Orientasi knalpot mobil dan motor kok beda ya….

Salah satu hobi akut SF adalah motor… sensasi bermotor ada pada saat anda berkendara… hembusan angin,saat melibas tikungan serta deru mesin dan suara motor yang menimbulkan kenikmatan 🙂 . Soal suara, SF cenderung pilih-pilih…. maunya terdengar di telinga tanpa mencemari lingkungan dengan suara yang dihasilkan…. ga berisik… tercatat ada beberapa knalpot yang pernah SF pakai… tiger sendiri sempat 4 kali memakai knalpot berbeda, sama dengan Ninja 250 milik SF….

image

Namun berbeda dengan mobil… SF menginginkan mobil yang kedap suara alias senyap…. itu alasan SF memasang peredam suara pada taruna dulu.. salah satu alasan meminang ertiga juga pada kualitas peredamannya yang cukup bagus….

image

Orientasi SF pada mobil berbeda dengan motor… mobil lebih cenderung untuk kebutuhan, penggunaannya yang paling utama untuk weekend dan mudik ke kampung halaman, makin senyap mobil makin bisa mendengarkan musik kesayangan tanpa terganggu.
Soo…pasang knalpot aftermarket untuk mobil, ndak pengen ahhh….  kecuali ada knalpot yang bikin tambah irit, tetap senyap, performa meningkat, tanpa mengurangi umur mesin, dan ga mahal…  baru mau 🙂

7 thoughts on “Orientasi knalpot mobil dan motor kok beda ya….”

  1. Yang saya tau orang ganti knalpot motor karena mau suara atau performa… Sedang di mobil, biasanya untuk tampilan aja. Apalagi motuba kaya Kijang LGX punya bapak saya, knalpot aslinya cuma bulat kaya pipa paralon 😀

  2. mobil mah saya cm modif kaki2 aja om,,, g mau maen d mesin m exhst,, sayang bbmny kyk air keran ntr wkwkwkkwkw..

    kalo motor sy jg tiger om buat harian pp kantor kalo hari cerah,, itu masih stndr exhustny,, ad rekomen g om yg enak d telinga tapi ttp untuk orang lain setara la m exhst asliny??? intinya g bikin org d sekitar kita maki2 hahaha 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.