Pengalaman melahap tanjakan pegunungan dengan ertiga

image

Saat pulang dari pemandian air panas ciater balik menuju Jakarta (Bekasi tepatnya), SF memutuskan untuk mampir dulu ke yogurt cisangkuy, di kota Bandung. SF mengaktifkan 2 perangkat GPS. Satu garmin bawaan ertiga, satu lagi waze di android untuk memonitor kemacetan. Karena garmin menganjurkan rute yang banyak melewati kemacetan (info dari waze), SF memilih rute yang disarankan waze. Kali ini SF sedikit dipermainkan oleh waze (aplikasi gps android).

image

Ternyata rutenya melewati gunung yang lumayan terjal dengan jalan yang sangat sempit. Bahkan beberapa melewati perkampungan yang tidak bisa dilewati 2 mobil berpapasan. Banyak tanjakan curam disertai dengan tikungan tajam, ada juga tanjakan curam yang cukup panjang bikin dag dig dug…. maklum ingat kata marketing pabrikan sebelah mobil FWD ga kuat nanjak. Kontur jalan banyak yang terkelupas aspalnya juga bikin dag dig dug…

image

image

Nyatanya semua tanjakan curam mampu dilahap ertiga dengan sangat mulus. Bahkan ertiga SF dengan mudah menempel avanza yang sebelumnya ga terlihat. Menurut ipar SF yang sebelumnya pernah bawa innova ke bromo (Jawa timur) tanjakan suka nagara(pagerwangi)- dago giri, Bandung ini sedikit lebih curam.

image

image

Gigi 1 dan 2 ertiga cukup handal melahap tanjakan, saat berakselerasi di awal tanjakan dengan kontur jalan berpasir hendaknya tidak langsung menghentak, namun pelan saja, saat mendapatkan grip yang baik baru pedal gas ditambah perlahan.

Sepertinya pihak marketing pabrikan sebelah kudu cari bahan black campaign lain untuk menjatuhkan pamor mobil berpenggerak roda depan.
Ini sedikit cuplikan videonya

Saat menanjak mobil ditumpangi 3 dewasa, 2 anak, serta barang bawaan penuh di baris ketiga, AC double blower menyala. Terlihat divideo mobil tidak mengalami perlambatan / loss power

Leave a Reply

Your email address will not be published.

      • oh ya mungkin juga,jadi meski matik pake gear LOW masih bisa ga kuat naik yah om?
        makanya saya heran mobil baru andai manual masak sih ga kuat nanjak qiqi 😀

        • matik harus oper gigi jangan di posisi D, tapi ke posisi 1 atau 2 untuk membatasi naiknya gigi transmisi. dijamin nanjak.
          kadang pemilik maticpun taunya cuma posisi D aja

          • kalo saya pake innova matic..saya gencar pake D3 terus..karena gigi otomatis naik dengan sendirinya.bergantung gas…lancar..justru saya pake L2 malah tanjakan extreem gak kuat.karena ketika gas los tapi mobil terkendala gigi rendah.

    • Ertiga saya GL double blower tahun 2014 akhir, ditanjakan kuat banget gan kalau pernah ada yang tahu tanjakan salib kasih Toba pasti tau ngerinya tanjakan tu. mobil 8 penumpang+bagasi penuh+AC nyala, syaratnya cuma satu jangan pernah berhenti ditengah tanjakan trus pastikan gigi satu dari bawah.

  1. sebagai pengguna FWD (ANGL) saya rasa buat nanjak2 gak bermasalah dengan catatan pas ditanjakan sudah dapat momen kecepatan/geraknya, tapi kl awal geraknya pas ditanjakan ya baru kerasa dodolnya mobil FWD, mesti pinter2 main kopling kalo nggak dijamin mesin mobil bakal matek ato susah jalannya. pengalaman waktu terjebak macet di tanjakan malangbong (tanjakan paling extrim jalur selatan arah jakarta setelah nagrek ada lingkar luar) ngelihat xenia 1000/1300 cc dengan enaknya melaju sementara saya kelabakan dengan rem tangan, gas dan kopling.
    kalo pendapat saya FWD gak kalah dengan RWD asal mulai jalannya gak pas ditanjakan, bahkan bisa aja melibas RWD (ditanjakan tol cipularang sering tuh ngelibas RWD), tapi kalo lg macet2an di tanjakan saya jagoin RWD (pernah liburan bareng keluarga ke tangkuban perahu bawa terios, emang enakan terios kok buat ngelibas tanjakan)

    • Kalau kata teman saya pengguna GL yang juga pernah jajal ertiga… gigi GL panjang-panjang karena itu akselerasi dan kemampuan menanjak agak kurang… tapi speed di tol luar biasa. Ertiga gigi awalnya pendek2 akselerasi dan tanjakan oke….akselerasi 0-100kpj bahkan hanya 10.6 dtk… saya kemaren juga kedaerah lembang, tangkuban hingga ciater… tapi rute diatas itu jauh lebih ekstrim sampai nyonya saya sedikit panik, takut ga kuat (divideo diatas kedengeran tuh paniknya bunda)

    • se7 ama om yg satu ini, coba aja macet”an di tanjakan nagrek dan sejenisnya, kalo perlu + gerimis dikit 😈
      Disono baru keliatan beda FWD dan RWD, klo tanjakan di utube menurut aye masih eces 😛

    • Copas komentar twman di FB saya :
      Ardy Maulana Pengalaman dulu pernah pake ertiga isi 7 penumpang dewasa lewat sarangan-tawangmangu masih kuat2 aja…bahkan lewat cangar jg kuat dgn 7 penumpang dewasa…

      • Membaca dan memahami isi artikel anda, sangat terlihat jelas anda blm pernah mengalami kemacetan ditanjakan dengan mobil FWD, cobain deh ditanjakan nagrek pas lagi macet, apa anda msih bisa bicara kalau FWD itu sangat kuat ditanjakan ? jelas anda blm merasakan nikmatnya memakai mobil RWD saat macet ditanjakan, sberapapun curamnya tanjakan ga maslah buat mobil FWD selama lancar tidak ada halangan. masalah ada mobil RWD kopling hangus itu bukan kesalahan dari mobilnya tapi penggunanya yang bodoh. saya bukan maniak RWD, Tapi coba lain kali buat artikel yang sesuai dengan pengalaman anda, jangan melebihkan suatu produk kalau anda saja masih minim pengetahuannya dibidang RWD dan FWD.

        • Yang jelas akan terasa bedanya ketika terkena macet ditanjakan untuk Mobil FWD saya pernah kena macet di nagrek dan terus terang kapok, sebelumnya saya pakai carry futura enak2 saja nga ada masalah, ..

  2. MUNGKin beda tanjakan beda musibahnya…
    cz waktu d tanjakan manyaran semarang, waktu itu macet total karena efek banjir d sekitar krapyak
    dan ada 3 ekor avanza/xenia yang kampas kopling ny kebakar,,mogok..

    btw memang RWD lebih super ketimbang FWD d tanjakan, tp itu dg catatan kapasitas mesin sama n torsinya sama..nah kalo avanza 1.3 sudah jelas kalah torsi d banding ertiga

    • Yup RWD lebih super karena saat nanjak beban ada di belakang, beda dengan FWD yang cenderung kehilangan grip. Tahun kemaren juga lihat rwd bertumbangan di nagrek macet total pas tanjakan… (mobil 90-2010an) pas apes waktunya kampas kopling sedikit tipis

  3. Kalo diawal tanjakan berpasir atau licin, utk FWD dibelokin sedikit stir utk dapat grid. Pasti bisa sesulit apapun. Apalagi mobil2 sekarang sudah menggunakan konsep segitiga dibagian atas agar beban dibelakang bisa terbawa ke depan. Coba tangan kita bentuk segitiga dipipi akan ada tekanan ke pipi dibandingkan kalo dibuat lurus saja jari2 kita, malah agak mudah merosot kebawah.

  4. penggerak depan gak masalah kalo nanjak…

    selama tanjakannya gak rusak atau batu-batu lepas atau aspal yang ilang sisa batu koral.

    saya pake grand livina matic aman-aman aja kok. tapi kalo ketemu tanjakan yang batu lepas atau aspal ilang sisa batu bawaan jalannya, muter-muter deh bannya atau bisa dibilang spin.

    karena beban traksi cuman dari beban mesin mobil bukan beban penumpang yang biasa penggerak belakang 🙂

    cmiiw

    *atas pengalaman pribadi

  5. Pingback: Gara-gara pengemudi egois, beberapa mobil tak kuat menanjak | Smartfaiz

  6. Masalah nanjak semua tipe fwd ataupun rwd pasti bisa nanjak. Dalam video TS disitu jalanan nanjak tapi posisi lancar, pasti bisa nanjak. Sama halnya saya naik ke baturaden pakai livina yg mana basis fwd pakai gigi 3 dan 4 kuat2 aja. Lain cerita kalao pas tanjakan tapi macet parah yang jalan stop n go, nah disitulah baru terasa lemotnya nanjak pake basis fwd. Jadi harus pintar2 nyesuain gas dan kopling agar tidak jd spin.

  7. Ertiga mah memang ok melahap tanjakan, kemarin main ke Taman simalem ada bagian yang tanjakannya terjal banget, hampir 45 derajat, muatan penuh, oke aja tuh.

  8. Pengalaman saya bawa ertiga GL dg 7 penumpang dan belakang ada beras 35kg AC dobel blower nyala dg kipas AC nomer 2. Di saat it saya hbis dari madiun mw pulang ke bojonegoro. Saya lewat jalan pintas yaitu jalan dari Nganjuk pos polisi guyangan belok keri. Di situ nnti anda akan masuk 2 hutan. Hutan pertama hutan Nganjuk dg pohon padet dan kanan keri jurang dan hutan ke 2 hutan bojonegoro yang lebih extrem. Tanjakanya bukan bain + lika likunya susah di pandang.harus sering-sering main klakson.untung klaksonya ertiga kagak norak gan. Bunyinya ngjring bngt sprt mercy.heheh. Dan ke 2 hutan it sepanjang 40KM an.
    Dg 7 penumpang dan beras 35kg. Ertiga top gan mlewati ke 2 hutan. Akselerasi gigi 1 dan 2 istimewa di tambah kopling sm persneling sngt halus dan empuk. GOOD jooB ERTIGA. GOGO… gak ada kata-kata mw mundur ato mesin dg ngos-ngos an. Memang mesin DOHC ertiga gak usah diragukan lagi.

    • Saya pernah nyetir ertiga di kelok 44 Sumatera Barat. Menurut saya ertiga mantap di tanjakan. Padalah muatan 7 orang dewasa+koper+ac hidup.

  9. Gigi 1 cuma dibatas 30-40 lbh dari itu dah down. Pengalaman saya menanjak dan menyalip truck ganteng di temanung hampir saja memakan korban sekelurga di mobil saya dan oranglain. Saat menyalip dan keceptan 40an mobil bukan makin cepat atau keceptan tetap tapi langsung down. Coba saja kalau nggak percaya di jalan datar batas kecepatan gigi 1 pada er3 ini berapa nggak sperti apv atau avanza

  10. ERTIGA torsinya kurang HorsePower Kurang, saya saja yang sudah 115bhp dan Torsi 151nm menurut saya masih kurang he3x

  11. pake r3 gx matic 2013 ke luar kota dengan jalan berkelok naik turun selama 2jam, agak kedodoran di beberapa tanjakan, karena posisi dan kondisi jalan yg harus nge-rem dulu.
    mau nyalip truk jadi gak pede.
    di jalan tanah keras campur batu kerikil, lebih kedodoran lg kalau dari posisi diam (macet). ban sempat selip beberapa kali dan kemundur dikit, akhirnya bisa lewat juga …untung gak hujan.
    ga tau apa yg r3 dreza punya setelan torsi dan power yg sama??

  12. pengalaman saya barusan dari Bromo tanggal 23 April 2017 kemarin pakai Ertiga GX. rute lewat Purwodadi belok kiri arah Nongko Jajar terus arah bromo lewat terminal Tosari Pasuruan…gila tanjakan nya… ada 3 tanjakan memang sangat curam dan extra hati2.. dan jalan hanya bisa dilewati 1 mobil disana ada petugas perhutani yang mandu… betul betul bikin dah dig dug.. isi 4 organisasi dewasa 3 anak2 umur 10 tahun an dan full tas bawaan… Alhamdulillah bawa R3 ini bisa melahap tanjakan yang ada brow… mantap r3 !!!!.

  13. Kapok gw pake ertiga, tanjakan dari ciater menuju bandung, 3x hilang power, sampe gantian dengan bokap tetap gak naik, untung ada warga lewat, paham kondisi Mobil n tanjakan, mobil ane bisa naik. Kondisi saat itu 6 penumpang dewasa, full barang, dan hujan deras.

  14. Sy pernah membawa ertiga dgn tanjakan cukup panjang 500 meter dari arah pasar bu’rung2 ke persimpangan jalur Makassar – Malino diposisi D (lupa rubah) dan ternyata tetap naik

  15. Pengalaman pribadi menggunakan suzuki Ertiga 2012 type GX.Melahap tanjakan di Gn.s angga buana.gn.Tangkuban perahu,Gn kelud,gn.wilis,gn.papandayan,menembus jalur tanjakan puncak 2 dari Citereup ke Cipanas.. Alhamdulillah dg perlindungan Allah dan kondisi mobil yang prima bisa di lewati..