Ulah Wagub Jakarta yang malah berkebalikan dengan bosnya…

Wakil Gubernur DKI Jakarta ternyata biker juga loh… dalam rangka blusukan, Djarot Saiful Hidayat lebih memilih naik motor daripada mobil… berikut kutipan dari motorplus-online

Keputusan Djarot Saiful Hidayat yang jadi tendem Basuki ‘Ahok’ Tjahaja ini cukup menarik. Pasalnya, Wagub DKI ini malah setuju menganggap motor sebagai solusi untuk menembus kemacetan. Padahal, disisi lain ada Ahok yang gencar melarang sepeda motor melintas di DKI Jakarta.

Ini pendapat SF
Wagub saja milih motor untuk keluyuran agar efektif dan efisien….(semoga memang aslinya senang naik motor, bukan karena pencitraan) kenapa warga malah dibatasi…? Banyak pengemudi mobil beralih ke motor agar efisien dan lebih cepat menembus kemacetan… kalau motor dilarang lewat jalan protokol berapa banyak biker bakal balik ke mobil pribadi? Pernahkan Pemerintah Daerah terhormat ngitung pemborosan Bahan Bakar? Disuruh naik angkot… ? Emang ga pernah baca berita banyaknya perampokan, pelecehan seksual? Emang ga pake antri? Bis bayar saja antri apalagi gratis….

image

Coba pertimbangkan hal ini  perbandingan konsumsi bensin motor  bisa 1:40km/l (motor sejuta umat) , mobil 1:10km/l (mobil sejuta umat) …. space mobil = 4kali space motor. Mobil bisa menyamai efisiensi motor jika dinaikin 4 orang… itupun jika dibandingkan motor dinaikin sendiri… kalau motornya dibuat boncengan ya jauh lebih irit motor… ini masih ngomongin efisiensi loh… belum efektifitas… waktu tempuh motor di ibukota pasti lebih singkat dibanding mobil…. So…?
Sepertinya kebijakan pelarangan motor di Jalan protokol terlalu berpihak pada golongan tertentu…. mau alasan apalagi Pemdanya… argumen keamanan pemotor sendiri di respon oleh om Edo rusyanto (monggo cari sendiri infonya) Jakarta Pusat dan sekitarnya punya angka kecelakaan rendah, yang paling tinggi justru Jakarta Utara. Alasan penyebab macet? Baca lagi tulisan Saya diatas… mobil lebih banyak makan space. Argumen meniru negara lain? Sudahkah dibandingkan kondisi transportasi di luar negeri dibanding Indonesia?…

0 thoughts on “Ulah Wagub Jakarta yang malah berkebalikan dengan bosnya…”

    1. kecil kemungkinan bakal direvisi bro, grand design-nya Jakarta bakal jd kota mewah. menepikan motoris & menepikan masyarakat menengah bawah

      1. kalo emang bener mau dibikin jadi kota mewah, murahin aja harga motor diatas 250cc dan dibatasi yang boleh lewat hanya motor dengan kapasitas mesin diatas 250cc. dijamin lebih enak dipandang dan pastinya dikit yang bakal lewat.

        kecuali yang kerja didaerah tersebut kelasnya kelas B keatas. pasti bisa. kalo masih ada kelas C kebawah yang kerja didaerah tersebut pasti gak bakal bisa ngelarang motor lewat. kecuali terpaksa :mgreen:

  1. Lebih eneg lagi pas libur natal kemaren motor tetep haram masuk harmoni-hi, padahal mobil bebas 3in1… sulit untuk tidak mengatakan diskriminatif..

  2. Ahok kodok dah kaya sejak lahir, dia mobilan sejak kecil, gak ngerti motoran. jadi wajarlah bikin aturan yang memihak pemobil(dia sendiri). ingat 2 tahun lagi pilih CAGUB yang lain ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.