Bagi pengendara motor kenikmatan naik mobil itu PHP

Seminggu ini, 3 kali SF pakai mobil ke kantor karena ada keperluan yang mengharuskan pakai mobil. Sekali duakali SF sempat merasa nyaman naik mobil toh konsumsi bensin ertiga ga jauh beda dengan ninja 250 (baca disini), gerimis ga ngrasa, jejerin kontainer yang nyipratin lumpur ga masalah, bisa dengerin musik sambil teriak-teriak, ga capek, dan nyaman pastinya… 2 hari itu benar-benar enak banget pakai mobil meski nyampai tujuan sekitar 15-30menit lebih lambat dibanding motor. Nah kondisi bertolak belakang saat hari ketiga… cacing dan marunda stuck macet total…. naik mobil meski diiringi lagu dan ac dingin cukup bikin bosan. Kondisi macet malah iri dengan motor… enaknya mereka bisa selap-selip, nyempil diantara mobil/truk.

image
Ilistrasi:poskotanews

Dalam kondisi macet parah, Adik SF yang jam pulang kerja dan rutenya sama hanya mundur 15 menit dari kondisi normal. Sedangkan SF yang pakai mobil hampir mundur 1 jam. Disaat adik SF sudah makan dan tiduran, SF masih terjebak macet di jalan.
Ga bisa bayangkan jika kondisi hujan lebat terus-terusan, jelasnya SF makin menyesal pakai mobil, rute SF langganan banjir soalnya 🙂 … jelas bikin dag dig dug bawa mobil.
Mobil memang nyaman digunakan untuk harian dengan catatan kondisi jalan lancar dan tidak banjir. Tidak seperti Jakarta ini…

Tapi kondisi tertentu bisa berkebalikan sih… Teman SF yang seorang biker, dia memilih naik mobil bersama rekannya karena rute lebih singkat (lewat tol) meski sama-sama macet, naik mobil ternyata bisa lebih cepat karena rute lebih pendek. “Naik motor 2 jam terasa sangat capek, beda dengan mobil…” kata rekan kerja SF…

22 thoughts on “Bagi pengendara motor kenikmatan naik mobil itu PHP”

  1. memang tergantung kondisi sih.. kalo hujan deras dan lagi nggak fit, ya bawa mobil kalo keluar.. tapi kalo pas tanggal merah kalo keluar mending bawa motor, kecuali kepepet harus bawa beberapa orang atau barang.. 🙄

    1. hujan deres ditempatku malah enak motor… lancar berani nerobos banjir. secara plumpang dan sekitarnya (tempat kerja) dan Harapan indah bekasi dan sekitarnya langganan banjir

  2. Plus minus dan saling mengisi, ada kala naik mobil lbh enak, tp ada kala naik motor lbh enak. Emang susah kl mau nebak2 sikon di Jakarta. Kdg gara2 satu ekor metromini mogok, macetnya bisa ampun2 parahnya. Kalo jalanan lancar mah jelas saya lbh milih naik mobil yg jelas lbh nyaman. Tapi kl di Jakarta perasaan mau naik apapun jg sama gak enaknya, kaga ada yg enak. Naik motor yo kepanasan, naik mobil ya gak thn macetnya, naik angkutan umum repot hrs pindah2 angkutan dan gak nyaman. Pengalaman naik kereta commuter line dgn stasiun yg gak nyaman dan jejel2an udah kyk dipepes.

    1. Bener… 3 hari ini hampir separuh lebih teman naik mobil terlambat semua… plus pimpinan tertinggi yang biasa datang duluan juga terlambat… marunda-cacing-simpang lima-plumpang… nggilani macetnya

  3. Wah kasihan juga kalo punya anak, sampe ga kenal sama bapaknya….
    Eh tapi ane kerja di pekanbaru pergi jam 8 pulang juga bisa jam 8malam padahal ga ada macet…intinya ternyata tantagan kerja itu sama aja

    myaplusinfo.com/2015/01/15/xiaomi-mi-note-dirilis-vid/

  4. Sikon menyesuaikan….tapi yang paling bikin gregetan kalau bawa mobil itu memang gak bisa selap-selip….eh jangan2 itu yang bikin motor dilarang lewat ya? Soalnya yg bawa mobil bete motor gak ikutan macet…

  5. “Kalau kondisi jalanan lancar dan tidak banjir” itu statement irelevan masbro, naek apa aja enak bang. Mobil enak, jalan kaki enak, sepeda enak, skutik enak, apalagi naek moge 4 silinder sudah gak perlu music dan hiburan macam macam, raungan high revving mesin aja udah jd music merdu hahaha.

    Ya maaf maaf aja ane paling kesel klo liat orang bawa mobil gede sekelas fortuner, pajero, xtrail yang isinya 1 orang doank, kaga bawa muatan pula. Cuma buat ngampus, ngapel? Oh em ji produktif banget yaaa? Serakah bingit jd orang makan badan jalan yang sudah sesak dan macet.

Leave a Reply

Your email address will not be published.