Ninja 250 mau dijual lah kok anggota keluarga yang lain keberatan

Niatan jual Ninja makin menguat setelah SF beli Nmax… rasanya kok berlebih banget dirumah kontrakan ada 4 motor (Rumah SF aslinya di Surabaya, diJakarta  cuma ngontrak karena dinas). Motor sudah SF balikin knalpot standar… knalpot custom juga sempet SF tawar-tawarkan.

Sabtu kemaren sempet mampir ekspedisi untuk menanyakan biaya dan kelengkapan dokumen pengiriman Ninja 250 ke Surabaya (Plat L soalnya). Saat harga disepakati balik kerumah untuk ambil ninja dicegat Bundafaiz … “Kok sayang ya Ninja nya dijual… jadi ga punya moge lagi donk… Aku kan masih kepengen dibonceng moge… ” kata Bundafaiz…

Bunda juga mengingatkan jika Ninja ini adalah motor idaman SF dari jaman masih awal-awal kerja dan menikah… alasannya cukup simple… saat itu Ninja 250 adalah motor multisilinder yang paling terjangkau dengan tampilan persis moge… hampir tiap hari SF ngungkit mau beli motor ini jika ada rejeki… sampe akhirnya Bunda risih dan ngasih lampu ijo…  Rasanya ga rela banget kalau motor ini sekarang dijual hanya karena bosen….

Si Faiz juga langsung protes jika motor kesayangannya dijual… Faiz khusus hari Sabtu selalu minta diantar jemput sekolah pake Ninja ini…. ” itu saja yang dijual” kata Faiz sambil nunjuk Spin Bunda… :mrgreen:

Waduh bisa-bisa kerja harian SF pake Tiger lagi donk….. Yo wis lah Ntar ajah ninjanya dijual… atau malah ga dijual…. tergantung situasi nanti

hmmm apa SF modif lagi biar ga bosen 🙂

Kalau tiger nilai historisnya terlalu besar… sayang kalau dijual…priceless meski paling rewel

0 thoughts on “Ninja 250 mau dijual lah kok anggota keluarga yang lain keberatan”

  1. pertama udah bener distandarin lagi motornya. terus abis itu dilepasin stiker2nya jadi bener-bener standar.

    kalo bosen?

    motor ada 4 masa bisa bosen sih om? saya yang cuman punya 1 motor mah wajar kalo bosen wkwkwkwk…

    1. Jangan mas bro…. Mengingatkan perjuangan saya pertama kali bisa beli motor pake duit sendiri… Sampe duit gaji 2 tahun amblas buat nyicil… Buat motor honeymoon surabaya jogja bareng nyonya, nganter kerja di 4 kantor berbeda….

  2. POKoknya harus tiger yg dilepas.
    lupakan sisi historis. berat tapi pasti bisa.
    dan mulai berpikir logika aja kang, seiring nanti si faiz beranjak dewasa pasti dia minta motor juga.
    segala yg berasal dari kerja keras tak mesti dijadikan prasasti. lha wong gaji bulanan (yg pasti dari hasil kerja keras) kita gak eman untuk membelanjakannya 😀

  3. Pernah punya n250. Bosan jual.
    Ganti er6. Bosan (lagi). Jual. Gantinya? Maen2 lah kerumah mas hehehe.
    Karena kalau sudah bosan, keburukan saya jatuhnya jadi males-malesan juga merawatnya. Mending dijual.

    Tapi ada satu motor yang nggak mbosenin dan nggak akan saya jual. Kaze R 96. Motor hoki hehehe…

  4. Saya juga tipe orang yang gak tega jual-jual gitu, lebih-lebih yang kental nilai historisnya, dirumah ada astrea prima dan supra x 125, motor prima itu dengan spul mesin terbakar masih mau jalan setelah saya minta jalan waktu pulang dari surabaya ke kediri (jaman mahasiswa minim uang ), sampe halaman rumah langsung mati, barang yang dekat dengan kita sudah seperti makhluk hidup saja..

  5. bner juga klw spin di rumah
    n max uda bisa me replace aspek matic, simple, rileks dan si nyonya mungkin bisa diajarin cara make (klw trnyata n max pegangan si om bukan nyonya)
    tapi ya itu di antara yg 4 yg paling banyak pnurunan nilai emang si spin
    namanya barang 2 nd

Leave a Reply

Your email address will not be published.