Kawasaki ninja 250 4 silinder, imbasnya pada motor 250-650cc

Dulu jamannya motor 1 silinder berkuasa di Indonesia, keluarnya kawasaki ninja 250 2 silinder bagaikan mimpi yang menjadi kenyataan bagi bike enthusiast seperti SF. Pengen moge tapi ga berani meminang moge karena alasan perawatan susah dan mahal, dan harganya yang tak terjangkau. Dengan hadirnya motor 2 silinder, biker akan merasakan sensasi moge meski sedikit dikebiri.
Kali ini bagi sebagian orang 2 silinder sudah biasa, pemilik motor 2 silinder pun banyak yang melego motornya pindah ke moge.

image
Pic: www.rideastride.com

Ganti motor 250cc dari Ninja 250 ke R25 rasanya cukup sayang dilakukan toh sensasi yang ditawarkan ga jauh beda karena sama-sama 2 silindernya. Ga worthed lah…. tapi kalau dari ninja 250 2 silinder ganti ninja 250 4 silinder rasanya masuk akal. Karena sensasi yang ditawarkan sangat berbeda…
Banyak pembeli sport 250cc memilihnya sebagai batu loncatan ke moge, terbukti banyak mantan pemilik Ninja 250 pindah ke moge… blogger juga banyak lohhh yang kaya gini 🙂 . Bagaimana jika dari awal ada pilihan Ninja 250 4 silinder… pastinya 4 silinder yang bakal dipilih karena taste mogenya lebih dapet. Katakanlah ninja 250/R25 =50% berasa moge, ninja 250 4 silinder bisa jadi 75% berasa moge.
Mungkin pernah ingat tanggapan pemilik moge terhadap kehadiran ER6 yang mereka anggap biasa saja, ga ada istimewanya… bahkan sampai ada yang menganggap moge seperti ini adalah moge banci (bukan SF yang bilang loh ya, monggo baca disini) ya salah satunya karena konfigurasi 2 silinder sejajarnya. Ada anggapan 2 silinder dianggap bertaste moge jika V twin atau L sekalian.
Kehadiran Ninja 250 4 silinder yang SF prediksi harganya diantara N250fi/R25 dan ER6 ini tentunya akan mengurungkan niat pemilik motor 250cc 2 silinder pindah ke ER6… Motor 4 silinder menawarkan sensasi yang berbeda dibanding motor 2 silinder… suaranya itu lohh… orang bahkan ga bakal menyangka motor 250 bisa bersuara seperti supersport. Tenaga yang SF prediksi 40hpan tentunya sudah lebih dari cukup untuk melaju dimanapun. Dimensi motor 4 silinder tentunya lebih gemuk dibanding 2 silinder. N250fi saja sudah dianggap dimensinya mendekati moge. Bagaimana jika 4 silinder? Menurut TMC mesin setipe ZX6 namun di bonsaikan.

image

Sayang motor ini telat kehadirannya, coba saat SF belum meminang neng Erti…. 🙁
semoga saja nantinya riding positionnya racy seperti RR mono, hingga bikin SF ga galau alias ga pengen

0 thoughts on “Kawasaki ninja 250 4 silinder, imbasnya pada motor 250-650cc”

    1. Menurut saya percuma, paling lakunya di kota-kota besar aja. Soalnya 3s Kawasaki kurang mumpuni, di tempat saya saja harus menempuh jarak lebih dari 80 km untuk ketemu dealer Kawasaki. Apalagi kalau pabrikan sebelah ikutan 4 silinder, pasti makin kelabakan.

  1. kalo 4silinder memang bikin galau, bahkan dengan knalpot standarnya aja udah terasa bedanya….. suara zuuing zuuuingnya…. wiiih…….. merinding….. ane pernah denger suaranya pk knalpot standar @youtube.
    kalo untuk yg ini ane jilat ludah dah. tdnya udah kapok ga mau motor sport lg, selain trail n cruiser…..
    tp kalo ada yg 250 4 silinder…. asik juga nih…. berasa punya moge 600cc 4 silinder dengan raungan yg lebih tinggi…..

  2. jika 250 4 silinder kawasaki keluar tahun depan.wah bisa gawat r25…wajar kawasaki mempertahankan habis2an tahta sport 250nya

  3. kalau di awang2 sih keren bunyinya swingswing 4 cyl. tapi di naikin nyiksa loh mas, mau jalan kudu tarik gas gede2 dari posisi stop, gak usah yang 250cc, yang 400 aja ga enak mas, karena yang gak bisa di dapatkan dari small bore short stroke engine adalah torsi serta kurvanya, dan dengan bobot yang tentunya makin berat ….. awang2 dan prakteknya bakalan beda, antara spec dan daily usability, ini motor harian loh mas

    1. Spertinya motor 250 disini ga musti buat harian… saya saja seminggu sekali. Sama juga temen saya pake CBR 250 nya juga seminggu sekali. Di Indonesia beda dengan luar… diluar boleh lah sport 250 cukip logis untuk motor harian. Namun disini kelas 250cc sepertinya masuk kelas hobi… motor harian ya yang nyaman, irit, ga bikin pegel, lincah…. monggo di survey sendiri berapa yg pake motor 250 cc untuk harian. Apalagi 4 silinder nantinya…. konsumsi bensin bisa jauh lebih boros dibanding mobil yang oke berpremium ria

      1. mungkin di kota besar seperti itu karena jalananya relatif tidak mendukung, tapi kalo di sini (tulungagung), er6, zx636, z800, diavel, bahkan 848 buat harian sliweran, apalagi N250, bisa abis jari ngitungin motor itu lewat mas,

  4. Suara dziinngg dziiinnggg tapi begitu masuk mall mau parkir dilobi diusir satpam.
    Tetep deh parkirnya barengan motor mainstream aghihihi…

    1. Saya bawa ninja di MKG boleh masuk parkir moge.. tapi saya lebih milih parkir umum kok. 🙂 parkir dilobi ga masuk kebutuhan saya he3… seperti yang sering saya utarakan kenikmatan berkendara adalah saat mengendarainya… kalau zxr250 nungging ya jelas ga nyaman blazzz. Bakal ada calon buyer er6 pindah kesini.. ada bukan berarti semua loh… 🙂 yg paling kena imbas ya yg 2 silinder. Klo diluaran motor 250cc 4 silinder buyar karena ga ada PPnBM jadi selisih harganya ga jauh. Kalau disini bisa jadi selisih harganya lumayan. Let say 70 jt… kalau saya sih selisih 35 jt sesuatu benjet . Dapat tuh PCX150.. he3… rider N250 berani pindah atau berani agak nekat ganti ke ZXR250 karena nambah ga banyak, tapi makin ragu ke ER6 sebab buanyak nambahnya… karena itu bakal ada yang milih ke ZXR250… btw kok saya dari tadi ngasih nama zxr ya… padahal belum tentu he3…
      Tinggal nunggu differensiasi kawak nanti… ga membentrokkan 2 kubu dengan bikin ergonomi pure sport atau malah sport turing.

      1. Kalau buat saya sedikit-banyak pengaruh mas. Karena motor beginian biasanya bukan buat harian, dan sekalinya keluar ngaspal dulu aja saat pakai n250 suka kuatir sendiri klo liat parkiran motor yang kurang motorsiawi. Kuatir kenapa-napa (atau mungkin sayanya yang kelewat lebay hahaha).

        Motor harian dipake buat nyangkul ancur2an / parkir? yo tetep pakai bebek saja laaahhh hehehehe…

        1. Sip…sip.. BTW ke mall sendiri ga sama nyonya ngapain hayuoooo?! :mrgreen: klo saya agenda ke mall ya pake ertiga. kalau pengen berdua sama nyonya ke mall ya pake spin atau tiger 🙂 . pas pake ninja ke MKG kebetulan waktu itu urusan kedinasan. alhamdulillah juga motornya ga kurang suatu apapun.

        2. wkwkwkwkwk ya gak mesti ke mall tho mas.
          Kadang suka males aja klo kemana-mana naik motor hobi non harian, eh begitu sampe tkp parkirnya najis tralala mas hehehe…

  5. Misalkan kawasaki serius terhadap wacana ini… Waaah bisa saya jadiin wishlist nih… Sensasi 4 silinder dengan harga dan pajak yang semoga saja lebih terjangkau, siapa gak mupeng coba?

  6. Menurut sumber KMI ninja 4 silinder buka inden akhir tahun 2014..silahkan yng inden R25 mendingan hilang uang 1juta daripada R25 nya ntar diobral….

Leave a Reply

Your email address will not be published.