Kurang waspada potong jalan, tabrakan tak dapat dihindari

Intermezzo dulu… Seorang rekan pulang dari medan membawa oleh oleh durian medan. Bukan SF namanya kalau hanya puas makan sebiji… minimal 1 buah duren baru puas. 🙂 Pas istirahat siang SF bersama beberapa rekan menuju cafe raja durian di kawasan sunter. Tempat inilah langganan SF memuaskan dahaga akan duren. 5 kali menyambangi tempat ini tak pernah sekalipun SF kecewa akan duren yang ditawarkan…. lupakan duren montong karena SF hanya suka duren lokal yang aroma durennya jauh lebih terasa dibanding montong yang hanya manis dan mengenyangkan dengan aroma duren yang kurang. Bangga donk cinta buah lokal … 🙂

Menuju arah sunter jalanan padat merayap… motor dengan lancar melaju diantara 2 jalur mobil. Pada satu pertigaan ada sebuah cb150r berusaha menyeberang jalan menuju jembatan (yang seharusnya diblokir untuk kendaraan, tapi ada 1 celah yang bisa dilewati motor). Tanpa tolah toleh pengendara cb150r ini langsung motong jalan …. tak diduga ada vario 125 melaju lumayan kencang untuk ukuran keramaian seperti ini. Tabrakan tak dapat dihindari… vario menabrak bagian belakang cb hingga keduanya terpelanting… setelah dipinggirkan oleh pengguna jalan lain nampak kedua pengendara ini bersitegang….

image

image

Salutnya… bunyi tabrakan tersebut hanya terdengar samar di dalam ertiga milik rekan SF 🙂 

Artikel ini bukan artikel promo duren dan mobil loh ya….. 🙂 pas kebetulan saja menyaksikan tabrakan pas didepan mata SF saat mengendarai ertiga menuju cafe raja durian ….

image

Rasa duren lokal lebih maknyus dibanding duren montong

Leave a Reply

Your email address will not be published.

  1. wah…pengen pulkam ke desa asal istri di pedalaman kalteng….penuh hutan pohon duren…asyik nunggu buah duren jatoh…geddebuukk….,langsung belah duren…assyik…sampe mabok..

  2. Mana enak sih duren monthong? Saya dah pernah nyoba dan gak bikin kepengen tuh… hahaha… Saya dari Medan bro, jadi gak bisa dikibulin kl udah ngomong soal duren. Emang duren lokal lbh maknyus ketimbang duren impor yg rasanya hambar. Hidup duren lokal!!!