CBR 250 hanya menang diatas kertas lawan Ninja Mono?

Klaim honda CBR 250  bertenaga 28,16 dk/9.000 rpm dan torsi 23 Nm/7.500 rpm. Namun saat tim otomotifnet mengetesnya diatas dyno hasilnya power terbaca 23,33 dk/10.100 rpm dan  torsi19,8 Nm/7.500 rpm.

image

Lain halnya dengan Ninja RR mono, kendati menurut klaim pabrikan tenaga dibawah CBR250 yakni  27,63 dk/9.700 rpm dan torsi 22,6 Nm/8.200 rpm namun setelah di tes si mesin dyno yang sama tenaga lebih tinggi dibanding CBR 250 yakni 24,54 dk/9.900 rpm dan torsi 20,15 Nm/7.000 rpm. Apakah klaim tenaga Honda CBR adalah akal-akalan honda…? terlalu dini menyimpulkan. Banyak variable yang membikin perbedaan yang jauh antara power di crank dan di roda… diantaranya bobot CBR yang lebih berat, serta ban lebih besar, bikin hambatan berlebih saat di tes dyno.

Terang saja saat diuji akselerasi CBR 250 harus mengakui keunggulan Ninja RR Mono
Ket                          RRmono            CBR
0-60 km/jam           3 detik,               3,4 detik
0-80 km/jam           4,9 detik,            5.3 detik
0-100 km/jam         7,5 detik.            8,2 detik
0-100 m                   6,4 detik,            6,6 detik
0-201 m                   9,9 detik,           10,2 detik
0-402 m                 15,8 detik.           16,2 detik
Top speed              154 km/jam,       165 km/jam
Racelogic               146,6 km/jam.    150 km/jam

Sepertinya untuk trek panjang CBR 250 bisa meninggalkan Ninja RR mono mengingat kecepatan maksimalnya lebih tinggi.

Mengenai handling dan ergonomi masing-masing punya kelebihan… RR mono cocok untuk sirkuit tapi bikin pegel saat dipakai di jalan raya, namun CBR menawarkan ergonomi yang nyaman untuk dipakai di perkotaan dan turing.. sedangkan untuk balap gimana…? CBR sudah terbukti loh.. 🙂

Tapi… berapa banyak orang beli motor 250 untuk dipakai balapan?

Sumber :
http://motor.otomotifnet.com/read/2014/06/16/350396/36/13/Komparasi-Performa-Ninja-RR-Mono-vs-All-New-CBR250R

0 thoughts on “CBR 250 hanya menang diatas kertas lawan Ninja Mono?”

      1. buat gw sih kalau dah kelas 250, wajib spesial, salah satunya ya dua silindernya…buat gw yang blm sanggup naik kelas ya 2 silinder di kelas 250 itu spesial…whatever they might say

  1. Ya pastinya sebagus apapun motornya, tidak akan bisa cocok untuk semua orang,,, lha wong pabrikannya sendiri bikin produk sudah jelas segmen yg ditargetnya.. konsumen diluar segmen itu? bodo amat, toh mereka jg gak akan beli, paling koar2 doang di dunia maya 😀

    semua ada plus minus, tergantung mana yg cocok aja

  2. mo koment desain aja ah……… CBR bagus di depan kurang menarik di belakang, RR mono bagus di belakang tapi kurang menarik di bagian depan…!! gimana klo digabung aja ya…ambil dari sisi bagusnya aja………depan cbr blkg rr mono………..hehe

    1. Padahal kemaren saya milih R25 loh dibanding ninin…
      gini loh bro. Klo ga ada blog kaya gini pabrikan ga akan berbenah. Kawasaki sudah sangat sering saya kritik loh… knalpot terlalu senyap, spedo, lampu dan sein berembun, shock bocor, dll. Coba buka2 lagi artikel saya yang lain. Honda, yamaha,suzuki, dan merk lain ga lepas dari masukan saya. Jangan cuma baca satu artikel trus koar2

  3. Sebenarnya yg beli mono dan cbr itu untuk dipake di jalan atau di sirkuit ya? Kok belakangan ini selain blog, media juga rame komparasi power masing-masing….dan tiap artikel muncul selalu ada polemik berkepanjangan….

    1. Di jalan… makanya dengan artikel ini SF menekankan ke kenyamanan , percuma motor bisa lari kencang tapi pemakaiannya dijalanan. Apalagi ergonomy racy banget… ya jelas bikin pegel… ga cocok blas buat di jalan raya

  4. kalo akselerasinya tertinggal cukup jauh, cbrnya agak susah ngejar dgn top speed yg gak jauh beda, kecuali trek sangat panjang

  5. Wajar di sircuit ceboker menang

    Mesin ceboker = mirip mesin moto 3

    Nah loh

    Lawanya apa ada yg semirip mesin prototype?

    Sama kek jupi z1, aslinya letoy abis, tapi giliran racing edition mbalap, apa ada yg bisa ngejar?

    Ga ada kan?

    Sama lah

    Ga usah bingung

    Lalu kenapa jalanan lebih letoy? Di pikir parts racing murah? Sono beli racing jupi z1, diavel 2 aja dapet masih kembali tuh

    Itu 110cc yg 250cc berapaan?

  6. Teorinya benar bro. Kalo dyno pasti pengaruh ke bobot dan hambatan gesek lainnya. Kalo buat race bobot kan bisa ditekan sesuai regulasi.

  7. klo liat di yutub, di cob asama orang Malaysia di tol, CBR masih tetap lebih kencang dan tinggi topspeed nya, segitu sama CBR250R yg lawas, bukan yg baru lho.. dan nafas nya lebih panjang CBR di video itu.. saat mono dah mentok, CBR masih mau naik lagi..
    Kalo ane pribadi sih, klo motor utk harian, ya pakai yg lebih nyaman aja, daripada kenceng tapi bikin cape.. apalagi klo bisa lbh irit juga..

Leave a Reply

Your email address will not be published.