Gara-gara pengemudi egois, beberapa mobil tak kuat menanjak

image
SF duduk dibelakang, ngalah sama ortu 🙂

Hari Kamis seminggu yang lalu merupakan liburang kurang berkesan bagi SF dan keluarga besar dari Istri.. berniat liburan ke Bandung malah banyak didera keapesan… dari perjalanan sudah apes… masak perjalanan Bekasi -Bandung ditempuh dalam 5 jam gara-gara macet parah di tol cikampek, nyampai pemandian air panas juga apes ga bisa berlama-lama karena hujan. Terakhir mobil ga kuat nanjak saat gerimis di daerah Bandung Barat…. kisah ini gara-gara saat turun dari lembang niat mampir ke rumah sosis ternyata tutup. Adik ipar SF yang kebetulan nyetir inisiatif untuk cari alternatif rumah sosis di GPS garmin… ditunjukkanlah oleh garmin daerah di sekitar Bandung Barat… (sebelah kanan lembang kalau pas turun) embughh apa namanya… eh nyampai sana tempat yang dituju juga ga ada.

image
Daerah sini, tepatnya ga jelas karena adik yang nyetir

Kami pun memutuskan untuk langsung balik ke Bekasi… sebelumnya kami ga menyangka ertiga bakal gagal melahap tanjakan ekstrem karena pengalaman sebelumnya ertiga cukup tangguh melahap tanjakan ( baca disini ) . Kondisi kali ini jauh berbeda dengan pengalaman sebelumnya…. kali ini penumpang ertiga betul-betul full loaded.. 7 dewasa dan 3 anak plus barang bawaan (sampai ertiga seceper sedan kata adikku… maklum SF yang segedhe beruang ini duduk dibelakang dengan seorang penumpang lagi 🙂 )
Kejadiannya saat itu ertiga dengan entengnya melibas tanjakan panjang yang diikuti beberapa mobil dibelakang . Dibelakang SF ada mitsubishi kuda (entah diesel atau bensin ga jelas) dibelakangnya lagi ada mobil non bonnet / tanpa moncong (entah luxio atau grandmax) . Diujung tanjakan yang cukup sempit itu ada perempatan sempit  yang dijaga polisi cepek 2 orang. Pas mendekati ujung tanjakan ekstrim tersebut tiba-tiba ada mobil dari kiri belok kekanan (arah ertiga SF) mengabaikan aba-aba dari polisi cepek untuk berhenti… akibatnya adik SF terpaksa mengerem mobil sehingga berhenti di tanjakan yang cukup curam tersebut. Mobil ternyata ga mampu untuk melanjutkan lajunya meski beberapa kali pengemudi bermain kopling dan gas. AC dan audio dimatikan juga tidak berefek… salah satu polisi cepek lari menghampir kami membawa ganjal kayu yang dipersiapkan sebelumnya. Karena mencium bau kopling terbakar kami terpaksa turun dari mobil sehingga tersisa 2 dewasa dan 3 anak kecil dalam mobil. Setelah itu si Ertiga baru berhasil sampai atas…
SF sempat kecewa dengan kemampuan ertiga yang kurang kuat menanjak dengan beban penuh… namun kekecewaan tersebut langsung sirna ketika SF mengetahui ternyata 2 mobil dibelakang SF ternyata juga tidak kuat menanjak ditanjakan tersebut….padahal power maupun torsinya diatas ertiga loh….
-Mitsubishi kuda memakai mesin bensin 1600cc atau 1800cc atau diesel 2500cc (SF kurang jelas apa tipenya) tidak tahu berapa jumlah penumpangnya jelasnya terlihat dari depan 1 sopir dan 1 penumpang depan
-daihatsu luxio dan grandmax dibelakang kuda (yang akhirnya lolos bersusah payah setelah diganjal) bermesin 1500cc juga ga kuat start pada tanjakan sehingga perlu bantuan dari polisi cepek untuk mengganjalnya…. (tidak sempat foto2 saat itu, wong panik plus gerimis)

Kekecewaan sedikit berkurang mengetahui mobil dengan CC diatas ertiga juga kewalahan start menanjak dari posisi berhenti total…. kalau sudah seperti ini mending penumpang turun dah…. daripada kopling selip…

Pelajaran yang bisa diambil bersama…. saat kondisi seperti ini sebaiknya pengendara yang mau turun mendahulukan mobil yang menanjak….
Gara-gara 1 pengendara mobil egois… beberapa pengguna jalan merasakan akibatnya….

0 thoughts on “Gara-gara pengemudi egois, beberapa mobil tak kuat menanjak”

  1. Tanjakan ekstrim juga tergantung teknik nanjak sih kalau awalan sudah kependekan mobil penggerak 4 roda juga bisa kewalahan…..

  2. livina saya juga pernah ditanjakan rumah sakit binawaluya gak bisa nanjak padahal cuman 3 orang wkwkwkwk

    gara-gara berhenti ditengah tanjakan dan kurang grip dibagian depan..

    mundurin dikit mobilnya, gas diurut, naik lagi :mrgreen:

  3. Pake FWD sih, mesinnya kecil lagi. Makanya kalo full loaded sewa aja Inova, mesin 2000 cc RWD paling jago di tanjakan, suspensi nyaman, kabin luas, kurang apa lagi?

  4. pake mobil kecil masih mending boss,, kalo pake truk dengan muatan berat kayak sy y mau ga mau harus mundur,, salah perhitungan y jurang boss…
    tp untungnya d daerah sy sudah banyak yang ngerti kalo dari atas mesti ngalah…

    1. WALAH…. TUMBEN LIAT SOPIR TRUK BISA INTERNETAN, SAMPEK MOSTING KOMENTAR, WKWKWKWK……………….

  5. Intinya sih harus kenal karakter mesin mobil sendiri, setelah itu ya banyakin faktor “luck”.
    Ane jg pernah pake sedan 100HP torsi 140Nm-an, DOHC tnaga di RPM tinggi, lagi nanjak enak di RPM ±4000an eh di dpan ada panja dr luar kota nanjaknya doyot total ampe ane akhirnya harus brenti di tanjakan, akhirnya si panja lolos, gw yg malah harus brenti di tgh. Start tanjakan g kuat malah burnout g mau naek,di blakang gw mobil kol buntung bisa nglewatin gw, dkiranya mungkin gw yg g bisa nyupir ,, ksel bgt rasanya kena getah org yg g tau karakter mesin mobilnya sendiri…bli mobil CC kcil(panja) brasa bwa hamer..asem

  6. ganti mobil diesel wae om yg gede torsinya 😀
    R3nya kalah sama kijang super saya tuh,kemaren diisi 13 penumpang padahal tipe short.untung aja ga lewat jalan menanjak hehe

  7. ada beberapa hal yg bisa kami komentari, antara lain :

    1. kami pernah mengalami hal yg sama persis di tanjakan curam (mobil kami agya, fully loaded) dilibas sama APV brengsek yg ndak tau diri, (pdhal uda diujung tanjakan) akhirnya pas mau start lagi ngga bisa2…..

    2. Kuda, punya kami 2000cc MPI thn 2002, overload (isi 9 orang dewasa) kejadiannya sama (gara2 truk di depan ga kuat nanjak), start di tanjakan curam (AC idup tapi posisi di 1 bar), jalan pedesaan, jalan beton, SAMA SEKALI TDK ADA MASALAH, nampaknya hal tsb tergantung skill drivernya…..

    3. kami pernah makek Kijang G 1996 (isi 9 orang dewasa + 3 anak2) mesin mati di tanjakan, setelah diidupin (matiin AC) plus maen ½ kopling mobil bisa nanjak dengan entengnya, KESIMPULAN : tergantung keahlian driver (75% spesifikasi mobil, sisanya skill driver).

    4. Kuda adanya 1600cc, 2000cc, 2500cc diesel, mohon sebelum nulis di googling dulu mas….

  8. lebaran 2013 ane berenam pake ertiga manual ke lembang lewat subang, rombongan ada yg pake jazz, freed, vios, innova. sepanjang jalan macet total, bisa bayangin berhenti lama pas di tengah2 tanjakan curam emen. depan ane mobil colt maju, ane kasih jarak biar harapan ane pas nanjak pelan2 gak berhenti lagi, eh tiba2 ada yang nyalip masuk depan ane, gile juga nih orang kagak tau etika nanjak curam. ya udah, ane lepas rem tangan dan lepas kopling dikit2 sambil imbangin gas, bisa nanjak tapi ya itu rada2 ngayun, maklum cc segitu. tapi yg jelas bisa nanjak. ane lagi mikir kalo ertiga matic seberapa kuat ya, karena adek ane pake freed matic katanya boyo amat nanjaknya. ane ketawa, yang manual aja lumayan ngayun gimana yang matic. rencananya ane mau tukar ertiga matic, tapi lagi mikir kalau kejadian nanjak kaya gitu lagi seperti tanjakan emen, apa kuat ertiga matic ?

  9. Sa pemilik ertiga sportu ,msh baru 7 bln,kekadiannya paa sa ke mall tertahan si tanjakan parkiran,dgn main gas dan kopling,tiba tiba ada bau kampas,apa tdk apa apa setelah itu di pakai spt biasa

  10. Mobil Suzuki Ertiga Anda diberi BBM Bensin Premium RON 88 atau Pertalite cs RON 90 ke atas? Apa anda sering bepergian ke tempat yang bergunung2 seperti di Bandung dan sekitarnya? Untuk masalah di jalur tanjakan, mungkin bisa Anda perhitungkan untuk menggunakan mobil dengan transmisi otomatis karena bagaimanapun terjalnya jalur yang Anda lalui, mobil tidak akan nggelondor ke belakang selama posisi tuas gigi di D / 3 (Over Drive) / 2 / 1 (L) atau ke posisi M lalu Anda pindah ke posisi ( – ) untuk mobil transmisi otomatis terbaru toh nyatanya jika tuas persneling di posisi D, 3, 2, 1, R (mundur), mobil bisa jalan sendiri kalau tidak di rem baik rem depan dan belakang (rem tangan) selama posisi mobil di jalur yang datar. Sayangnya, hal ini cuma berlaku untuk posisi mobil yang menanjak ke atas, bukan di posisi menurun. Karena biarpun Anda masukkan tuas persneling ke L, rem mesin / engine brake, tetap saja tidak sepakem mobil dengan transmisi manual tapi entahlah untuk mobil transmisi matik terbaru yang punya fitur M: + dan -.

Leave a Reply

Your email address will not be published.