu dan ga perlu dari sudut pandang SF.
1. Fitur ini untuk mendorong konsumen selalu servis di bengkel resmi
2. SF rasa berkedipnya lampu tiap 5000 km terlalu jauh jarak tempuhnya. Meski pada buku panduan ninja penggantian oli bisa dilakukan maksimal 10000 km, (pada CBR250 konon malah bisa 20000). SF sendiri ga tega ganti oli motor setiap 5000 atau bahkan 10000km. Biasanya 1500 atau mentok 2000km sudah SF ganti. Dan ganti oli juga ga pernah blassss di bengkel resmi. Antrian yang panjang, terbatasnya pilihan oli dan harga mahal bikin SF males ke bengkel resmi. Mending bengkel umum langganan. Cepet tanpa antri dan murah.
3. Lampu ini SF anggap perlu untuk mengingatkan jika kapasitas oli berkurang… tapi kembali lagi lampu ini jadi ga berfungsi kalau ga servis ke bengkel resmi.

Itu sekedar opini SF, kalau punya motor ini mah mending SF matikan saja indikatornya. Karena berkedipnya lampu terus menerus akan mengganggu saat berkendara. Kalau yamaha ga memberi akses bengkel umum untuk reset sendiri indikatornya, berarti yamaha melakukan strategi yang kurang baik yakni melalui pemaksaan dan monopoli.
Tapi kembali lagi…. apa sih yang ga bisa diakalin sama mekanik Indonesia?  🙂

47 thoughts on “Pentingkah oil warning light di R25? ditakutkan jadi strategi pemaksaan yamaha terhadap pengguna R25”

  1. kalau ane sih dari pada cuma oil indikator mending indikatornya diganti jadi indikator immobilizer..
    Tempatnya udah sangat cocok itu 😀

  2. di kymco gw dulu juga ada tanda mesti ganti oli tiap 2000, tapi tinggal dimasukin kunci ke lubangnya dia hijau lagi

  3. coba mas SF lihat mobil2 bmw. dia jg pake indikator yg hanya bisa direset bgkel resmi. bmw lama yg murah jg ada.
    tapi tetep aja bmw laris manis. bahkan juga bisa direset dewe. tinggal kreatifnya mekanik sini nantinya

  4. mungkin spek olinya juga yang long life mas, jadi per 5000km baru ganti. kebetulan saya juga pake di motor oli kayak gitu, per 5000km gantinya. jadi servis per 4000 km, saya buletin ke 5000km bareng sama ganti olinya.. 😀

    1. Meski longlife (syntetic) tetap rasanya ga rela mas bro. Tigerku coba pake enduro racing diatas 1500km dah kerasa ga enak. Mesin terasa kasar dan susah pindah gigi

        1. HDEO/PCMO kalo ga salah bagusnya buat matic, itu yang rata2 ane baca dari trid itu.. banyakan kalo pake bebek or sport disana nyoba pake oli diesel

  5. pabrikan punya jadwal serpis tiap brp ribu km apa yg di ganti, apa yg di cek, klo yg standar paling tune up bersihin kerak.. tp yg lain2, klo di mobil kyk bersihin saringan ac, ganti karet2, cek oli shock bocor/ga.. toh itupun klo konsumen ga mau di ganti ya gpp, toh sbg pabrikan mrk udah memberitau apa yg perlu diserpis.. jd klo mikir monopoli pabrikan kok picik banget ya pikirannya.. lha yg bikin barang jg pabrikan ntu, yg paling bertanggung jwb ya doi, kok malah di cela, padahal klo ada apa2 yg mentok di bengkel non resmi ya baliknya ke pabrikan, kec si empunya puas & bangga pake produk abal2 ga jelas, macam knalpot

      1. bisa juga harus di registrasi online tuk kode sparepartnya trus harus dimasukkan kata sandi yang dikirim dari pabrikan supaya sparepartnya bisa dipakai.. 😀

  6. Biasanya sih cara ngesetnya pake tombol di sebelah kiri tuh (tombol odo-trip/kombinasinya) gak mungkin di monopoli beres soalnya kalau oli terpaksa diganti darurat (bocor/banjir) masak harus ke beres dulu?

    1. Kata otomotifnet dan aripitstop gitu tuh…. saya mah ga perlu pake ginian…. ninja saja yang rekomendasi ganti oli 9600km saya ganti tiap 2000km kadang lebih-lebih dikit.

    1. coba kalau ga ada cheatnya paling hits cuma bentar trus ditinggal penggemarnya… termasuk game favorit ya …
      sampai sekarang meski anak 2 usia diatas 30 tahun saya juga seneng ngegame kok… pastinya game simulasi balap macam Grand turismo dan tourist trophy (PS) lalu real racing 3 (Android).

  7. Menurut ane ini salah satu fitur ‘premium’ dari yamaha om. Kalo masalah reset nya kudu di beres, palingan juga pake semacam FI diagnostic tool, alat kaya gitu bengkel2 umum udah banyak yg punya kok.. Biarlah nanti user sendiri yg menilai penting atau tidaknya fitur ini seiring berjalannya waktu, kalo dinilai dari sekarang ane rasa terlalu prematur om, si om lihat langsung motornya aja belom pernah tho?

  8. katanya indikator oli bisa dietting mz bro, mau tiap berapa km pergantian oli sesuai keinginan, gak harus tiap 5000km

    pernah baca kalo gak di warung IWB ya di TMC

  9. Di pulsar200 malah dah ada duluan, cara kerjanya lebih simple, indikator akan nyala bila tekanan oli kurang dari batas minimal, setelah ganti oli indikatornya otomatis mati sndiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.