Pembeli CBR itupun menyesal

Ada salah satu rekan SF dikantor yang memiliki CBR… ga tanggung-tanggung CBR 150 dan CBR 250 (2-2nya edisi CBR single eye) dia koleksi. Awalnya dia beli CBR 150, karena menurutnya kurang bertenaga untuk rute perkotaan dia putuskan untuk beli lagi versi 250nya sedangkan yang 150 dipinjam-pakaikan ke adiknya. (Makanya toh beli motor mahal kok ga dijajal dan dipertimbangkan masak-masak 🙂 )
Beberapa kali SF ngrayu dia untuk tukeran motor sementara agar dia bisa merasakan sensasi dua silinder dan SF ingin merasakan torsi CBR yang meledak ledak, namun belum kesampaian 🙂

image

Saat perbincangan kami waktu istirahat siang SF menyinggung mengenai keputusan AHM memproduksi CBR 150 secara lokal dengan performa/akselerasi yang sanggup mengungguli CBR 150 import namun dengan harga yang jauh lebih murah. Disini dia nampak agak kecewa dengan keputusannya… kenapa ga menunggu sedikit lebih lama sehingga bisa dapat CBR 150 lokal dengan value for money yang lebih baik. Bisa jadi kalau dia beli CBR 150 lokal, ga bakal beli versi 250nya karena CBR 150 lokal lebih pas untuk rute perkotaan dibanding CBR 150 import.

image

Kekecewaan rekan SF belum berhenti sampai disitu…. kabar kedua SF ngasih tau doi kalau CBR 250 juga sudah di stop produksi di Thailand sono… berita kedua ini makin menamparnya… sambil senyum kecut dia pun berujar…. “kenapa gw dulu ga ambil ninja 250 saja yakkk…” (saat itu belum ada R25) , “kalau CBR 250nya gw jual sekarang sayang juga …masih kinyis dan kilometer ga sampe 5000km ” (dia lebih sering pakai ertiga buat ngantor, KM ertiga malah sudah 25rb padahal lebih dulu beli cbr 250) dan yang bikin nyesek karena sudah diskontinyu harga jual pasti langsung jatuh… kalau dipiara jangka panjangnya juga berpotensi nyusahin karena parts makin jarang….” nah loh…
Dipikir dulu, jangan grusa grusu… karena nasih sudah jadi bubur dinikmati saja yang ada.. problem kedepan juga jangan terlalu dipikir… toh di Jakarta rumah modif bejibun, mekanik handal juga banyak, belum lagi pabrikan sebesar honda masa ga menjamin sparepart motor yang dijualnya…

0 thoughts on “Pembeli CBR itupun menyesal”

      1. honda CBR body nya kok kurang pas ya menurut saya, gimana gitu …. kalau orang jawa bilang nggedebek, masih bagusan r15 body nya bagus, ramping

    1. Kalau klxnya seirit bebek injek oke punya …. boros dan tangki imutnya ga tahan… 🙂 paling muales antri di pom … apalagi dirute saya pertamax dan premium untuk motor antriannya dicampur

  1. Beli R25 aja kang…model mantap perdorma mantap brand besar YAMAHA kwalitas global…kalau motor sport honda mah ha tau deh kwalitas global atau bagaimana???

    1. Jangan beli motor yang dijual AHM. Yang cbu cuman anak tiri, yang lokal kualitasnya diragukan. Coba disurvey, siapa aja blogger yang motornya bikinan AHM? Waktu test ride sih memuji, tapi kalo disuruh beli? Gak mau.

      1. iwb punya vario 125, jg pnya byson,
        tmcblog ninja250, vixi old sdh dijual, spacy sdh dijual, tiger bhkn ikut club HTML walau sudah dijual.
        Triatmono satria Fu, spin, keluarga suzuki
        Mazped CBR 150
        Pertamax7 MegaPro primus updatenya sdh dijual
        ridertua Vario 125

        banyak jg om…..analisa mu jgn ngawur.

Leave a Reply

Your email address will not be published.