0 comments on “Sangat disayangkan jika fansboy politik menjadi terbutakan realita

      • iya betul, kaya yg lebih tau sosok idolanya dibandingkan diri idolanya sendiri..miris banget pertemanan bs hancur krn prinsip dan kecintaan yg berlebihan pada sosok tokoh tertentu yg belum tentu kenal baik dengan kita

  1. Kejadian persis sama 2 orang dekat saya… Pertama bapak, kedua kakak kelas sewaktu SMA yang lumayan aktif di organisasi kemahasiswaan. Mereka berdua gak ‘perang’ sih, cuma menanggapi tentang kenaikan BBM kemarin…

    Bapak yang biasanya setuju harga bbm naik / subsidi bbm dikurangi (pada masa pemerintahan lalu), eh mentang2 Pilpres kemarin dukung Prabowo… tiba2 sekarang gak setuju harga bbm naik. Juga kakak kelas saya itu pas kemarin dukung Jokowi, biasanya paling vokal dengan keputusan pemerintah terutama tentang kenaikan harga BBM… tiba2 sekarang malah mendukung kebijakan Pemerintah mendukung kenaikan BBM.

    Sumpah lucu banget… Hidup Tidak Konsisten!!! :mrgreen:

    • masalahnya dulu naikin harga BBM gak niat gitu..
      apalagi pas akhir masa pemerintahan pertama pake acara nurunin harga BBM,
      ujung-ujungnya dipertengahan jalan naik lagi toh..??
      dan mau dinaikan lagi toh..?? akhirnya gagal..
      .
      kebetulan aja presiden baru agak lakik beru sebulan BBM dinaikin..

  2. Siapa pun pemimpinnya setiap kebijakan patut di kritisi apabila dampaknya merugikan, dan didukung apabila dampaknya menguntungkan….contoh di DKI deh saya dukung gubernur pas jalan di depan rumah dibenerin tapi saya kritik pas dia bikin kebijakan larang motor lewat jalan protokol….ingat tugas pemimpin adalah mendengarkan input masyarakat ketika membuat kebijakan bukan sebaliknya…

Leave a Reply

Your email address will not be published.