Ajakan untuk bikin komunitas/klub motor… Maaf Saya Belum Siap Mental…!

Seorang teman yang sering berkumpul tiba-tiba melontarkan ide untuk membentuk suatu klub motor… Saat itu SF ga bisa berkata apa-apa… hanya menggelengkan kepala. ” saya Off dah, ga ikutan” karena ada urusan SF ga menindaklanjuti obrolan soal pembentukan klub tersebut.

SF lantas berfikir dalam hati… SF sangat mengenal setiap member klub itu nantinya… kebanyakan dari mereka seperti pada umumnya pengguna motor di Jakarta… sudah biasa terobos marka jalan, naik trotoar, masuk jalur bus way, dan kesusu-an :mrgreen: , disini SF merasa menjadi seorang pengendara yang terlalu idealis, karena itu memutuskan untuk ga ikutan klub tersebut.

dilain kesempatan teman SF yang ingin membentuk klub tersebut ngobrol dengan SF… intinya pecinta motor kok enggan ikut klub…. SF terpaksa jelaskan alasannya serta pengalaman kelam SF

1. Sekitar 2006 SF gabung dengan komunitas motor yang konon pencetus safety riding… SF sangat tidak merasa nyaman saat turing bareng rombongan minta diberi jalan oleh pengendara lain. Belum lagi perasaan ego… komunitas kita paling baik, motor kita paling OK….

2. Satu oknum arogan akan membuat nama klub tercemar… semua anggota klub akan terkena image jelek dan bahkan bisa jadi korban. SF dan Bundafaiz pernah jadi korban terjatuh karena menghindari mobil ngerem mendadak karena jalurnya dipotong anggota turing didepan SF. Kalau satu oknum saja sudah dicap jelek bagaimana dengan komunitas pelipat spion dengan semua pembelaannya ya… ?

3. SF kurang nyaman turing bareng dengan terlalu banyak motor… ada member tertinggal (karena ke toilet, kena lampu merah, isi bensin, dan ada masalah lainnya) jadi saling tunggu menunggu. SF sendiri yang suka kuliner ingin mencicipi masakan aneh-aneh dipinggir jalan kudu menahan diri karena ga ingin merepotkan anggota turing lain. Paling enak turing bonceng nyonya… tanpa dikejar waktu bisa keliling kemana saja dan mencoba kuliner masing-masing daerah.

jadi mending saya off saja karena belum siap mental.

Kalau diajak turing bareng mungkin saya iyakan tapi ga bakal kesusu dan lebih menikmati perjalanan… karena kalau ngaku hobi motor saat paling nikmat adalah saat mengendarainya… 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.

  1. Nah bener juga hal terindah ketika mengendarai kendaraan sepeda motor disaat mood pikiran fresh… tidak grasak grusuk,.. capek jadinya…

  2. Bener banget mas, saya juga pada dasarnya penikmat riding. Riding santai menikmati setiap jengkal pemandangan. Karena itu saya juga sering merasa gak nikmat babar blas kalau turing betot gas kenceng-kenceng.

  3. saya nggak mau bikin club suzuki crystal, karena dengan adanya club sebuah motor tua maka harga onderdil akan terkerek naik tak terjangkau (berkaca pada honda C70 dan cb)

  4. saya malah nggak suka dgn club motor yang lg turing dijalan,pasti pada ngebut dan melakukan manuver2 yang berbahaya bagi rider lain…
    mentolo tak jejeg ae wong2 ngunu kuwi…

  5. kapok ikutan touring club,yg ada isinya tegang jaga jarak antar motor…jalan raya laksana sirkuit…

  6. Memang klo lg dijalan itu kadang cepat emosi & diskriminatif. klo gw lg riding pake kharisma butut trus berhenti di belakang garis lampu merah, yg dibelakang toat toet mulu, malah kadang teriak2 suruh gw maju, tp giliran gw pake Ninin kagak ada yg berani yg teriak2 kadang ada yg toet toet tp giliran gw tengok langsung cep klakep….!

  7. Soal ini saya sangat sependapat. Saya sangat gandrung dengan roda dua. Hobinya jalan kemana saya suka. Tapi saya lebih suka jalan sendirian. Terserah orang mau bilang autis, aneh, kuper, I don’t care.

    Alasan saya males ikutan gabung club/komunitas bukan karena saya merasa terlalu idealis atau terlalu disiplin atau terlalu safety riding. Saya sadar diri, nggak pernah mengklaim 100% suci. Kadang karena tekanan pekerjaan terpaksa riding agak cepat.
    Alasan tepatnya adalah lebih karena saya merasa nggak bebas bergerak. Itu aja.

    Alasan lainnya? Nggak suka nongkrong. Saya ini biker, saya lebih suka riding dibanding nongkrong2 dipinggir jalan.
    Maksudnya adalah kok bisa ya, ngakunya biker tapi ridingnya cuman sebentar/seuprit, tapi nongkrongnya kuat berjam2 dipinggir jalan.
    Buat saya nongkrong itu setelah lelah riding. Gitu aja sih.

  8. Ane akan ikut klub jika.
    Kendaraan ane baik mobil ato motor langka,
    contoh mobil, daihatsu ceria…
    Ini mobil ga tua2 amat, tp susahnya minta ampun cari onderdil….. Pengalaman pribadi mau ganti kampas kopling aja ribeut.

    Klub motor…
    Jika motor ane, motor klasik, lg jarang…
    Misalnya royal enfieldh, bimota dll

    tujuan ikut klub, biar gampang dan jelas jalur spare partnya….

    Tp kalo cuma motor cb150, vixion,ninja…. Ikut klub..
    Nah ini yg ga jelas niatannya…

    Mending bikin klub balap sekalian aja…
    Seminggu sekali latihan d sirkuit..

    Ato klub adventure…. Baru itu benerr…

  9. hahaha riding itu nikmatnya pas di perjalanan kalo member klub klub rata itu tipikal “rider ibukota” masakini pengen cepet sampe ke daerah tujuan

  10. Yah bgitulah resikonya kegiatan berjamaah, gak cuma club motor sih. Rombongan wisata, club mobil, acara kawinan sampe keagamaan selalu bikin orang lain terusik dan jalanan macet puol.

    Nah bedanya anak club motor/mobil bisa mengusik sepanjang jalan karena merasa sebagai 1 unit besar, harus berjalan beriringan. Klo ada yang kelamaan ditungguin, yg kecepetan mesti dipelanin. Harus bgini bgitu bla bla bla ada iuran rutin. Aduh cape daahh, diliat orang jg gaenak kesannya kayak gangster klo lg ngumpul, so eksklusif, bikin org lain risih dan ga nyaman.

    Solo riding aja dah, kalopun mau riding bareng ya informal skala kecil aja 4 sampe 5 motor sama teman2 sendiri, gausah tetot tetot ala club. Buang waktu aja.