Kurangnya sesasi moge pada R25. Bisa jadi masukan untuk pengembangannya…

Tak ada bosan-bosannya komparasi SF lakukan pada kedua motor 250cc sport fairing.. gimana lagi SF sendiri pengguna ninja 250 sejak lama. Bukan lantas SF mendewakan Ninja ya… lah saat itu memang ga ada pilihan lain ๐Ÿ™‚ . Lanjutttt…..

Tak diragukan secara peforma R25 ada diatas angin. Begitu juga masalah handling R25, menurut beberapa tester handlingnya sangat ringan bahkan om leo sampai bilang handling menyerupai N250mono… cocok untuk motor harian. Ergonomi juga nyaman… bagi biker yang ingin naik kelas dari Vixion, Scorpio, tiger dll rasanya ga membutuhkan effort lebih untuk penyesuaian. Desain memang baru dan sporty namun beberapa pihak menyatakan kurang padat berisi dan terlalu ramping. (Monggo baca ulasan otomotifnet)
Bagaimana pendapat SF…? Untuk performanya no doubt about it ! Perfect so far…. untuk handling dan ergonomi serta desain bagaimana…? ketiga unsur terakhir menyiratkan bagaimana kesan motor itu untuk dikendarai… bagi penyemplak tiger, scorpio, dll tentunya ingin merasakan sensasi berbeda dari motor 250cc… nah ini yang kurang dimaksimalkan pada R25. Sensasi mogenya kurang terasa! Tangki kecil, pengendalian ga jauh beda dengan light sport, serta ergonomi yang kurang sporty (padahal SF suka ini) ditambah kurangnya siulan pada mesin bikin sensasi moge ga sekental rivalnya (cek reviewnya warungdohc). Padahal siulan mesin ditambah suara gahar knalpot R25, SF yakin bisa menimbulkan sensasi lebih.

image

Berapa banyak orang yang beli motor 250cc karena performanya?, Karena dipakai untuk motor harian? Banyak mungkin… tapi SF yakin alasan buyer motor 250cc karena ingin merasakan sensasi moge juga ga kalah banyak. Biasanya biker seperti ini sudah masuk ranah motor hobby.
SF sendiri contohnya…. performa ninja saja ga pernah dipakai semua ๐Ÿ™‚ cukup 75% kemampuan mesin, riding ninja enaknya sama bini menyusuri komplek perumahan di kediaman SF. Riding Ninja bukan hanya untuk alat transportasi… tapi kenikmatan riding itu loh…..
Untuk kedepannya R25 bisa di update dengan memberi sentuhan lain tanpa mengurangi kelebihan yang ada.
Sooo… apakah sekiranya R25 bisa menumbangkan N250 dari tahta yang telah digenggam sejak 2008? Kecuali yamaha meningkatkan kapasitas produksi R25 rasanya sangat berat… N250 bisa terjual 2000 unit sebulan, kapasitas produksi R25 sendiri 2000unit dimana hanya setengahnya saja yang ditujukan untuk pasar Indonesia. Jika nanti kapasitas R25 sudah bisa lebih, bisa dipertimbangkan update kelemahan R25 untuk jadi raja di kelas raja ๐Ÿ™‚ sementara ini rasanya R25 sudah lebih dari cukup. Kompetitor saja ketar ketir dengan merevisi target penjualannya.

image

Tapi jujur bukan nglawak nih… jika cuma ada opsi R25 atau N250fi (lupakan Z250 atau inazuma) SF milih mana?
Sepertinya lebih prefer R25, karena SF sendiri gatal modif. Pastinya R25 bisa dimodif untuk menyerupai moge.. ban dilebarin 2 step, knalpot aftermarket yang merdu namun ga berisik, kondom tangki di gedhein, windshield lebih jenong,ย  rasanya sudah mendekatkan ke moge. Eh ya satu lagi fairing samping hitam rasanya juga harus di sentuh, menghilangkan kesan kopong dari samping

image

Tapi dengan catatan ya…. kualitas bodi dan durabilitas mesin R25 sudah terbukti.. minimal 6 bulan beredar di pasaran lah….

0 thoughts on “Kurangnya sesasi moge pada R25. Bisa jadi masukan untuk pengembangannya…”

    1. Berarti artikel ini bukan untuk anda… ๐Ÿ˜› saya merasa belum smart makanya belajar dari yg senior… linknya om leo ya? Ntuh diatas juga sudah saya link kan kaleee…. kenapa nama blognya smartf41z? Monggo baca pojok kiri atas

    2. Setuju… memang penulis di blog ini agak sotoy. dulu katanya R25 punya sensasi suara moge, taunya berdasarkan kata orang. trus sekarang ternyata suara zwing2 nya gak ada. hahaha
      bingung sih, test ride orang lain kok jadi dasar penilaiannya?
      faktor yang dianlisa subyektif pula, bukan data seperti top speed dan akselerasi , ckckckck
      belum smart bukan berarti harus sotoy lah…
      kalau emang ngebet bikin artikel ginian, mending samperin tuh otomotif atau sapa kek, entah bayar kek, inden dulu kek, tes dulu. biar kata salah penilian, kalo udah ngetes langsung orang mau ngomong apa?

  1. mungkin yamaha mau bikin hal yg beda, yaitu sport harian.
    jangankan dibandingin ninja, lah wong ninja 250 vs GSX tampak sepintas gedean ninja kok. padahal itu gsx moge tulen loh…malah tampak imut.

  2. berarti R25 didesain lebih mengedepankan kenyamanan

    mungkin sudah strategi biar ada differentsiasi dari ninja

  3. Disain fairing sampingnya sealiran ama disain CBR 250R-nya Honda. Disain R25 mengedepankan kenyamanan. Dua statement itu cukup utk membuktikan kl Honda dan Yamaha itu satu aliran, hampir dlm segala hal. Lexam dicounter ama Revo AT, ini bukti kedua pabrikan tsb sama2 oon, wkwkwkwk… Proyek Tiger seperti hilang ditelan bumi, begitu juga dgn Scorpio Z alias Klingon, hahaha… Identik kan?

  4. Jadi kelupaan deh… Sensasi moge? Lha, kan Kawasaki emang produsen spesialis hard core products, jd jelas aja Ninja 250 maupun Z250 walau dlm keadaan diam pun terkesan kyk moge, apalagi kl lg jalan dan berpapasan dr dpn. Saya kira emang ini yg dimaksud Kawasaki dgn masukin NInja 250 ke sini, agar biker yg gak kesampaian pengen punya moge msh bisa nyicipin motor yg tongkrongannya mirip moge. Bagi saya pribadi justru itu yg dicari, riding impression ala moge, jadinya ya berasa kyk bawa moge, walau sebenernya bkn moge beneran, wkwkwkwwk…

  5. klo mau sensasi moge pilih r25 yang warna item, menurut ane cuma satu wrn itu yg terlihat angker dan garang, lekuk fairing terlihat lebih jelas dan penuh karena warna yg full hitam, CMIIW…

  6. Bukan moge om klo 250 mah hhe, cukup dgn tampilan sperti itu, coba liat aja galang hendra klo lagi latian, ratusan lap dgn mesin r25 standar … Pagi sampe sore digeber.

    ๐Ÿ™‚ itu pembuktia performa mesin r25 dr saya.

    Trus kl diliat2 scara racing bodi posisi rider lebih sporti yg pke r25 om.

    Ninja menang di opini publik aja sih. Hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.