Harga bensin naik, niat mengiritkan motor? Pahami dulu konsekwensinya

Sebelum kenaikan BBM ini (sekitar sebulan lalu) SF sudah nyoba mengiritkan konsumsi bensin tiger SF dengan cara menurunkan posisi jarum skep (klip jarum skep dinaikkan 1 tingkat). Efek pengiritan memang lumayan. Biasanya 50rb menempuh 170km (sekitar 1:22,1 km/l), sekarang bisa 190km untuk 50rb harga bensin lama masih Rp.6500/l (konsumsi bensin sekitar 1:24,7km). Kondisi motor oversize 50, boncengan tiap hari (rider beruang dianggap boncengan 🙂 ) , ban gambot.
Agak lumayan jadi irit ya…. namun ternyata ada konsekwensi yang kurang bikin nyaman….
image

Tenaga motor jadi kurang optimal, baik untuk akselerasi, cruising speed, maupun top speed…. nafas motor seakan lebih pendek. Efek lainnya saat mesin panas motor lebih sering ngelitik…. perlu nambah gas lebih banyak saat melepas kopling agar ga ngelitik.
image
Dari beberapa literatur yang pernah SF baca campuran bahan bakar yang terlalu miskin juga bikin panas berlebih pada mesin.
Jadi perlu dipikirkan lagi jika berniat bikin irit motor anda gara-gara kenaikan BBM ini….

Punya saya saja mau saya balikin lebih boros lagi ….. 🙂 masa motor 200cc serasa 150cc :mrgreen:

0 thoughts on “Harga bensin naik, niat mengiritkan motor? Pahami dulu konsekwensinya”

        1. 150 cc keok juga kok lawan 200cc. itu pabrikan sebelah gigi 3 udah ketinggalan ama old tigi. pabrikan ayam jago, begitu top speed kekejar juga ama singa tua. semua motor 150cc udah ane jabanin ama si item tua dulu 😀 😀 😀

  1. setelan motor dibikin irit, untungnya sih ada dan lumayan sebetulnya buat ngirit-ngirit.

    tapi kalo dipikirin lg, banyak jg ruginya; mesin gampang banget panas, mesin berisik gara2 ngelitik, suara mesin jadi kasar *banget*, respon mesin jadi bolot dan kalo emang apes bisa over heat ditengah jalan :hammer:

Leave a Reply

Your email address will not be published.