Grand Livina MPV nyaman kenapa susah bersaing dengan pabrikan lain

image

Terkait dengan artikel terdahulu (cek disini ), SF ga kaget juga kenapa Grand Livina terkenal MPV paling nyaman  kurang bisa bersaing dengan kompetitornya.  Mungkin banyak yang pertimbangan seperti SF ini kenapa akhirnya gagal memilih GL sebagai mobil keluarga.


Just sharing….
Rekan kerja SF banyak yang memakai Grand Livina untuk kerja sehari-hari (tercatat 4 orang pake ini) tiap ngomongin mobil pasti endingnya mereka ngeracuni SF untuk beli mobil ini. Tak jarang saat maksi bareng mereka menyodorkan kunci GL agar SF kepincut.
Saat itu SF masih miara Taruna. Dari mobil jangkung ke mobil rendah, jelas butuh adaptasi lebih. Karena itu begitu nyoba GL feel kurang dapet. Yang ada malah sedikit pusing (gejala mabok karena mobil rendah? ) .
Tapi memang ada sensasi berbeda ketika mengendarai GL ini. Kabin terasa senyap, shockbreaker empuk banget, melahap tikungan dengan kecepatan agak tinggi mobil masih stabil, respon mesin dan kemudi benar-benar akurat (meski SF merasa akselerasi awal ga jauh dibanding taruna). Sebagai driver mobil ini berasa bukan mpv tapi serasa sedan dengan segala kelebihannya.

image
Bukan salah mobilnya, salah orangnya kebesaran

Namun kesan sebagai driver bertolak belakang saat SF menjadi penumpang. Ini alasan utama yang bikin SF membatalkan niatan meminang mobil ini. Ruang Livina terasa kurang lapang…. kursi rasanya lebih rendah sehingga kaki tertekuk , kurang cocok bagi pria beruang seperti saya (bukan salah mobilnya 🙂 ) . Apalagi saat jok tengah diisi 3 orang… makin terasa sempit ruang tengahnya. Pernah sekali waktu SF duduk di baris ketiga… alamak… bingung mau naruh kaki sampai miring-miring (apa karena kursi tengah terlalu mundur ya), hembusan AC pun rasanya ga sampai bangku belakang karena tertutup 3 penumpang di baris ke dua.
Beda lagi dengan rekan SF pengguna spin yang pernah SF ulas beberapa waktu lalu… alasannya ga milih grand livina karena modelnya bosenin, dari seri awal tidak ada beda signifikan.

Livina tetap SF akui sebagai MPV yang nyaman. Namun sepertinya bukan untuk saya. Terlalu “berasa sedan”. Prioritas utama SF adalah space lapang dengan budget yang ada.

Lalu kira-kira apa alasan orang enggan memilih livina?selain alasan diatas. Berikut kemungkinannya :
1. Harga mahal.
2. Perawatan dan sparepart nissan terkenal mahal. Salah satu yang dikeluhkan rekan SF adalah harga busi.
3. Harga jual jatuh.
4. Bengkel resmi belum merata

Silahkan nganggap ini BC tapi data mengatakan Grand Livina kurang favorit. SF hanya berusaha mengumpulkan data dari rekan-rekan SF pengguna Livina.

image

38 thoughts on “Grand Livina MPV nyaman kenapa susah bersaing dengan pabrikan lain”

  1. Saya termasuk pengguna GL A/Saya termasuk pengguna GL A/Saya termasuk pengguna GL A/Saya termasuk pengguna GL A/T.

    Baydewey saya juga termasuk penggila kue lho. Terutama nastar buat lebaran. Sampe punya pemasok nastar andalan. So far gak pernah ngecewain.
    Sesuai banget antara sample dan barang pesenan. Gurih, nggak gampang gogrok pas diigigit, plus nanasnya tebal dan manis. Wis pokoke m

  2. Saya pakai Livina, so far ngga ada komplen, head unit lcd, di belakang juga ada tv untuk anak saya, bagasi luas banget klo row 3 ngga digunakan.

    Kekurangannya persis spt yang om SF kemukakan, sempit dan bangku depan agak kecil, jd kurang leluasa gerak, walaupun masih nyaman dan kaki ngga mentok.

    Tapi herannya di komplek saya sekarang ada 4 rumah yg baru beli livina semua. Heran padahal total penjualan kalah dr ertiga dan xenia

  3. Ternyata bukan saya aja yang bilang dan ngrasain kalau naik livina itu serasa mau muntah ya, untung udah dijual.

    Feel orang emang beda-beda sih, tapi yang ngotot bilang enak, kalau enggak sales, ya karena udah gengsi beli livina (gara-gara rayuan maut sales rok mini)

    jadi ya walau sebenernya kagak enak dipake, mulut tetep aja bilang enak

  4. Sebenernya livina secara katakter jelas diatas rata rata kompetitor
    Karakter kenyamanan, senyap, kemewahan juga diatas rata2

    Tapi livina emang terlanjur punya kabar klo kurang reliabilitynya
    Di forum serayamotor juga bilang demikiN

    ada yg sering bermasalah kelistrikan power windownya
    Sistem penguncian pintu driver juga kadang macet
    Klo dari pengalaman keluarga saya sendiri sih unit transmisi matiknha yg jebol padahal belum ada 2tahun
    Untungnya masi dicover garansi diganti unit transmisi baru

    Kendala lain sih buat nanjak tanjakan kurang
    Pernah rombongan nikahan temen (saya ikut tapi naik LGX diesel) ditanjakan cemoro kandang karanganyar, livinia rombongan gak bisa naik, alhasil penumpangnya pada turun dulu, dan mematikan AC agar mampu naik (manual)
    Entah drivernya yg gak jago atau apa tapi yg jelas LGX diesel yg saya timpangi eces aja naik dengan entengnya dengan beban yg lebih banyak dr livina

    Klo usut gw sih rasio gigi livina yg 1.5 terlalu panjang untuk spek mesin 1.5
    Makanya banyak yg bilang livina enak buat di tol dan lumayan bisa nembus 180kpj
    Tapi ya dibayar di akselerasi dan kemampuan nanjak yg gw bilang kurang

  5. saya pake GL Manual, mobil yang paling kecil di antara mobil saya yg lain. Tapi utk dijalan tol di atas rata2 kenyamanan nya.. dibanding everest dan fortuner.. he he he..

  6. gl bgus bro saya punya gl nyaman bro,, irit bensin tenaga kenceng berani diadu dngan m0bil yg lain,,,

    tes drive yu

  7. ,, saya punya mobilio tpi saya jual kmbali krna ac.a eror,, pas sya jual sya beli grand livina ajh eh nyaman bener gk nyangka m0bil nissan pda nyaman2 smua,, jngn nyesel klo gk pke gl,,grand livina mewah m0bil mpv n0,1

    1. kenapa indonesia gak maju2 karna orangya mikirin harga jual kembali bisa tinggi,kalau saya gak kayak gitu bro kl bs saya mau beli lagi saya lagi demen sama si serena itu bro,doainya bulan depan udah ada di depan rumah lumayan buat koleksi

  8. Maaf Mas mungkin kalo mau yg lega harga lebih murah ya beli nissan Evalia aja, atau yg lebih mahal sekalian Nissan serena gitu, hehe
    Soal image sparepart mahal ya subyektif tergantung yg menilainya siapa? Klo bagi yg punya uang ya biasa saja, bagi yg bokek yaa mahal mas, hehehe.. Tapi soal sparepart nissan kesannya agak mahal karna kebanyakan ori yg terjual di pasaran dibanding KW nya walau KW nya ada, Dan mungkin saja sparepartnya itu diimpor.
    Busi iridium kan memang mahal mas walau merk mobil apapun, dan memang rata2 lebih aweet dibanding busi biasa.
    Menurut sy Kualias sparepart nissan yang ori bagus kok dan cukup tahan lama serta ada garansi juga setahun. Sy tau karna sy pake mobil nissan. Kalopun mau cari yg KW kalo bisa yg KW jepang krn bagus kualitasnya.

  9. Klo jalan jauh anak baby suka bosen karna kabin sempit, tp puas lah super irit bensin (jkt-krwg macet tol cikampek pp 50rb msh sisa) dan sparepart murah tahan lama, Dari jakarta ke Kampung di kaki gunung wilis nanjak2 ajah walau full org, Sparepart gl asal tau tmptnya msh murah mas bro sm yg lain.

  10. saya punya GL 1,5 manual 2010 dipakai.sampai 8 tahun tembus 80,000km.dijual 2018 jan.kemaren…..mobil mpv nyaman, ada.mobil.yaris 2012 sportivo, inova dan crv dan pajero sport dirumah…mobil ini.menurut saya melebihi exspetasi saya dgnn.harga yg murah dibanding merek.honda apalagi.toyota…kalau beli mobil harus bisa semua medan yaa ng bisa..lah…..untuk.jalan di.jkt sy suka pakai.mobil.ini..muat banyak dan irit..kl mau ke medan.yg agak berat, saya pakai pajero.., mau.jalan.yg sebentar ng pake macet ya crv atau.inova karena boros…kl macet…jujur merek.mobil.yg ng worth it for value itu.toyota…harga mahal..fitur jelek , kualitas body kaleng kerupuk.bahkan sekelas inova ,atau fortuner sekalupun..jd beli mobil sesuaikan dgn.kebutuhan..mana aktifitas anda…kelas sedan…peminatnya banyak..untukk.jalan di.kota2 besar…..kl tinggal di gunung atau jalan.jelek.ya jgn beli sedan….

Leave a Reply

Your email address will not be published.