Mencegah kerusakan engsel rear box

Salah satu penyakit rearbox kappa (entah yang lain)  adalah lepasnya besi/ as engsel yang berada dibagian belakang box.  Kalau sudah gini aktifitas buka tutup box terganggu. 
Karena as engsel terlanjur hilang, SF kudu cari penggantinya.  Tinggal bongkar as roda mainan Faiz yang tak terpakai beres deh.
Lepasnya as engsel K42 milik SF sudah kali kedua ini terjadi..  Yang pertama ketahuan saat as engsel keljar separuh dari rumahnya,  yang kedua amblas dijalan.
Untuk menghindari hal tersebut SF terpaksa lem kedua lubang diujungnya agar as engsel ga keluar dari rumahnya.

image

Banyak cara menutup lubang kecil di engsel.  Bisa pake lem besi (campuran hitam putih),  atau seperti SF yang memakai lem tembak. 

image

Untuk sementara box k42 ini dianggurin dulu,  karena SF dah ada penggantinya K46 kebaikan seorang pembaca SF (thx bung Pr@z).  Rencana K42 buat suzuki spin bunda atau motor SF yang lain…

0 thoughts on “Mencegah kerusakan engsel rear box”

    1. Ganti tiger lagi? Ogah…. ? Saya bukan loyalis satu merk kok…. lagian sudah Telat setelat telatnya… produsennya mengabaikan loyalisnya demi keuntungan sebesar besarnya di matic, bebek dan sport entry level… segmen lain sudah berubah beberapa generasi/technologi eh tigor dianaktirikan….
      kecuali tiger baru dijual 7 juta , boleh deh kalau mau tuker…. 😛
      Seriously… kalau tiger cuma main CC tapi tetep 1 silinder mah sudah kalah pamor sama pesaingnya…. suzuki, yamaha, kawak punya unggulan di 2 silinder lah honda? … mungkin bisa keluarin 2 silinder tapi ga yakin bisa bersaing harganya… wong 1 silinder harganya mepet 2 silinder… so…..? Kalau saya sih ennnoo…. 🙂

      1. klo new tiger pake konsep adventure seperti cb500x atau nc700x, koyok e para penggila touring masih ngeliriklah, tapi prosentase jumlahnya kecil. kalo pake konsep streetfighter ya udah kalah ama yg laen

        1. Tetep bagi saya ogah ganti…kwkqkwkq…. mending big matic … bukan PCX yg nggilani harganya… Nmax lebih punya value for money. Turing pake tiger lawas masih nyaman kok… 🙂 .. klo sendiri pake Ninja juga manteb (asal jangan boncengan… boncenger bisa mati rasa bagian bawahnya

Leave a Reply

Your email address will not be published.