MotoGP… olah raga yang tidak perlu sportifitas… jadi tidak layak ditonton

Jika memang terbukti Marc Marquez sengaja memperlambat pacenya demi menghambat Rossi dan memuluskan Lorenzo jadi Juara Dunia MotoGP dan race director mengatakan itu bukan masalah…. maka disinilah motoGP jadi memuakkan…! Tidak layak menyita waktu berharga saya bareng keluarga menonton tayangan ini…
Ini SF kutip dari statement race director ( crash.net )

image

“Finally, we actually believe there is fault on both sides. 

“Despite what Marquez said we think he was deliberately trying to affect the pace of Valentino. However he didn’t actually break any rules. Whatever we think about the spirit of the championship, according to the rule book he didn’t make contact. His passes were clean. He rode within the rules. 

“Valentino reacted to what he saw as provocation from Marquez and unfortunately his reaction was a manoeuvre that was against the rules. It’s irresponsible riding, causing a crash. So he’s been penalised for that. We believe the contact was deliberate. He says he did not want Marquez to crash, but he did want to run him wide.”

Meski Marquez berusaha memperlambat Rossi, tapi dia tidak menyebabkan kontak, dan gaya menyalipnya bersih… meski tidak sesuai dengan semangat kejuaraan tapi hal tersebut tidak melanggar peraturan….

Jadi ketidaksportifan diperbolehkan disini…

Bukannya Rossi ga salah… dia tetap salah dengan sengaja memepet Marc agar melebar.

Marquez dan Rossi, keduanya adalah pembalap moto GP yang SF favoritkan… tapi karena insiden di Sepang … SF coret keduanya dari pembalap favorit… jadi males lagi nonton moto GP… ndak ada lagi pembalap favorit atau merk favorit…
Sayang Sbk ga ditayangin disini ya….

0 thoughts on “MotoGP… olah raga yang tidak perlu sportifitas… jadi tidak layak ditonton”

  1. Rider yg tidak sportif mending ga usah masuk team factory.
    Sama seperti om sf, saya jg fans 46 dan 93. Tp skrg males liat sikap 2 cowo ini. Skrg malah salut sm daped dan iannone.

  2. klo liat race dari awal, hingga rossi dan marc mulai saling potong, dari kaca mata saya yang bukan fans kedua pembalap, saya liat marc lebih agresif saat menyalip rossi, mungkin lama kelamaan rossi jengah juga dengan ulah marc…hingga akhirnya dengkul kaki rossi terlihat bergerak….dan marc terjatuh……yahhhh ngak tau siapa yg salah, dan terlihat keduanya juga sepertinya sama sama panassss…..

  3. Namanya juga manusia om, pasti ada waktunya bikin kesalahan. Apa iya cuma satu kesalahan ini lantas kita menghakimi bahwa vr dan mm tidak layak lagi dijadikan tontonan? Ya kita juga manusia sih, ada waktunya bikin kesalahan, hehe… Dan lagi mau coret dari daftar rider favorit atau bukan itu kan hak kita, betul? And the show must go on… Motogp tetap bergulir…

    1. Saya menyorot mazalah ketidaksportifan yang diperbolehkan itu loh… terlepas dari insiden… tapi statement race director itu cukup mengecewakan… emang boleh ya team order, atau dalam case ini nation order….?

      1. sama aj bro, dr dlu motogp juga gt, sete vs rossi, biaggi vs rossi, cs vs rossi, sampai merka bertiga “gak kuat” dn akhirnya keluar dr motogp,
        lenapa gak dipermasalahin??

        toh motogp tetep enak ditonton bagi saya, hehehe

      2. apa pula nation order , team order?
        kalo emang secara personal yang mau emang gk boleh?
        toh dilakukan dalam konteks aturan
        ya gk ada salahnya
        kalo vr emang cepat, jago, dsb
        dah lari kemana2 to
        mau diprovokasi kaya gimanapun kalo vr tetep dingin dan punya skill ya udah dilibas itu mm
        tp bukti berkata lain
        gk usah nyalahin orang kalo emang gk punya kemampuan

  4. bener mas, sayang wsbk jagoannya kalo nggak duc, aprilia yaa kawaskaki, makanya nggak disiarin. coba yamaha sempat menang kayak dulu pernah disiarin jaman jayanya r1.

  5. Baru sadar om klo ketidaksportifan diperbolehkan disini..?, saya br sadar sejak laguna seca 2008, walau sebenarnya sbjm itu sete & biagi jg sudah mengalami perlakuan kotor pak tua..:-D

  6. Yang menurut saya gak sportif justru komen2 soal moto GP dari kemarin, kok jadi kaya nonton sepak bola ya….yang namanya balapan ya gitu saling adu taktik dan siasat nutup race line kalo di depan hal yang biasa, yang mau ngeduluin ya harus kepala dingin, kita boleh aja gak suka sama caranya MM dan bilang ini konspirasi, keberpihakan apa lah nyatanya diputusin dia gak salah oleh ‘wasit’ balapan ya mau bilang apa? VR ngotot juga haknya wong namanya balapan je tapi ketika yang dilakukan salah ya mau bilang apa juga? Gak suka nonton ya udah tinggal matiin aja hehehehehe…..

    1. dulunya sih saya selalu mengutamakan nonton moto GP… kalau keluarga minta keluar atau ada perlu kudu tunggu sampai moto GP (kecuali urgent)… merekapun tahu jadi ga ganggu. kalau sekarang ngajak keluar ayo saja… jadi urgensi motogp bagi saya udah ga banget sih… kalau sempet nonton ya nonton… tapi jadi ga layak mengorbankan yang lain

  7. Tidak ada kata2 dr Race Director yang mengatakan memperbolehkan ketidak sportifan. RD hanya mengatakan yg dilakukan Marwuez Legal, krna tidak melanggar aturan sprti membahayakan pembalap dll. Team Order, memang tidak sportif tp bgmana bisa dibuktikan?

  8. Hehehe,,, klo kata saya mas SF pasti bakal balik lg jd fans motoGP spt semula, soalnya ga ada tontonan lain, secara mas SF ini biker..kecuali klo superbike di siarin live… cuma tetep aja di wsbk ada race 1-race 2 yg mana serba salah nntonnya,,, nntn race 1 aja kentang, nntn 2race kelamaan waktunya.

    Liat Sepang kmaren jadi inget Motegi 2010,,,Rossi yg peluang juaranya ud ketutup (absen bbrp seri krn cedera) malah mengganggu Lorenzo yg msh pnya peluang juara, smp ada senggolan, krn lorenzo ga strong spt marquez makannya ga smp dlosor

    Rossi – Marquez – Honda sudah bnyak dapat keistimewaan dari Dorna,,, maka saya setuju dgn mas SF, bnyak yg tidak fair di sna, tapi mau gimana lagi, tontonan balap motor yg menarik cuma itu saja.

    1. Tambah kesel lagi ternyata nation order itu sudah pernah di lakukan sejak thn 1990 kelas 125cc (barusan baca di blog nas aripitstop),,, team order juga pernah di dengungkan Yamaha di 2011…

Leave a Reply

Your email address will not be published.