Sharing perjalanan mudik lebaran- Kalau mudiknya kaya kemaren bisa kapok-

Perjalanan ke Surabaya SF lakukan H-2 pukul 23.00 dari Harapan Indah Bekasi.  Kemacetan sudah terjadi begitu masuk tol Bekasi Barat.  Adik SF yang kebetulan saat itu pegang kemudi memutuskan untuk keluar tol lewat jalur biasa.
Perjalanan beriringan dengan motor pemudik cukup lancar dengan kecepatan berkisar 60-70kpj.  Hingga cikampek kami memutuskan untuk sahur dan sholat subuh.  Beberapa jam kemudian kami terjebak di wilayah sebelum masuk kota brebes…

image

Tak tanggung-tanggung perlu 12 jam lebih untuk menembus Brebes dan Tegal. Tercatat 2 kali ertiga SF kesenggol motor pemudik yang mengular dan selap selip disetiap celah yang ada… Nyesek juga ada sedikit penyok di pintu ertiga.

image

Untuk buka puasa saja sangat susah…  Restoran terlalu penuh dan beberapa menolak para pemudik karena kehabisan menu.  Jam 10 malam di penghujung Tegal kami baru dapat tempat berbuka puasa…  Itupun kami rela menunggu karena depot kehabisan nasi matang.  Praktis 24 jam perjalanan dari Bekasi kami baru sampai Tegal…  Iseng lihat konsumsi bensin…  Dari bekasi dan cikampek yang relatif lancar AVG bisa menyentuh 1:19 kmpl begitu macet parah di tegal belasan jam AVG drop hingga 1:11 kmpl.

Macet betul2 menguras bahan bakar! Keinginan kami untuk sholat Ied di Surabaya tak terpenuhi.  Jadilah kami sholat di Demak. Sampai Surabaya kami sampai Jumat jam 12.30.  Total perjalanan 37,5 jam! Lebih dari 2x lipat waktu tempuh normal. Untuk jokinya ada 2 orang yang bisa gantian…
Nah giliran balik ke Bekasi joki tinggal SF seorang.  Sengaja SF balik jauh sebelum anak masuk sekolah.  H+5 kami memutuskan balik ke Bekasi.  Sekali lagi apes menghampiri kami.  Jalur pati ditutup Demo warga yang menolak pembangunan pabrik semen.  Akibatnya arus balik dialihkan  ke daerah pegunungan (colo,  lewat makam Sunan Muria). Sempat kuatir ertiga bakal KO melibas tanjakan dalam kondisi macet total.  Beberapa mobil yang tergolong baru terlihat bertumbangan karena selip kopling.  SF sendiri menghindari mainkan kopling.  Mending berhenti dan jaga jarak dengan mobil depan agar dapat momentum di tanjakan. Alhamdulillah bisa lewat dengan selamat.  Selanjutnya didaerah Batang dihadang kembali oleh kemacetan hingga pintu tol brebes.  Masuk tol brebes malam hari merupakan pengalaman tersendiri.  Tol berpasir,  kerikil dan debu bikin suasana berkabut (kabut debu :mrgreen:) …  Jarak pandang sangat terbatas.  SF sendiri hanya berani memacu kendaraan 40-50kpj.

image

Alhamdulillah palimanan hingga pintu tol bekasi barat cukup lancar.  Namun begitu mata ga bisa diajak berkompromi..  2 kali di tol ini SF berhenti di rest area untuk tidur beberapa jam (maklum nyetir sendiri) .  Total perjalanan balik kali ini 24jam. Kalau tahun depan kaya gini dengan joki single mending naik angkutan umum saja dahhh…

30 thoughts on “Sharing perjalanan mudik lebaran- Kalau mudiknya kaya kemaren bisa kapok-”

  1. aku mudik tahun 2015 ini gak seru blas… brangkat selasa sore 14 juli 2015 start jam 18.00 wib melewati jalur utama cipali belok kanan wangon ke kiri sampai Jogja 07.30 dengan beberapa kali berhenti ngopi… balik JKT Minggu sore 26 Juli 2015 Jam 16.00 dan sampai Kota Harapan Indah pagi 04.30 jadi SANGAT TIDAK SERU karena gak kebagian macet he he he…

  2. Yakiiinnn masss hehehehe.
    setau saya dimana-mana mudiker pasti dalam hati bilang : kapok…kapok…kapok…
    Tapi tahun depan pasti mudik lagi hahahaha.
    #pengalamanPribadi.

  3. Mudik itu sekarang esensinya sudah berubah, dulu mudik itu utuk silaturahim dengan keluarga yang sudah lama tidak ketemu, tapi sekarang mudik itu digunakan untuk pamer harta/kakayaan (mobil/motor/HP/Emas). Bahkan ada yang dibela-belain rental mobil supaya kelihatan kaya, padahal di Jakarta rumah aja belum punya/masih jadi kontraktor……!

  4. mungkin bisa disiasati dengan mempelajari jalur alternatif, seperti kemarin banyak yang terjebak macet di Tol Cipali, padahal jalur tengah Subang-Purwakarta itu sepi 😀

  5. macet itu sebenarnya seninya mudik,

    terasa ada perasaan perjuangan berat yg mesti dilalui

    buat ketemu keluarga di kampung terutama orang tua,

    setelah sampai, lebih plong rasanya, dan capek pisk maupun phisik karena macet

    pun langsung ilang berganti dgn rasa kebahagian.

    karena dgn perjuangan berat itu, yaitu bermacet ria.

    kalu ngak macet, namanya piknik/tamasya

  6. kalu kita tamasya, lalu bermacet ria, pasti ngedumel dan kesel .

    tapi kalu mudik bermacet ria, dan nita ketemu orang tua,

    ngak ada itu rasa kesel dan ngedumel pas sampai

    1. Stelah ganti header 4-2-1 lancar. Padahal balik lewat pegunungan sunan muria kondisi macet… Ga ada keluhan berarti meski kudu start di tanjakan ekstrim. Palingan sedikit spin. Padahal Banyak mobil tergolong taun muda bergelimpangan. Kesalahan yang umum terjadi mereka main setengah kopling agar mobil ga mundur. Seperti mobil yang mogok didepan saya. Mungkin handrem mereka ga prima. Klo main kopling dalam kondisi macet nanjak ya amblas kampasnya.
      Muatan ertiga saya 2 anak 2 dewasa + barang bawaan di atap…

  7. wah sama donk om..saya macet mulai dari losari sampe kota tegal 13 jam,,dari bekasi ke pekalongan 21 jam.. berangkat kamis subuh lewat tol JORR bintara lumayan ramai lancar,,pulangnya 33 jam dari jogja ke bekasi 😀

  8. Bagaimanapun keadaannya saya akan tetap mudik tiap tahun, karena disitulah saya bisa pamer kekayaan & status sosial saya, mobil baru,motor mahal,HP yang canggih,istri yang cantik dengan rambut disemir kuning, kaki+tangan dikasih rantai emas, semua giginya dilapisi emas, bahkan klo perlu tidak boleh mingkem spy kelihatan emasnya…..! Masalah silaturahim & maaf-maafan adalah no.101.

  9. Tiket kereta juga susaaaaaah bgt, hunting dah 3 bulan sebelumnya, masa website baru dibuka 5menit dah abis, selama seminggu mantengin terus dari jam 00:00 sampe jam 8 pagi gantian ma istri, akhirnya dpt tgl 10 juli, itu pun dpt turun lempuyangan, tujuan sebenernya di sragen.
    Anak istri skrg masih di sragen karena ga ada tiket ke jkt sampe tgl 14 agustus, ni aja mau balik tgl 14agt kereta dah penuh, untuk tgl 15nya balik ke jkt. untungnya dah kebagian.
    Pasar senen tujuan solo, sragen, madiun, surabaya memang jozzz peminatnya, full terusss

    1. ben rioyo mesti kapok mudik mobilan sebab macet…. ga bakal ngulangi maneh… lah kok taun ngarep kangen mudik macet-macetan maneh… yo dibaleni maneh kendaraan dhewe 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.