Nmax bagi ibu-ibu lebih cocok sebagai motor perumahan daripada motor harian di perkotaan

Awal memakai Nmax untuk motor harian menggantikan peran Tiger yang sudah uzur, ternyata perlu juga penyesuaian. bobotnya yang melebihi tiger serta posisi kaki yang ngangkang bikin agak merepotkan untuk merambat diperkotaan. padahal SF sendiri tingginya 173CM. Menurunkan satu kaki untuk menahan motor sambil merayap ternyata agak susah karena motor limbung kanan kiri. hal itu karena terlalu lebarnya bodi Nmax… jangkauan kaki SF dalam merambat sangat terbatas karena terhalang bodi dan dek. Solusinya seih gambang… SF memposisikan diri sedikit maju menuju area jok yang ga seberapa lebar… posisi ini jelas kurang nyaman untuk pantat…. namun lebih enak melibas rute macet karena kedua kaki dapat menapak sempurna.

Bundafaiz yang tingginya 150an cm juga berpendapat sama… untuk riding nyantai di area perumahan Bunda sangat enjoy riding Nmax… tapi merasa gugup jika harus merambat dikemacetan… Bundafaiz kudu sangat maju mendekat ke visor agar jangkauan kakinya nyampai tanah. kalau merambatnya cuma beberapa meter sih Oke saja… tapi kalau sudah berkilo-kilo meter jelas ogah riding Nmax. Pernah sekali Sf menyaksikan ibu-ibu mengantarkan anaknya ke sekolah di kawasan BKT passs kok kebetulan macet (Posisi anak didepan)… dari belakang terlihat sekali bagaimana ibu tersebut agak kewalahan melajukan Nmax dalam kondisi trafic merambat.. kedua kaki nya turun, sering ngegas dan ngerem mendadak sembari menyeimbangkan motornya… tenaga Nmax yang menghentak di awal bukaan gas turun bikin si ibu tersebut kewalahan menjinakkan Nmax.

Sepertinya pangsa pasarlah yang membatasi penjualan Nmax… wanita-wanita pekerja/pelajar dengan tinggi rata-rata 150-160cm jelas mikir 2 kali lipat untuk memilih Nmax jika rutenya kemacetan… Lebih PD riding matic mungil macam beat atau mio. Kalau rutenya mulus dan ga macet mah enjoy banget riding matic gambot macam Nmax….

Tapi kata rekan SF saat lihat penampakan SF naik Nmax kok katanya motornya jadi mungil ya…

0 thoughts on “Nmax bagi ibu-ibu lebih cocok sebagai motor perumahan daripada motor harian di perkotaan”

  1. Susah juga kl seperti itu. Kalau dibandingkan dengan PCX kira2 sama gak?
    Kapan motor bisa dikasih gryscope supaya bisa imbang tanpa turun kaki saat diam..
    kaya segway.. he.he.he..

  2. Saking pasarannya anak klub N-Max tadi sore ada yg brenti di depan garis pas lamer, dan nerobos duluan….ya elah bang malu kali sama nomer anggota klub dan jaketnya…..resiko motor pasaran kelakuan juga jadi pasaran….:-D

  3. resiko pakai metik jok lebaaaar dikemacetan ya gitu Om.. apalagi yg tinggi badannya ngepas, duduk diujung jok aja kadang masih “limbung” kalo stop-n-go gara-gara harus meraba kaki nyampe ketanah atau enggak

    kalo menurutku, stang n-max “terlalu ringan” dipake macet-macetan, geser dikit, stangnya belok.. malah bikin kagok, menurutku. tapi semuanya sirna kalo jalanan lancar mah :mrgreen:

Leave a Reply

Your email address will not be published.