Harusnya pabrikan menciptakan motor khusus untuk kota besar

Apa sih yang mendorong SF berfikir demikian…. ? Adalah kondisi Jakarta sebagai salah satu kota dengan kondisi terpadat didunia… motor skutik sepertinya paling cocok karena lincah, irit bahan bakar, bagasi besar, dan praktis….
SF sendiri bahkan sempat meminang motor skutik menggantikan tiger sebagai motor harian. Namun kondisi jakarta lainnya justru tidak mendukung SF untuk ganti skutik. Problem kota besar bukan hanya macet… Dari 3 kondisi berikut : macet, banyak jalan rusak, dan banjir. Skutik sepertinya hanya menguntungkan pada kondisi pertama. Sedangkan motor sport pada kondisi kedua dan ketiga.

image

Bisa kah pabrikan berfikir out of the box bikin motor yang cocok untuk segala kondisi? Lincah,praktis dan irit untuk menembus kemacetan, ban ring besar dan lebar agar tidak mudah masuk lubang jalan dan ketahanan lebih melibas jalan tidak rata, serta anti banjir?
Apa yang ada dalam benak SF…? Pabrikan kudu bikin motor batangan tanpa kopling tangan, atau justru matic! 🙂

Karena belum ada ya sementara ini pake motor yang paling bisa melibas semua kondisi , meski kudu bersusah payah sedikit di kemacetan…

11 thoughts on “Harusnya pabrikan menciptakan motor khusus untuk kota besar”

  1. Dulu sudah ada Piagio DNA kirain bakal jadi terobosan, juga kirain bebek matik akan berevolusi jadi sport matic tetapi produsen lebih senang bikin skutik ber-roda tanggung, dek rata dan shock sebelah yg kecil dan bisa selap-selip….

  2. klo sekedar matic ala sport … Minerva sdh ada GTR 150 & GTR 170 (yg 150 unit nya sdg di test Wak Haji Taufik) model sporty dan keren .. tapi box nya cuman se-uprit
    atau beli Hayate / Skywave seken … lingkar roda R16 dan box nya loass, pan udeh ngerasain kualitas engine sijuki

  3. boleh juga nih klo sampe motor sport helm in keluar, masih ngiler liat motor jenis2 kaya gini. sangat sangat fungsional, tapi ngga yakin sih banyak yang suka…

  4. Kalo gak salah agustus 2014 di kenalkan hoverbike yang katanya akan mulai dipasarkan 2017, nabung dulu sob sapa tau masuk indonesia jadi pulkam ke surabaya puenakkk

Leave a Reply

Your email address will not be published.