Review tiger lawas berknalpot Ninja 250 plus video suara

image

Kelar juga akhirnya pasang knalpot Ninja 250 pada tiger SF.
Kali ini SF bahas mengenai impresi fisik, suara dan performanya.

image

Secara fisik silincer ninja 250 lebih besar dibanding tiger. Jadinya motor terkesan makin kokoh. Knalpot ini rasanya pas dipadu dengan ban gambot. Kesan garang ditunjukkan pada ujung knalpot ninja yang dihiasi beberapa baut L.  Bekas sambungan pada leher tiger terkamuflase dengan adanya cover di pangkal silencer.

image

Suara jauh lebih halus dibanding knalpot ori tiger. Knalpot ori tiger cenderung lebih ngebas dan volumenya keras. Sedangkan saat menggunakan knalpot ninja suara yang keluar cuma menggeram saja. Malah lebih keras suara mesinnya tiger… (maklum motor tua 🙂 ). Sebenernya SF lebih suka suara tiger lawas… tapi memakai knalpot tiger bertahun-tahun jadi bosan pengen sensasi lain saja. Monggo dengar sendiri suaranya pada video berikut :

Karakter tenaga gimana? tarikan sedikit lebih plong. Sedikit lebih mudah menyentuh redline meski tipis bedanya… ditrek yang sama dulu SF bisa kena hampir 120kpj kurang dikit, dengan knalpot baru ini bisa 120kpj pas digigi 5 rpm 9rb. Efek psikologis bunyi knalpot yang pelan seakan mesin ga ngoyo melaju pada rpm lebih tinggi jadinya kecepatan rata-rata SF beberapa hari ini malah meningkat. Biasanya SF pertahankan kecepatan 80 di rpm 5000an di jalan sepi, beberapa hari ini di trek yang sama lebih nyaman melaju pada 90kpj rpm 6000. Satu lagi … getaran di footstep dan bodi terasa berkurang. Entah mungkin karena knalpot ninja lebih berat sehingga lebih rigit, atau memang konstruksi sekat knalpot ninja yang bisa meredam getaran dari udara hasil pembakaran.

Kejadian lucu di hari pertama riding knalpot baru ini, beberapa kali SF kira ada motor yang nempel dibelakang tiger SF, eh taunya suara knalpot SF sendiri he3… masih agak pangling.

Jelasnya penggantian knalpot ini bikin tiger seakan lebih muda beberapa tahun. 🙂

0 thoughts on “Review tiger lawas berknalpot Ninja 250 plus video suara”

    1. Tiger tidak didesain untuk monoshock jadi saya lepas. Rangka atas retak , karena dudukan atas saya ikutkan rangka atas belakang. Rangka belakang tiger memang didesain untuk dual shock kalau dipaksa monoshock meski dudukan ikut backbone tetep rangka ga ngatasi apalagi sering boncengan. Lama2 bodi mleyot ga senter lagi. Setwlah keretakan rangka atas langsung saya las plus penguatan beberapa titik sekalian di senter bodi . Sekarang pake shock nitro punya tvs (anting tiger) jadinya empuk 🙂

      1. Lha dulu pake monshock motor apa mas ??..
        Aku perlu referensi, soale ada supra nganggur di rumah, nah pgn dimodif trail buat nyusruk hutan pedalaman kab Ngawi jatim. .
        Iku baguse pake monoshock apa mas ??
        Suwun 🙂

  1. Masih 120 kpj….sehat banget mesinnya…UG3 ane baru berumur 6tahun nyampe 110 aja susah banget…padahal dah mentok di gigi 5 rpm 9rebu

    1. Gimana ga sehat… baru bongkar mesin oversize 50 Jee… he3… sayang ga maksimal kaya dulu lagi. noken sedikit kegerus dan templarnya juga. jadi buka tutup klep ga optimal. kalau yang nyetir sedikit langsing (saya PSK loh- Pria Seratus Kilo 😛 ) plus nunduk dan copot box belakang kudunya masih bisa 125-130 . 120 diatas belum dihabiskan gigi 5nya dan belum pindah gigi 6. kondisi ban depan memang pake velg 17″ tapi ban sangat tebal 110/70 jadi akurasinya ga jauh dibanding velg 18″. dulu masih seger sih sering nembus 135 bahkan hampir 140 saat saya masih langsing, tiarap, dan knalpot nob1 silent sport 🙂 . jadi ya tergolong menurun lah performanya.

    1. Bukan bro… bebek masih ada bunyi preknya ini lebih alus lagi…. ya semacam bunyi pulsar lah…. bedanya pulsar ada suara nging dari mesin. Klo tiger suara kamrat, klep dll (kasar) jadi suara knalpotnya ketutup. He3….

Leave a Reply

Your email address will not be published.