Alhamdulillah Tuhan Masih Melindungi Saya, Pengalaman Ngeri Bikin Jantung Copot di Jalur Kontainer

Rasanya masih deg-degan atas kejadian yang hampir menimpa SF beberapa hari lalu… andaikan SF tidak sabaran atau keburu-buru, andaikan SF panik karena motor dibelakang yang mengklaksoni SF… mungkin saja ajal menjemput SF.
Ceritanya di jalan Raya Marunda salah satu rute terganas di Jakarta yang sering memakan korban jiwa. Saat itu didepan SF nampak deretan truk kontainer dan mobil berjalan lambat, ada satu truk yang agak melintang nampaknya ingin memaksa masuk ditengah 2 jalur. Tapi karena deretan kendaraan tak beraturan, truk C ini justru menyebabkan kebuntuan jalur yang seharusnya cukup dilewati motor atau mobil kecil… mustahil truk kontainer (lihat truk C pada ilustrasi gambar) bisa masuk jalur tersebut. Karena itu SF dan beberapa motor dibelakang SF memutuskan untuk menyalip dari sisi kanan deretan truk yang berjalan lambat tersebut (lihat jalur A). Beberapa orang nampak jengkel dengan ulah truk C tersebut dan mengklaksoni truk tersebut.

image
Ilustrasi pakai stylus note8 jadi berantakan

Karena jalur kanan mulai menyempit SF berusaha balik ke jalur tengah menyelip diantara 2 truk yang tak berjalan karena macet, awalnya SF yakin jalur tengah kosong karena ada truk melintang yang menghalangi lalu lintas tadi, tapi untuk memastikan sebelum masuk ke jalur tengah SF hentikan motor untuk mengintip apakah kondisi kosong. Saat itu motor dibelakang SF malah mengklakson SF agar segera lewat (mungkin mereka juga yakin jalur kosong). Tetap saja SF berusaha ngintip kejalur tengah… selang beberapa detik dari bunyi klakson motor dibelakanh SF ada truk kontainer berjalan kencang tepat didepan SF (mungkin truk C yang melintang tadi berhasil lewat)
Jantung SF seakan berhenti berdetak beberapa saat.. andaikan SF mengandalkan feeling tanpa memastikan kondisi jalur aman, atau SF sedang terburu-buru, atau SF panik karena motor dibelakang SF klakson terus, bisa jadi takdir berkata lain….
Alhamdulillah SF masih diberikan kesempatan untuk berkarya dan menjadi tulang punggung keluarga….
Berkendara dijalur kontainer seperti ini tidak bisa hanya mengandalkan feeling, pastikan kondisi aman sebelum bermanuver dan terutama jangan lupa berdoa (hal yang sering lupa SF lakukan). Banyak sopir yang terkadang dikejar deadline sehingga terburu-buru dijalur ini…..

0 thoughts on “Alhamdulillah Tuhan Masih Melindungi Saya, Pengalaman Ngeri Bikin Jantung Copot di Jalur Kontainer”

  1. yaps, daerah cacing tuh emang jalur neraka cos kontener banyak bener… sma kelas 1, gw pernah masuk kolong kontener karena stang kesenggol dan gw jatoh ke kanan, saat itu posisi gw tepat di sebelah kiri trailer ganteng. alhasil gw jatoh trus masuk kolong dan alhamdulillah tuh kontener lagi jalan pelan dan perhasil berhenti tepat sebelon nginjek motor gw… keep safety riding gan

  2. hati2 mas bro….
    always carefull for a blind spot
    Alhamdulillah masih dilindungi jadi kita maisih bias menikmati tulisan di blog ini

  3. Iya bro, hrs bersyukur msh dilindungi. Kudu lbh hati2 lg lain kali, dan bodo amat ama motor blkg yg klaksonin, emang sengkek tuh, kaga sabaran amat.

  4. pokoknya kalau deket kendaraan berat hati-hati jaga jarak dan sabar…siapa tau yg bawa gak liat, siapa tau yg bawa cuma kenek, siapa tau remnya udah gak pakem, siapa tau jalan depan berlubang, dst dst….untung saya lahir di Priok jadi dari kecil udah paham benar kalau bawa motor gak usah dekat-dekat banget sama truk kontainer selain rawan kesenggol asep solarnya juga suka tebel….

  5. Saya jua pernah mengalami yang mirip2 gan ( Jalur cacing-cilincing jua), … cuma kebetulan saya pernah jatuh karena pasir (ngerem) tepat di sebelah kiri kontainer, … alhasil motor ndelesor tepat di sebelah kiri ban kontainer, … saya masih kebayang sampai kini betapa besar~nya kontainer & ban~nya tersebut bila di lihat dari bawah aspal jalan. alhamdulillah, motor ngga masuk ke bawah kontainer, cuma ban depan(kaya~nya) kelindes kontainer, ..akibat~nya velg patah … Kalaw boleh saran selalu waspada bila kita : ..1. di depan kontainer 2. Di belakang kontainer 3. Di samping kontainer 4. kejepit di antara kontainer (seperti situasi sampeyan) …. selalu jauh2 dengan kontainer … sebelum (kalaw bisa) dilewatin (di salip) dengan cepat … pastikan kondisi di samping & di depan kontainer aman karena “BLIND SPOT” yang di akibat~kan oleh kontainer besar se X, baik buat kita maupun sopir kontainer itu sendiri) …. saya pernah numpang naik di sebelah sopir … jarak antara bangku saya (kiri bangets-pintu) sama sopir (kanan bangets-pintu) … kira2 1/1.5 meter lebih (bisa di isi sama 2/3 orang lagi di tengah2, jadi total~nya bisa ada 4/5 orang duduk di deretan depan …berdasarkan penglihatan saya memang susah bagi sopir untuk melihat apakah di dekat kontainer ada motor di sebelah kanan / kiri~nya (apalagi kalaw deket bangets ke pintu) … karena memang “TIDAK KELIHATAN DI SPION”, mangka~nya biasa~nya selain sopir, ada kenek duduk yang mengawasi sebelah kiri kontainer atau si sopir ngasih kaca spion tambahan yang khusus ngelihat ke bawah kanan-kiri pintu …

  6. alhamdulillah ya masbro masih diberi perlindungan dan masih bisa menafkahi keluarga. saya sampai deg2an baca tulisannya. saya sendiri pernah merasakan gimana jadi pengendara diantara truk2 besar dan pernah melihat secara langsung korban tergilas truk sampai hancur, hampir 2 minggu saya susah tidur karena teringat terus. Tapi itu jadi pelajaran buat saya untuk selalu waspada di jalan, terutama saat berhadapan dgn kendaraan berat. memang btul, kita jgn hanya mengandalkan feeling tapi yg diutamakan tetap keselamatan. semoga kita slalu dlam lindungan-Nya, amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.