Korban nama besar tiger di jaman keemasannya… Sayang sekali AHM terlambat ambil langkah penyelamatan

Kebetulan kami bertiga penghobi motor sport kemaren sempat kumpul bersama karena suatu tugas. Salah seorang yakni kepala bagian yang baru saja beli P200NS, satu lagi rekan seksi lain mantan pemilik tiger dan  Scorpio. Pada kesempatan itu kami ngobrol banyak soal motor.

image
Keren mana hayo..... jelas pulsar lah.... he3...

Pengguna P200NS sebenarnya dari dulu ingin beli tiger, sudah jadi keinginan terpendam sejak tiger pertama kali muncul. Bodi gagahnya dan performanya saat itu belum ada pesaing… tapi karena dulu dinasnya pindah-pindah akhirnya sekarang baru bisa beli motor sport. Tapi sayang tiger sekarang dah tamat… beberapa dealer mungkin masih ada stok tiger tapi setelah googling sana sini, rekan SF ini akhirnya batal beli tiger…. beberapa poin yang menyebabkan beliau ga beli tiger adalah power pas-pasan bahkan setara dengan motor 150cc, technologi jadoel, belum lagi banyak kelemahan tiger (yang jika SF rangkum bisa jadi novel kali… :mrgreen: ) . P200NS akhirnya menjadi tambatan hatinya karena model cakep dan performa handal. Masalah sparepart rupanya beliau sudah googling sana-sini dan menemukan beberapa bengkel recomended yang menyediakan sparepart P200NS.

image

Alasan yang sama dilontarkan rekan SF pengguna Scorpio yang baru saja dijualnya karena mulai rewel. Sebelum punya scorpio, rekan SF ini punya tiger… punya tiger seperti obsesi yang terpenuhi… sayang karena kurang teliti beli tiger bekas, tigernya malah banyak nyusahin. Akibat merawat tiger tersebut, akhirnya tau jika tiger punya banyak kelemahan. Beberapa hal yang sempat dialami rekan SF ini adalah ganti kamrat (dalam setahun bisa 2x ganti kamrat), kampas kopling cepat habis, serta saat ini rumah kancingan gir belakang sudah mau jebol. Karena tergerus kancingan gir… (jiahhh… contoh SF donk yang ganti dengan velg NMP, ga pake model kancingan gir yang bermasalah itu πŸ™‚ ).  Tiger segera dia jual kembali karena takut bermasalah dikemudian hari. Sekarang kapok dia beli tiger. Malah pengen beli scorpio lagi… alasannya perawatannya lebih mudah, ga gampang rewel dan performanya diatas tiger.

Gaung honda tiger masih terdengar sampai saat ini… terutama bagi biker yang dulunya belum kesampaian mencicipi tiger. Image tiger saat itu mampu bikin banyak biker kesemsem… (blogger tenar pun banyak mantan pengguna tiger lohhh…. ). Sayang AHM telat ambil langkah regenerasi tiger… tiger dibiarkan mati, dibiarkan imagenya luntur dengan menganaktirikan tiger. Motor sport honda lainnya sudah direfresh berkali-kali, tiger masih jalan ditempat. Ga salah kalau karena keputusan AHM, banyak biker yang dulunya pecinta tiger berpaling kelain hati. Ga jauh-jauh dah… rekan HTML SF diSurabaya dulu banyak yang meninggalkan tiger dan beralih ke scorpio, pulsar, hingga Ninja 250… Capek nungguin tiger.
Sepertinya perlu mental besar untuk memelihara tiger (sambil nepuk dompet yang makin tipis setelah restorasi tiger kemaren :mrgreen: )

0 thoughts on “Korban nama besar tiger di jaman keemasannya… Sayang sekali AHM terlambat ambil langkah penyelamatan”

      1. sebenernya berubah, tahun 2001 ke atas terbukti penurunan hampir 1HP hahah, tapi saya tetep bangga Mas Faiz, ini motor impian dari SMP sampe baru kebeli pas udah kerja, itu pun beli seken tahun 2004, tapi overall saya ga kecewa sama mesin+body, tiap minggu geber Bandung jakarta – Jakarta Bandung, ga ada masalah #curcol

  1. ane juga mantan pengguna tiger, yaa karena problem yang sama ( keteng bunyi mulu, kalo kampas alhamdulillah selalu awet krn bawaannya halus, sama kancing gir) akhirnya ane jual. itupun udah buat ane seneng pernah miara si macan hihihi… kalo power, tiger old masi bejaban lah sama scorpio, apalagi motor 150cc sekarang. ecess… cuma yaaa, gak diterusin ngahaem. yauwis lah jadi motor antik aja, yang 5 taun lagi tetep dicari orang karena biaya ngerawatnya tetep lebih murah. (servis lengkap pst termurah di bengkel umum, spare part so-so lah)

    cuma bisa bernostalgia doang, gak mau berharap tiger bakalan reborn hiihihiihi..

    1. selain karena kualitas turun (termasuk power ikutan turun dengan bobot naik), produk 150cc perkembangannya pesat. belum lagi kemunculan motor yang lebih premium… tenggelam dah si tiger…

  2. Sayang emang, yang diduluin Cbibies 150, sama NMP, padahal kalo diitung itung Tigi pasti lebih banyak peminatnya, nama besar dan sejarah motor laki paling OKehh dijamannya sangat sayang dilewatkan AHM

  3. sebenarnya penerus tigyy udah lama nongol diluar negeri tpi sayang harganya muahal ga ketulungan… maklum buatan itali… hehehehe…

  4. Saya jg penunggang tiger 2004, beli bekas langsung di operasi. beli tiger pengen dari dulu dan ditambah bobot yg makin berat jadi pas lah, rencananya tidak akan jual tiger klw punya duit mending beli mobil sekeluarga bisa diangkut. tigerku nga rewel-rewel amat mungkin krn jarak tempuh 40Km PP setiap sabtu minggu tiger istirahat

  5. ahm fokus pada point yg urgent, dimana MS kompetitor mendekati MS ahm pada produk matic,

    maka matiklah yg jadi konsen utama dan berkesinambungan strategynya.

  6. Ya begitulah konsumen cuma sebagai obyek perusahaan besar -APM- contoh nokia habis dilibas BB lalu BB habis dilibas lagi sm Samsul sekarang tiger habis dibabat n250 tinggal tunggu saja sampai kapan m250 berjaya. Jadi yg dulu punya tiger bergaya jumawa ya terima saja kenyataan nya atau beli saja bajaj “tiger wanna be” dealernya mana ya

  7. waktu itu dimensi motor ga ada yang segagah tiger.. om.. jamannya masih salam tet tot di jalan, sekarang vario aja dah gede benerrrrr…

  8. Tiger itu di satu sisi legendaris karena sport 200cc pertama di Indo. Tapi di lain sisi jg banyak penyakitnya. Mesin kemrosak klo sudah jadul padahal ya rajin perawatan, rante sprocket jg kemrosak. Tanki bocor, oli rembes, seal bocor haduuh pusinngg kakehan masalah.

    Saya jg pernah rawat tiger hampir 10taun ya gitu lah suka dukanya. Durabilitas moving parts sangat kurang, kampas rem rasanya cepet abis mulu padahal ya gak sering ngerem. Istilahnya seperti part bebek dipaksa masuk ke motorsport yang ber cc 2x lipat jadi cepet ancur. Padahal di jamannya harga Tiger ga murah lho. 20 juta di jaman dulu ya sama dengan 40jutaan duit sekarang (faktor inflasi).

    Tapi kualitas dan development ga meningkat, dr lahir sampe disuntik mati ttep pake mesin SOHC, single piston, air cooled, karburator, rangka single cradle juga terlihat kuno dan murahan. Dan ttep kemrosak juga hahahaha. Gak heran kalo tigy mati dijegal vixion. AHM bener2 raksasa yang lamban dan ngelag dalam inovasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.