Kisah pilu, gara-gara diforsir pelajaran bocah 6 tahun masuk RSJ

Artikel OOT namun demi masa depan generasi penerus kita.
Miris… pilu…. sedih banget baca kisah ini… mengingat SF punya anak seusia 6 tahun (Faiz inspirator blog ini)
SF sadur dari status FB seorang teman

Dedi Gunawan
usia 6th, masih SD dah masuk RSJ karena dikursusin ini itu sama orang tuanya….
====================================

Hr ini baru dpt cerita dr kawan guru.. bhw anak kawan kuliahnya yg udah S2 masuk rsj..padahal bru 6th~an…
kasiaaaann
Konon dialah..anak kecil pertama yg masuk rsj…oh noo…kasiiiaaan lagiii
Minggu2 terakhir ini sang anak suka nangis..klo ditanya apa..jwbnya..”7″ “24:6 =4…””how are you” Klo dr psikolog nya..krn anak ini terlalu d forsir.. les mtk d k**** yg ditarget tugasnya 1 buku hrs slese 10 mnit..trus les bhs inggris..trus sekolah..ngaji dll dll..jenuh kayanya..
Klo sama psikolog baru anaknya mau cerita..tp sama org lain..ya itu jwbnya angka..angka..klo ga bhs inggris..klo ga pljaran ngaji.. “apa ini…huruf…hijaiyyah..” jd dia niruin gaya gurunya..dan klo ketemu org pake baju guru dia lgsng tertekan
[14/11 3.46 PM] Tono : Update cerita.. ttg anak yg masuk rsj

Oia anak nya perempuan

Hr ini kawan guru jenguk ke sana..rsj duren sawit.. bw boneka

Ternyata dia kenal dengan kawan guru ini.. “bu fulanah yah?”
“ya” kt kawan guru
Ayo..ayo bu fulanah..brp 42:6? Kalo doa masuk kamar mandi?
Anak ini memperagakan gurunya ketika ngajar..
Trus ada juga senam bersama.. si anak senam dg gaya nya sendiri..sambil nyanyi “5×5 = 25 .. allohumma bariklana fima rozaqtana…”
“Bu fulanah..ayo buat kalimat..saya mau pergi k sekolah lalu pulangnya ke mall..bisa?”

Bundanya nangis terus slama kunjungn

Si anak cuma bilang..
“bunda jgn nangis..aku kan pinter..tp aku ga mau tidur sama bunda yaaa..aku maunya sama dokter ganteng/cantik aja..”

Disana di kamar vip.. memang ada dokter yg mengawani sehari2

Dan ternyata ada 5 anak kecil yg masuk rsj itu.. tp dia yg paling kecil..sisanya umur 12 th an.. krn broken home.. dia aja yg gila krn kepinteran..kesiaan

image

SF sempat berdiskusi dengan sesama rekan kerja masalah ini… ada beberapa hal yang menarik dari hasil sharing kita :

1. Beberapa orang tua ingin punya anak yang terlihat hebat sehingga bisa dibangga-banggakan keteman-teman si ortu. Anak jadi super pandai menimbulkan kesan seolah-olah hal tersebut keberhasilan ortu mendidik anak… (padahal ortu cuma keluarkan duit untuk macam-macam kursus si anak) .Persaingan gengsi dan ego antar orang tua bikin anak kena imbasnya.
2. Orang tua yakin dengan bekal pengetahuan berlebih dengan usia semuda mungkin, akan menjamin masa depan anak.
3. Orang tua ingin anak nantinya terbiasa bekerja keras menjadi orang sukses.
4. Orang tua terlalu sibuk bekerja. Tidak sempat menemani dan mendidik si anak, akhirnya anak dikursusin macam-macam.

Setelah baca kejadian diatas, tegakah anda merampas masa kecil si anak? Masa kecil yang seharusnya terisi dengan hal-hal menyenangkan, menjadi sesuatu yang membikin trauma si anak….

0 thoughts on “Kisah pilu, gara-gara diforsir pelajaran bocah 6 tahun masuk RSJ”

  1. Merinding saya bacanya, …mudahan saya bisa membawa anak pada pendidikan yg sewajarnya dan setulusnya, jadi ingat artikel Ayah Edi…

  2. melihara anak ngga jauh beda konsepnya sama punya motor, bisa aja motor dioprek kang biar ngebut dan juara road race, tapi itu umurnya lho, yang normal bisa awet 10 tahunan cuma tahan 1 tahun aja, itupun entah berapa kali ganti blok mesin, rem, dan kampas kupling.

    jujur kang, seandainya saya bisa jadi anak kecil lagi saya ngga mau jadi anak yang lahir dijaman sekarang 🙂

  3. ngenes abis mbaca..soale anak saia hampir seumuran, 7 tahun..
    emang sih, kurikulum en pelajaran sekolah jaman sekarang saia rasa berat..tapi sebisa mungkin belajar/diulang di rumah sampai paham, gak ikut les aneka-ragam
    intinya sih gak diforsir, biar ada waktu dia main dan gak jenuh..CMIIW

  4. kurikulum baru bikin stress emang . ini kah bukti kegagalan kurikulum baru ? akankah ada korban lagi ? misal bunuh diri ? prihatin , para menteri membuat kebijakan yg keras padahal menteri kalo dikerasi juga ga bisa

    1. masalahnya bukan cuma di kurikulum om, isi kurikulum itu cerminan keinginan masyarakat juga, nanti kalau dibilang anak-anak Indonesia kurang pinter yang biasanya ngamuk2 duluan juga masyarakat…trus akhirnya minta ditambahin ini itu di dalem kurikulumnya…..jadinya nambahin beban lagi ke anak-anak….

      1. wew baru tau aku yg ngamuk duluan itu masyarakat nya . kalo begitu sih ,,,, seharusnya menteri bisa nyortir yg bisa buat kurikulum baru sama yang enggak . terus masyarakat juga harus tau , disaat ada bagus selalu ada jelek nya juga .

  5. Salahkan juga kurikulumnya. Sejak muncul PAUD, anak TK dituntut bisa baca tulis, lalu tugas guru SD ngapain? Pertanyaannya: apakah guru SD sekarang, dulu kelas 1 SD udah bisa baca tulis? Herannya, masalah penting kayak gini, gak ada yang demo.

    1. om salahin juga pemeringkatan anak di kelas, pemeringkatan sekolah di daerah2, kebanggaan ortu kalau anaknya kecil2 udah bisa ini itu, dan obsesi pemerintah yang seneng kalau liat secara kuantitas (bukan kualitas) rakyatnya sudah ‘sekolah’ semua karena selain kurikulum ya itu yang menjadi pemicu brengseknya situasi pendidikan kita…

        1. mungkin cerita aja tapi dengan nama dan kisah yg dimodifikasi,jadi ga ada org yg tau,dan ga jadi aib ke org tersebut
          namun kita bisa dapat pembelajaran dan renungan

    1. beneran nih bang? soalnya kata temen yg kenal sama pegawai RSJ situ, gak ada kasus itu..

      atau memang ditutup2i buat kebaikan pasien dan keluarganya ya?

      1. Silahkan cek comment diatas … ada pengakuan dari pengunjung setia blog ini. Pihar RSJ jelasnya punya kewajiban menjaga rahasia pasiennya terkait nama baik dan privasi pasien

  6. Itu pelajaran buat bapak-ibu sekalian supaya tidak menimpakan ambisi dan cita-cita pribadi yg berlebihan pada anak sendiri…. biarkan mereka merasakan masa anak-anak dengan wajar….saya kebetulan berkecimpung di dunia pendidikan sering harus berhadapan dengan “gelas sumbing” seperti ini….80% penyebabnya adalah ambisi orang tua yang berlebihan tapi ibarat ngingetin ortu yg bonceng anak sembarangan pake motor rata-rata tidak terima kalau anaknya dibilang punya masalah….

  7. Alhamdulillah waktu SD saya ga kursus macem2.. tapi karena ortu guru sebelum masuk SD sudah bs membaca. Waktu SD cuma sekolah dan ngaji aja di surau tp lmyn bs hafal banyak juz 30…syg skrg banyak yg lupa jg hiks 🙁

    1. Kemampuan masing masing anak berbeda mengadapi tekanan…. kalau saya sengaja tidak menekan anak dari kecil. Mending memberi pemahaman dan kesadaran pentingnya belajar,kursus dll. Dengan menumbuhkan minat diri Insya Allah anak tidak tertekan

  8. mungkin terbawa gengsi dan pergaulan orang tua….
    saya kadang juga seperti itu, tapi ya saya rem sebisa mungkin, supaya anak tetap menikmati masa kecilnya…

  9. Anak bukan alat bagimu untuk mencapai apa yg kau inginkan.merekapun berhak atas hidupnya tugas mu hanyalah mengawasi agar ia tidak terjatuh.

  10. Bu yg sbr ya,,,jgn sdh dmga ne mnjadi pljaran,,jangan mmaksa kn ank biar la dia knjadi dirinya sndri
    Kta hnya mngawasu…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.