Pengalaman terkapar beberapa hari karena demam berdarah tanpa opname

Selasa 14 April 2015(h+1), Bangun tidur badan terasa kedinginan, persendian kaku dan badan meriang. Untuk ambil air wudhu rasanya Brrrrrr…… SF paksakan kerja dihari itu. Sesampai kantor badan keluar keringat dingin dan menggigil. Jaket Respiro tetap SF pakai. Sehabis absen SF ijin atasan untuk istirahat dimushola. Hingga jam 10 kondisi badan tambah pusing ga karuan. SF akhirnya ijin pulang sekitar jam 11 siang. Saat riding motor memang kepala masih terasa pusing… tapi hembusan angin yang menyusup disela-sela respiro wind jaket cukup menambah kesegaran. Sore itu aktifitas SF hanya berada di kasur saja. Tidur malam sangat merasa ga nyaman karena menggigil… panas tubuh sekitar 39C
Rabu 15 April 2015(h+2), pagi hari SF cek ke dokter dan diberi beberapa obat penurun panas. Penurun panas seharian itu bisa dibilang ga ngefek suhu tetap 39an… dan tetep nggliyeng. SF curiga ada sesuatu yang lain. SF coba cek trombosit masih normal yakni 166 (normalnya 150-400). Saat itu SF diberitahu teman untuk mengkonsumsi rebusan angkak (beras hitam) untuk meningkatkan trombosit.

image

Kamis 16 April 2015(h+3), muncul bintik merah diseluruh tubuh dan terasa gatal…. langsung saja SF ke lab untuk cek lebih komplit. Hasilnya tiphus nihil, DB positif namun trombosit masih 174. Karena jelas hasilnya positif… dirumah SF mengisolasi diri dari anak2 dikamar lain. Minuman isotonic 2 liter, susu kotak, jus tomat jambu, sari kurma, dll. Intinya untuk mempertahankan trombosit kudu banyak nutrisi masuk. Sayang hari itu mulut SF terasa pahit jadi tidak ada makanan yang bisa masuk. Padahal dokter sudah mewanti hari selanjutnya kemungkinan besar trombosit bakal turun. Untuk mengurangi gatal dikulit SF memakai minyak tawon yang dioles keseluruh tubuh. Panas tubuh sedikit turun 38c an
Jumat 17 April 2015, trombosit menurun drastis menjadi 74. Keluarga dan dokter menyarankan untuk opname namun SF menolak karena merasa fisik SF masih kuat. Di hari ini SF bertekat makan banyak dan tetap dengan nutrisi cairan yang banyak plus ditambah beberapa vitamin seperti neurobion dan becombion. Untung hari ini mulut tidak sepahit kemaren. Apalagi bubur bikinan ortu pas dilidah jadi makan cukup banyak. Suhu tubuh sedikit turun masih 38an.
Sabtu 18 April 2015 (h+5), ini adalah hari terakhir puncak siklus Demam berdarah, trombosit turun dititik terendah. Jika trombosit dibawah 60, SF harusnya opname karena riskan pendarahan dalam. Untung hari itu trombosit SF bertengger di 71. Suhu tubuh sudah normal. Pusing sudah berkurang …. tanda positif nih.
Minggu 19 April 2015 (h+6), lab langganan SF tutup… jadi ga cek lab. Namun bintik merah sekujur tubuh telah hilang, pusing telah hilang. Namun lemesnya tetap. Makanan rumahan sudah tidak ada masalah…. sempat keluar beli seafood, dan burger.
Senin, 20 April 2015 (h+7), SF paksakan kerja… nyetir ga ada rasa pusing. Tapi badannya belum pulih bener…. masih perlu banyak istirahat sepertinya. Jadinya dikantor masih malas-malasan.

Beberapa highlight menghadapi sakit demam berdarah tanpa opname :
1. Banyak baca internet mengenai gejalanya. Yang dialami SF pusing ga karuan, panas tinggi 2 hari pertama menggigil dan muncul bercak merah. Jika anda panas dan pusing tapi tanpa ada keluhan lain waspadalah….
2. Jaga nutrisi. Usahakan makan banyak dan minum banyak. SF sendiri minum isotonic (warna putih agak keruh 🙂 ) 2 liter sehari, jus tomat, jus jambu, susu kotak dan kaleng, malam hari minum rebusan angkak, kadang air degan ijo.
3. Cek rutin kondisi trombosit… 1-3 hari biasanya masih tergolong normal (diatas 150) klo sudah dibawah itu mending opname saja dah, karena hari ke 4 dan 5 biasanya malah ngedrop. Jika dibawah 60 rawan pendarahan dalam. Klo terlambat ditangani bisa fatal.
4. Siang hari jangan tidur bersama anggota keluarga lain karena nyamuk demam berdarah aktif siang hari. Jarak antara gigitan sampai sakit antara 3-15hari. Setelah meninggalkan kamar, SF terbiasa menyemprot dengan obat nyamuk. SF sih yakin ga kena gigitan dirumah… wong rumah rapet pake kasa nyamuk. Tapi jaga2 saja.
5. Secara umum DB dibagi 3 fase. Fase 1 Hari ke 1-3 panas badan tinggi, tubuh menggigil, pusing kepala, namun trombosit belum terlihat turun. Fase 2/tapal kuda hari ke 4-5 panas turun pusing hilang dan trombosit drop, ini adalah fase kritis yang kadang ga disadari penderita… trombosit terlalu drop… awas bablassss….. Fase 3 hari ke 6-7 masa pemulihan trombosit perlahan naik
6. Banyak berdoa mohon kesembuhan….

18 thoughts on “Pengalaman terkapar beberapa hari karena demam berdarah tanpa opname”

  1. Wah berani banget mas ngga masuk rs. Padahal kalo masuk rumah sakit saya yakin pasti di cover asuransi kan..hehe.
    Hati2x loh mas, kadang ada DB yg parah. Sahabat saya ada yg meninggal karena DB.

  2. jadi serem kalo dbd gini. temen ada meninggal kena db. lagi cek darah eh udah deh pas lagi nunggu hasil meninggal. mungkin penanganan dan “aware”nya telat 🙁

  3. semoga segera pulih mas…ngeri lihat gejala db yang ternyata awalnya mirip gejalan tipes…
    untuk memastikan memang harusnya cek darah…dan hasilnya bisa langsung diketahui apakah tipus n db…biar segera ditangani sesuai penyakitnya.

    1. 71 itu hari kritis terakhir (H+5) Sebelum trombosit merangkak naik… klo kena 71 di awal jelas lebih disarankan opname karena Hari 4 dan 5 nya pasti drop lagi….

Leave a Reply

Your email address will not be published.