Benarkah info pengemudi truk lebih baik menewaskan korban daripada membuat cacat korban kecelakaan

image

Miris sekali masbro mendengar pengakuan beberapa rekan mengenai sopir truk besar…
“Daripada membuat korban cacat/cedera parah, mending sekalian menewaskan korban” bukan hanya komentar di blog SF (baca disini), namun statement ini juga SF dengar dari penduduk sekitar cacing – marunda pusat jalur tengkorak Jakarta Utara.
Alasannya juga cukup bikin miris … kalau korbannya cedera parah atau cacat justru biaya pengobatan akan keluar lebih banyak dibanding menewaskan korbannya…. paling hanya beberapa juta untuk keluarga korban (uang kerohiman) dan mendekam beberapa saat di penjara setelah itu bisa ngasih uang tebusan untuk keluar penjara….

SF sebenarnya belum pernah dengar hal seperti itu langsung dari sang sopir truk… Betapa sadisnya jika memang begitu… nyawa manusia seakan ga ada harganya.

Yang SF dengar dari Sopir langsung… saat dihadapkan resiko harus memilih suatu tindakan, biasanya dia akan memilih yang sekiranya memakan korban sedikit… misalkan saat truk melaju tiba-tiba ada motor keluar dari gang tanpa memperhatikan jalan… sopir truk mungkin memilih menabrak motor tersebut daripada membanting setir  ke arah berlawanan yang mungkin akan memakan korban lebih banyak…

Mungkin ada yang bisa ngasih pencerahan atau sharing pengalaman ngobrol dengan sopir truk…

0 thoughts on “Benarkah info pengemudi truk lebih baik menewaskan korban daripada membuat cacat korban kecelakaan”

    1. wah ga bosen bosen mbahas truk ya, kalau saran saya sih jauhi saja truk, kalo salip jangan nanggung nanggung, jangan berada di depan truk, jangan menyalip truk saat belok dsb,

  1. Kata nya sih gitu om,ane ada tetangga sopir truk yg kapasitas 40 ton, pas ane ngobrol ama kernet nya, dia cerita kaya yg om bahas tadi

  2. Awalnya saya gak percaya, namun semua berubah setelah mengalami sendiri… Lagi posisi macet, saya ambil sebelah kiri dong seperti motor2 lain. Dan tanpa kasih lampu sein sebelumnya, dia main belok aja masuk gang ke kiri. Udah deh keserempet dan hampir kejebur got… Si kernet padahal tau dan nengok ke belakang, eh tapi itu truk malah jalan kabur aja…

  3. Udah sering denger bro, emang bener adanya. Kl misalnya cuman kaki si korban remuk dan jd cacad seumur hidup, maka si sopir yg bakal kena potong gaji buat biaya perawatan dan pengganti nafkah si korban. Kl udah kyk gitu apa iya si sopir mau? Udah gajinya gak memadai/pas2an, ditambah hrs kena potongan santunan tiap bln buat si korban. Malah saya pernah dgr yg lbh parah, tp saya lupa di daerah mana, yg pasti di pinggiran Jakarta deh. Kl ada aparat dishub atau polisi yg coba menyetop truk tanah atau apapun, maka si aparat bakal diseruduk ama truk tersebut. Hal ini dilakukan supaya aparat kaga berani menyetop truk2 tersebut utk minta “pungutan”, yg biasa oleh perusahaan diposting sbg biaya siluman. Itu lah Indonesia bros, miris emang dgrnya. Kesenjangan yg ada antara yg kaya dgn yg miskin emang jauh sekali, dan apesnya yg sedeng2 atau gak miskin jg gak kaya jadi tergencet di tgh2. Lha, cuman punya mobil biasa aja udah dianggap kaya, pdhl mah tetep aja msh mikirin gimana cari uang buat masa depan keluarga. Kl udah kaga dipusingin ama uang, itu baru boleh disebut kaya, betul gak?

  4. kl yang ane baca di k@skus…., emang begitu om. alasan yang sering mereka pakai…, nga kelihatan.
    malahan yang extreem disana…., ada yang bossnya malah senang kl truknya makan korban jiwa…, jadi semacam penglaris.
    kita sebagai bikers harus waspada kl ada didepan/belakang ada truk. apalagi kl jalanan tanjakan/turunan…

    kl ane ketemu truk…., kl bisa nyusul (keadaan memungkinkan untuk menyusul) ya di salib aja trus tinggalin jauh-jauh. kl nga pelan-pelan biar itu truk makin menjauh…, jadi kl truk itu ada apa-apa bisa antisipasi

    1. Betul bro… kita usahain jgn sampai berada di depan truk, dan kalo kita berada di blkg truk ya jgn deket2, mending jauhan dikit. Inget kasus Honda Jazz wrn pink yg diseruduk dr blkg di pintu tol. Tp yg apesnya truk2 tsb pada gak tau aturan juga. Seperti di tol kan hrsnya mereka ada di jalur kiri, tp kenyataannya banyak yg ambil jalur kanan. Kyknya hrs sering2 update situasi di blkg kita lewat spion tgh deh. Intinya jgn deket2 ama truk atau bus deh.

  5. Cuman satu pesan buat bro semua, JGN sesekali berada deket2 ama truk/bus!!! Kalo mau lewat ya cepet2 lewatin. Sering saya ketemu di jln, motor pada nyantai di tgh2 antara truk dan bus atau di pinggirnya. Itu sama juga dgn mempertaruhkan nyawa. Tau sendiri truk/bus yg suka mendadak banting kiri/kanan seenaknya. Atau kl lg apes tuh motor tergelincir gara2 batu di jln dan masuk ke kolong truk. Gimana tuh?

    1. Wih padahal di cacing marunda jalur saya tiap hari pemandangan biasa lihat motor di antara truk kontainer… bahkan saya sering gitu juga…. tapi beraninya saat macet… thx telah mengingatkan

  6. Emng gitu om SF, saya jg perna baca dari komunitas Bis Mania Kaskus. Sebenernya kalo kita tiba” mogok/trouble pas didepan truk/bus, kita sebenernya udah menghadap ajal

  7. Dulu banget alm bokap pernah nyenggol orang pas lagi belajar bawa kendaraan dan memang urusan mensantuni korban sebagai tanggung jawab yg nyenggol jadi ‘terkesan’ lama karena harus dibantu sampai si korban yg kebetulan kepala keluarga, sampai benar2 pulih dan bisa kerja lagi…jadi bukan cuma biaya pengobatan aja bantunya….kebetulan kita cukup mampu lah kalau sopir yg ekonominya pas2an gimana?

  8. emanx kya g2 seprtinya gan soalnya tmen skolah ane udh pda bza ngendarain mobil ukuran besar… alasannya sh simple tinggal ganti uang oleh si pemilik mobil tersebut…

  9. Bener tu gan, itu ga cuma berlaku di jalan raya. Kalo agan pernah ke perusahaan logging di hutan kalimantan juga kaya gitu. Mending sekalian tewas dari pada hidup tapi cacat permanen, karena yg berlaku adalah hukum adat. Jadi si sopir akan membayar biaya ganti gaji korban/bulan selama seumur hidupnya.
    Pilihan yang sulit bukan ???

  10. klo truk bisa gak mengerem dadakan?????? krn klo rem di paksa justru akan blong .banyak temen saya sopir lebih baik meminim mumgkin korban dari pd banyak.bahkan temen yg sopir bus dia lebih baik bunuh 1 orang dari pada puluhan orang yg di bawanya.bukan tak ber peri kemanusiaan tp itulah kenyataa.trimakasih

  11. Bila supir truk berpikir picik sepeti itu,yg dihawatirkan akhirnya timbul pilihan nekat,pdahal stu sisi masih ada wktu untuk berhenti menghindari kcelakaan,

    kcuali klo tdak dpat dihindari mungkin itu takdir supir dan korban pd wktu itu,

  12. Tidak cuma truk saja bis. Wisata / bis malam juga seperti itu…!anyak pendapat ada yang kasian korban kalau sampai cacat hidupnya gmna jdi mreka berpikir lebih baik korban meninggal…

  13. mang sadis para super2 skg n mang kenyataan y begitu n sy sendri dgr pengakuan dr para sopir2 mang seperti itu g
    ak mobil gde ato angkot, samaja

Leave a Reply

Your email address will not be published.