Pengalaman sering ganti-ganti Motuba… ini kisahku….

Bagi yang belum familier istilah motuba SF jelaskan dulu… motuba singkatan dari Mobil Tua Bangka…alias mobil tahun lawas… istilah yang dipopulerkan oleh admin komunitas ini di facebook… om Bons Riyadi… ini kisah SF.
Saat SF masih duduk dibangku SD, orang tua SF membeli mobil pertama untuk keluarga… toyota corona (entah tahun berapa ) jadi mobil pertama dikeluarga kami… namanya mobil tua , apalagi Ortu SF juga ga pengalaman dengan mobil ada saja permasalahannya. Pernah saat melaju tiba-tiba kap depan terbuka sehingga menghalangi pandangan.. untung mobil segera menepi dan tidak menabrak apapun. Alhasil perjalanan dari Malang ke Surabaya kondisi kap harus diikat agar tidak terbuka lagi. Mobil ini jadi mobil paling sering mogok yang pernah dimiliki keluarga SF. Akhirnya mobil ini hilang dijual oleh tukang cat…. sebelum kita polisikan eh tukang cat tersebut sudah masuk bui kena masalah yang sama.

Mobil kedua suzuki carry 1.0 artomoro 1987… ini mobil ga pernah bikin tenang penumpangnya… pernah ga kuat nanjak hingga penumpang harus turun semua. Pernah juga mogok sehingga harus bongkar mesin saat perjalanan mudik dari Jogja ke Surabaya. Mobil akhirnya dititipkan salah satu bengkel di Jombang.
Yang ketiga VW combi… nah VW ini meskipun tahun tua (kalau ga salah 1968) namun jadi kebanggaan dan bisa diandalkan. Mesin jarang rewel tapi boros ga karuan. AC juga bermasalah ga bisa dingin. Di mobil inilah SF belajar nyetir pertama kali… dan selang seminggu kemudian langsung nyetir Surabaya Jogja πŸ™‚ untung selamat. Hal paling mendebarkan terjadi pada mobil ini.. saat turing dari Surabaya -Jogja. Sampai ngawi perasaan saya sudah ga enak karena timbul bunyi aneh pada roda depan kanan… saat itu sekitar dini hari. Otomatis Ortu yang pegang kemudi. Saat semua penumpang terlelap tidur tiba-tiba ada bunyi keras.. Dugggg…! Ternyata as roda depan patah dan mobil meluncur ke kanan hingga naik ke trotoar. Untung kita dibantu komunitas VW Jogja (dipinjemin parts yang rusak, ga perlu dikembalikan katanya…. byuh) . Selang beberapa bulan kemudian Ortu SF juga beli VW kodok untuk kakak SF. Pengalaman pahitnya… kabel gas putus saat ditempat suepi… akhirnya setelan gas SF besarin dan jalan merangkak sampai rumah… untung malam hari jadi jalanan sudah sepi.

Keluarga besar SF selalu dihantui ketidaktenangan ketika naik motuba… selalu ada kecemasan. Apalagi pas jalanan macet dan pas nanjak… selalu kuatirnya mobil mogok atau ga kuat nanjak.

Kondisi mulai berubah semenjak Ortu memelihara Panther Grand Royal 1997. Mobil inilah pertama kali keluarga SF merasakan mobil yang benar-benar mobil. AC dingin, irit, enteng setirnya (mobil2 sebelumnya ga ada PSnya),fitur kumplit, bebas masalah, dan tenaga badak. Sempat sih  sedikit bermasalah saat SF nyetir ke Jogja tiba-tiba pedal gas ga berfungsi… tinggal diutak atik bentar dah ngacir lagi dah.

image

Kondisi menjadi lebih baik saat  Ortu ternyata tertarik Taruna FGX 2003 yang SF punya…. taruna yang seharusnya SF tukar tambahkan dengan Ertiga, malah dituker dengan panther ortu (kebayang selisih harganya πŸ™‚ )
… jadinya panther tersebut SF jual untuk beli Ertiga… (jadi nambah lebih buanyak…. ).
Kwkqkw… alhamdulillah sekarang ga ada lagi kekhawatiran saat naik mobil ortu. Karena sebelum SF serahkan ke Ortu sudah saya rekondisi total jeroan taruna … ring piston, aki,dinamo ampere, kampas kopling, plus full audio, saya benamkan di taruna tersebut… toh saya pas mudik ke Surabaya masih sering pakai Taruna tersebut….

Ga semua orang cocok merawat motuba, khusus orang yang telaten perawatannya dan paham mobil yang sanggup peliharanya. Semakin lawas semakin butuh perhatian lebih. Kalau digletaki asal pakai tanpa dirawat ya kaya contoh diatas itu…. bikin kuatir dan selalu was-was…. 
Dari kesemua mobil diatas VW combi yang paling SF sesali untuk dijual…saat awal dinas ke Jakarta sebenarnya ortu menghibahkan mobil itu untuk SF. Karena SF kontrak di rumah petak dalam gang tikus, SF terpaksa menolaknya. Akhirnya Ortu terpaksa jual Combi tersebut… mobil tak pernah terpakai sekitar 3 tahun lebih (karena ortu sudah punya panther) . Combi tersebut dibeli orang semarang. Abis transaksi buyer langsung ganti oli dan pompa ban trus langsung di geber dari Surabaya ke Semarang… nyampai Semarang orangnya telpon dan mengucapkan banyak terimakasih karena mobilnya sangat nyaman dan bebas masalah…. duh.. Ortu dan saya sendiri ikutan nyesel….ngapain dijualllll… πŸ™

Klo ada rejeki berlebih jadi pengen miara Combi lagi…. mobil luas dan nyaman…. hm kasih sofa didalem, karpet, TV 21″ audio system…. hmmmmm….

Itu Kisahku…. mana kisahmu?

NB: ga punya foto-foto mobil lawas kecuali taruna

0 thoughts on “Pengalaman sering ganti-ganti Motuba… ini kisahku….”

  1. Hampir mirip lah ceritanya ortu dulu pernah punya corolla tahun 70an banyak masalah terus civic thn 80 sama aja banyak masalah nah yang paling terasa manfaat dan ga rewel saat beli kijang grand thn 96 sampai Akhirnya dijual beli terios ortu udah bilang ke saya kalo engga punya uang ga usah maksain beli mobil tua bakal merongrong terus tapi penasaran juga saya beli Timor kepake setahun mobil lumayan irit tapi kepengen genio akhirnya dijual ganti genio biar mobil tua bentuk masih lumayan irit juga cuman kaki kaki rada ringkas masalah yang pernah dialami sih di bagian ac aja segitu cerita saya

  2. alhamdulillah, dg bwa motuba “sense” berkendara meningkat. jd lbh aware… pas itu bawa Kijang G ’93. mesinnya muantap!, sejak beli sampe ’10an busi g pernah ganti.twkwkwk.

    ganti ertiga pas awal keluar, berasa aneh…

  3. Ane pernah miara land cruiser hardtop….. Hadiah ane dari ortu karna bisa masuk paskibraka nasional….. Hahaha…. langsung ane obrak-abrik buat ikut speed offroad….. Karna biasanya ane cuma jadi navigator bokap, sayang sekarang ane ga sanggup lagi miara tu hardtop kebanggaan ane…. Karna udah ga kompetitif lagi….. Akhirnya dibeli sama “lawan” ane dah…..
    Sekarang pk atoz matic, ga ada masalah, paling kurang gede aja… Tp iritnya sedaaaap…….

      1. Ayah ane meninggal kang, jd ga seru kalo ikut balab ga ada bokap. Dulu ane pertama kali belajar mobil umur 8 tahun dengan mitsubishi minicab punya ayah, trus vw safari (jual), civic 77, mitsu lancer 83, vw combi brasil (plat merah), carry 1000 tahun 88(jual), kijang jantan (jual), land cruiser long plat merah, jeep cj7 mobil balap bokap, land cruiser hardtop (punya ane), semua sudah dijual….
        Sekarang ane bukan orang kaya lagi kaya jaman bokap masih ada….
        Jd sekarang pk Atoz… Kagok memang, tapi ane cari iritnya yg masih lebih irit dr ninja 250 karbu saat di toll……

  4. motuba= mesin sehat,ada ac ada hiburan ngglinding sampe ke kampung halaman

    alhamdulillah sudah kesampaian miara meski murah meriah. . .

    keep brotherhood,

    salam,

  5. kang kalo ane latihan nyetir pake kijang grand, tahunnya lupa, terus sekarang miara trajet 2001. kalo pas ane bawa tuh mobil cuma penasaran sama ac yang kadang hidup kadang mati, terus ac juga udah nggak dingin. sama ndut ndutan pas panas gara2 kebanyakan make bensin subsidi… itu aja cerita ane kang.

  6. saya dikasih taft rocky std , lalu saya swap mesin nya pake taft rugger yg turbo , ban 33 , gardan toyota FJ40 … lumayan buat ngusir motor2 dan nerjang banjir 70cm … irit pula solarnya 1:10 dalkot

  7. motuba itu……..!!!!! kadang dalam pemeliharaan sempat berfikir untuk jual saja ketika mulai menggerogoti dompet dalam dalam, tetap setelah bagus, ehh,,, malah ingin dipertahankan karena sudah tau track record partnya 1 per 1.

  8. Pengguna Motuba Lancer SL hhe.. Pas awal beli kesalahan saya gak ngecek kolong/lantai, ternyata ada yang keropos di kabin belakang kanan… tambal deh habis 400rb.. kalo semua lantai jadi 400rbx4 biar sekalian…

  9. wah kl yang Motuba, dirumah pernah ada tp bekas taksi bokap (president taxi) seperti corolla DX, sama ford laser. yang banyak ceritanya sama gw itu yang laser…, mulai dari Mogok, pakai mesin copotan, salah pakai kopling, bau hangus dikabin pas digeber, selang rem bocor, laher roda jebol…, sampai akhirnya dijual karena jarang dipakai.

  10. motuba pertama.. jadi inget si esteem.. emang butuh belaian.. butuh telaten.. masalahnya ortu nggak mudheng tentang mobil.. sementara aku juga nggak banyak waktu untuk restorasi.. makanya akhirnya walau berat ya dilego.. 😐

  11. kalo di keluarga saya,motuba pertamanya adalah jimny kotrik taon 1980 ditebus harga 8 jutaan (waktu beli tahun 1998),megang sekitar 7 tahunan,sempat mengalami perbaikan besar2an termasuk turun mesin dan pengecatan total,lalu tukar tambah dengan daihatsu body tech taon 1994,ga lama cuma megang 3 tahunan karena dijual sama bapak untuk biaya kuliah saya dan kakak,2 tahun ga ada mobil susah juga nggak bisa kemana2 bareng keluarga,akhirnya beli corolla taon 1977,lalu ganti lagi daihatsu espass taon 1996 dan bertahan sampai sekarang,mobil irit dan kabin lega,apalagi tempat duduk baris kedua dan ketiga sangat luas (kijang kapsul, panther, avanza, ertiga mah lewat πŸ˜› ) tapi kalo untuk suspensi espass,cukup keras, kalah sama kijang kapsul, panther, avanza, ertiga,hahahhahaaaa πŸ˜›

  12. mbil bokap prtma jeep hardtop borosnya mnta ampun.kakak ambl taft gt gnti oli mesin 1 thn sekali.ane di beliin katana thn 91 thn 2009 ampe 2013 jrg rewel.ni tkar tmbh ma honda nouva bodiny sering karatan

  13. mobil pertama bokap = suzuki st20 bekas (dari pick up dirombak biar isi 7penumpang & mirip carry 1000) dari taun 1990 – 1999 ==> daihatsu zebra ’89 1300 (dari taun 1999 – 2007) ==> toyota corolla banci (kata org bengkel krn sohc 1300) 2007 – 2010 ==> daihatsu taruna fl+ efi (dari 2010-sekarang) & taun dpn, ada niatan ganti mobilio matic / ertiga matic biar bs gantian ma ane .. sekian ..

  14. numpang share jg om, liat cerita om rada nostalgia karena alm. papa sy hobi banget gonta-ganti mobil dan merk-merk rata-rata eropa. mulai dari vw karman ghia, kodok, safari, combi beberapa kali, fiat 127 dll. waktu pake fiat 127, pernah di lebak bulus ban depan sampe copot meluncur duluan. sempet bilang itu ban siapa kenain motor org, ternyata ban mobil tua sendiri hahaha. ada lg cerita lucu naik vw safari dengan atap terpal dibuka, mulai jalan cuaca cerah, tiba-tiba mulai gerimis, berhenti lah kita pasang atap terpal. karena cukup ribet jadinya lama dan keburu basah semua m begitu selesai hujan malah berenti, wkwkwk bener2 ga terlupakan. kl masalah mogok udah ga keitung deh, untungnya om sy montir handal jadi sering bolak balik ke situ.

    kl mobil pertama sy sendiri ambil cicilan xenia xi 2011, untuk disewakan dan jadi travel ke bandara. selama nyicil, tiga ato empat kali ganti supir dan 2 kali kecelakaan besar krn supir kecar setoran. ahirnya lepas take over.
    dengan uang takeover itu nekad ambil mobil idaman jaman sma dulu : opel blazer 2001… daan tau sendiri ni mobil terkenal boros, susah sparepart dan bengkelnya walaupun nyaman banget dipake. sampai saat ini soal kenyamanan masih ngangenin palagi kl naik mobil jepang (mantan terindah). ahirnya dilepas krn ga tahan borosnya n pengen upgrade hehe.
    next kepincut luxio d 2009 dengan harga murah dibawah pasaran, sy pikir perbaikan ga seberapa dan bisa dipakai buat usaha travel sy, ternyata malah lebih ngerong-rong dr blazer. dan karena bekas ops tambang bawaan mobil udah bener2 kyk naik gerobak aplg sebelumnya nyemplak blazer yg nyaman… beeuuh, rasa2nya pantat dan telinga bener2 tersiksa naik tu mobil dan pastinya dijual pada akhirnya.
    lepas dr luxio, sy cr mobil yg rsnya lebih nyaman kabin kedap dan request istri yg matic. akhirnya pilihan jatuh daihatsu terios tx at 2007, meski lebih tua tp masih terasa nyaman karena km rendah dan tipe tertinggi jadi fitur lengkap. krn matic n rada umur ya konsumsi bbm dpt 1:7 aja dalkot n kl ada jalan rusak terdengar dashboad rada berisik n memang penyakit bawaan terios dr dulu dr skr. meski gitu ni mobil bener2 cocok buat org yg ga terlalu ngerti mesin krn minim perawatan n mesin bandel banget jd ni mobil dipake smpe skr.
    selama pake terios sy juga kepincut ambil peugeot 206 sbg mobil kedua lg2 krn hrg dibawah pasaran, rupanya sifat dr alm. papa sy yg ga kapok pake mobil eropa menurun ke sy hehe. tp yg ini bener2 bikin kapok, berbulan-bulan dibengkel abis belasan juta n pada akhirnya bener2 bersyukur ada yg mo beli tu mobil…
    next… ga tau mau ganti mobil apa hehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.