Jajal Agya TRD, kecil-kecil cabe rawit. Cocok buat harian

image

Saat dimintai masukan mengenai mobil baru untuk menemani mertua kerja sehari-hari, SF menyarankan Brio. Pertimbangan SF mesin lebih yahud dan ekonomis.   Tapi karena tergiur diskon yang diberikan sales toyota,  serta pengalaman memakai brand toyota (mobil sebelumnya innova,  dijual karena boros ruang + karena adik ipar nambah ertiga). Mertua akhirnya memilih Agya seri tertinggi (TRD) . Lebaran kali ini SF berkesempatan jajal mobil yang baru menginjak 1000km ini.

image

Bagaimana kesan SF sebagai pengguna ertiga terhadap agya?
1. Kopling tergolong enteng,  seenteng ertiga yang menggunakan kopling hidrolis.  Namun perpindahan gigi perseneling terasa berat.
2. Peredam kabin standar lah…  Meski bunyi motor lewat (knalpot standar)  masih terdengar lumayan jelas,  namun ga terlalu mengganggu. Bunyi mesin juga bisa diredam dengan baik.
3. Kualitas audio kurang memuaskan..
4. Pedal gas terasa berat.  Setir juga tergolong agak berat untuk ukuran EPS,  jauh lebih enteng ertiga yang bobotnya lebih berat.
5. Performa mobil terasa istimewa.  Kapasitas mesin yang 1000 cc tetap mampu bikin mobil berakselerasi responsif.  Bahkan kalau boleh jujur respon mesin diputaran bawah lebih nendang dibanding ertiga yang ada delay sepersekian detik karena drive by wirenya.  Untuk performa atas sayang SF belum jajal. Tapi sekilas rasanya nafas atasnya kurang panjang.
6. Lebih istimewa lagi konsumsi bensinnya.  Untuk perkotaan bisa nembus 1:16 km/l (kondisi jalan ga seberapa padat namun penumpang full loaded). Untuk luar kota penumpang 3 dewasa malah bisa nembus 1:22 km/l

image

7. Ada yang kurang mengenakkan saat jajal performa mesin.  RPM terasa lambat turun.  Jadi saat terburu-buru pindah gigi mobil langsung nyundul karena rpm belum turun.  (semoga masalah ini  bisa diselesaikan saat servis nanti)
8. Posisi penumpang lumayan nyaman untuk perkotaan,  tapi untuk luar kota sepertinya penumpang bakal capek karena jok kurang lebar  jadi kaki serasa menggantung.  Namun Toyota sukses memaksimalkan ruang mobil sehingga mobil berasa lapang. 

9. AC dingin.  Distel kecepatan paling rendah dimalam hari sudah terasa dingin sampai seluruh ruangan.

Berikut SF rangkum plus minus agya TRD
Nilai plus
+ performa responsif untuk stop N go
+ irit
+ AC dingin
+ kopling enteng
+ ruang lapang
Nilai minus
– audio
– perseneling dan gas berat
– Jok belakang terasa kurang lebar,  jadi kaki terasa “menggantung” agak kurang nyaman untuk perjalanan jauh.
– rpm lambat turun
Overall agya ini cukup bisa diandalkan untuk kendaraan sehari-hari.  Irit,  responsif dengan kenyamanan pengemudi yang bisa dibilang lebih dari cukup.
Komparasi dengan entry level lainnya tidak dapat SF lakukan karena ga pernah jajal sebagai pengemudi,  hanya penumpang saja.  Dari 3 hatch back yang pernah SF nunuti sebagai penumpang,  brio terasa lebih nyaman,  disusul agya dan terakhir sirion.

0 thoughts on “Jajal Agya TRD, kecil-kecil cabe rawit. Cocok buat harian”

  1. saya juga pakai agya, tapi type g matic.
    saya pakai pp surabaya-batu (kantor daerah jatim park) ok2 aja..
    tanjakan gak masalah..
    kata teman2 pengguna br*o, kabin agya lebih lega..
    kalau masalah kedap suara, sepertinya ya masih standar minimal… perlu diupgrade sendiri supaya lebih kedap..
    soundsystem juga biasa..
    yang penting kebutuhan utama sebagai sarana mobilitas bisa tercukupi…

  2. Pengalaman naik agya tipe tertinggi TRD tp metic.

    Jok keras bgt..ga nyaman kalau perjalanan jauh.
    Peredaman ga trlalu buruk dibandingkan dengan datsun go panca.
    Speaker ala kadarnya.
    Shokbeker lmyan keras.

    Kalau yg lainnya sama sprti review mas faiz..hehee

        1. Mertua saya gaul loh.. Ha3.. Au tuh… Awalnya diiming2 sales trd ini 124jt. Mertua saya bilang. Budget saya 115jt ga dikasih ya udah. Sambil ditinggal pulang. Eh.. Dianya nelponin terus sambil nurunin harga sedikit demi sedikit… Akhirnya dikasih jg 115jt…he3…. Kata salesnya.. Baru sekarang ini ketemu konsumen yang seakan ga butuh barang dan ga kesusu… 🙂

          1. bisa dong, ane beli all new sirion dapet diskon 13 juta. kalo akhir tahun apalagi diskonnya bisa sampe 25 jutaan

  3. Mesinnya irit bensin jg ya, padahal blm vvti kan? Oiya om mau request artikel dong soal ganti suspensi mobil. Mobil saya sirion 2015, tp suspensinya keras bgt. Biar bs lebih empuk mending ganti shockbreaker semua apa ganti per ya? Sori banyak tanya + oot hehe

    1. Waduh nyerah nih… Kudu berguru dulu soal ini.. 🙂 tapi logikanya sih ganti per saja. Shockbreaker fungsinya untuk meredam naik turun bodi biar ga terlalu cepat.

    2. bisa pake per honda grand civic kalo ga salah. tapi efeknya ya handling berubah. masuk ke grup facebook Sirion Indonesia Club aja om biar lebih banyak dapet infonya

  4. bujug…. gimana itu bisa 22 km/liter… saya mentok luar kota cuma 20 km/liter itu uda eco nya nyala terus…

    saya tambahin kekurangannya… kalo nanjak dan start di speed rendah gigi 1 kurang tenaganya… ya kuat nanjak sih kuat tapi RPM nya ketahan ga kuat naek

    plusnya… tol cikopo – cipali speed 160 kpj masih bisa naik lagi (cikopo – cipali itu jalanannya dikit nanjak) jangan dicoba sama agya standart, musti diturunin dikit per nya biar ga limbung

    1. Yang 22kmpl blm sempet saya foto (itu sebelum saya reset untuk sesi test drive- rute surabaya-sumenep). Saya jajal sendiri diperkotaan aja dapat 1:17.
      Speed bisa nyampe 160kpj? Wewww sangat lumayan untuk ukuran mobil 1000cc

  5. iya nih…. ga ada bukti foto juga yang 160 kpj… konsen ke jalan aja uda serem2 sedap… ga ada rencana top speed… cuman ga sengaja aja dapet segitu sekitar 5 menitan… dan nurunin gas nya gitu liat spidometer… syeremm mas..

  6. mas SF, ngerasa ada getaran khas mesin 3 cyl gak mas? saya nyoba punya temen Agya G Matic, begitu pindah dari N – D pasti geter dan paling berasa di pedal rem. kalo buat yang manual belum tau ya apa begitu juga.

    akhirnya batal minang, padahal cukupan lah buat dalem kota. masih nunggu Etios Matic yang gak tau kapan ada hihihi… kalopun ada, bisa2 pasarnya yaris sama agya trd kemakan sedikit sama Etios matic 🙂

    1. beli all new sirion. ga nyesel. etios ga bakal nongol maticnya. mesin sirion = xeniavanza yang 1300 jadi spare part gampang dan murah (yang tau, kalo di beres ya pasti dimahalin soalnya mereka ngincer beda segmen). maticnya enak walau kalo matic gw dapetnya max 1:14 kpl
      etios mesinnya non VTTI dan kalo sempet nengok ke beres bakalan terkejut juga liat harga shockbreakernya 11-12 sama yaris

        1. pembaharuan sih banyakan di safety yang nambah airbag walau masih non abs dan tambahan di steering switch. terasa lebih nyaman sedikit karena kursi sekarang modelnya diganti semi bucket. kalau untuk mesin sih tergantung kaki kanan aja. ane selalu menganggap boros atau engganya suatu mobil tergantung kaki kanan. GE8 aja ane dapetnya 1:7 kok atau mirage malah bisa 1:25..keunggulan utamanya ya menurut ane sih keluasan kabinnya 11-12 ama yaris dan bagasinya gede kalo dibanding brio yang cuman seuprit. udah nyoba brio dan ane yang duduk dibelakang kesempitan parah padahal tinggi cuman 177cm..kalau untuk tingkat kekerasan ya karena masih model city car ane nganggepnya masih normal. rasanya juga 11-12 sama suspensi gerobak ala honda

  7. responsifnya mgkn karena mesin 3silinder, sehingga dputaran atas kurang nendang. tapi memang buat mobil perkotaan sih

Leave a Reply

Your email address will not be published.